cool hit counter
  • Nama Kitab: Mabadi Fiqhiyah Juz 4
  • Pengarang: Umar Abdul Jabbar
  • Fan: Fiqih

ْالْمَاءُ الطَّهُوْرُ هُوَ كُلُّ مَا نَزَلَ مِنَ السَّمَاءِ أَوْ نَبَعَ مِنَ اْلاَرْضِ بَاقِيًا عَلَى أَصْلِ خِلْقَتِهِ وَلَمْ يَتَغَيَّر اَحَدَ اَوْصَافِهِ بِمَا سَلَبَ طَهُوْرِيَّتَهُ وَلَمْ يُسْتَعْمَلْ لِرَفْعِ حَدَثٍ اَوْ اِزَالَةِ نَجَسٍ لقوله تعالى وَأَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً طَهُوْرًا وقوله صلى الله عليه وسلم عَنْ مَاءِ الْبَحْرِ هُوَ الطَّهُوْرُ مَاؤُهُ الْحِلَّ مَيْتَتُهُ
air suci adalah air yang turun dari langit atau bersumber dari bumi, dalam keadaan tetap pada asal ciptaannya, dan salah satu sifatnya tidak berubah dengan perkara yang melepas kesuciannya, dan tidak digunakan menghilangkan hadas atau menghilangkan najis, karena firman Allah dan kami turunkan dari langit air yang suci, dan sabda nabi tentang air laut: suci airnya , halal bangkainya

َالْمَاءُ النَّجَسِ هُوَ الَّذِيْ وَقَعَتْ فِيْهِ نَجَاسَةٌ وَكَانَ دُوْنَ الْقُلَّتَيْنِ وَاِنْ لَمْ يَتَغَيَّرْ اَوْ كَانَ قُلَّتَيْنِ فَتَغَيَّر لقوله صلى الله عليه وسلم إِذَا بَلَغَ الْْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ اْلخَبَثَ
air najis adalah air yang najis jatuh ke dalamnya, dan kurang dari dua kula dan tidak berubah, atau dua kula lalu berubah , karena sabda nabi : jika air sampai dua kula maka najis tidak berpengaruh

َالنَّجَاسَاتُ المُغَلَّظَةُ هِيَ نَجَاسَةُ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيْرِ وَمَا تَوَلَّدَ مِْنهُمَا اَوْ مِنْ أَحَدِهِمَا مَعَ حَيَوَانٍ اَخَر وَتَطْهُرُ بِغَسْلِهَا سَبْعَ مَرَّاتٍ اِحْدَاهُنَّ بِتُرَابٍ طَاهِرٍ لقوله صلى الله عليه وسلم طُهُوْرِ اِنَاءِ اَحَدِكُمْ إِذَا وَلَغَ فِيْهِ الْكَلْبُ اَنْ يَغْسِلَهُ سَبْعَ مَرَّاتٍ اُوْلَاهُنَّ اَوْ اُخْرَاهُنَّ بِتُرَابٍ
najis mughalladzah adalah najisnya anjing dan babi dan anak yang terlahir dari keduanya atau salah satunya bersama hewan lain, najis mughalladzah bisa suci dengan membasuhnya tujuh kali, salah satunya dengan debu yang suci karena sabda nabi: sucinya tempat salah satu di antara kalian jika anjing menjilat ke dalamnya itu dengan membasuhnya tujuh kali awalnya atau akhirnya dengan debu

النَّجَاسَةُ الْمُخَفَّفَةُ هِيَ بَوْلُ الصَّبِيَّ الَّذِيْ لَمْ يَبْلُغَ الْحَوْلَيْنِ وَلَمْ يَتَغَذَّ اِلَّا بِاللَّبَنِ وَتَطْهُرُ بِرَشِّ مَحَلِّهَا بِالمَاءِ لقوله صلى الله عليه وسلم يُغْسَلُ مِنْ بَوْلِ الْجَارِيَّةِ وَيُرَشُّ مِنْ بَوْلِ الْغُلَامِ اَمَّا الصَّبِيَّةُ وَالخُنْثَى فَيَجِبُ غَسْلُ بَوْلِهِمَا
Najis mukhoffafah adalah kencing bayi yang belum sampai dua tahun dan belum makan kecuali susu, Najis Mukhoffafah bisa suci dengan memercikkan air ke tempatnya, karena sabda nabi, dibasuh dari kencingnya cewek, dan dipercikkan dari kencing  cowok, adapun bayi cewek dan waria maka wajib membasuh kencing keduanya

َالنَّجَاسَاتُ الْمُتَوَسِطَةُ هِيَ الْقَيْحُ وَالدَّمُ وَاْلقَيْءُ وَالْمُسْكِرُ الْمَائِعُ وَالْمَيْتَةُ بِجَمِيْعِ اَجْزَائِهَا اِلَّا مَيْتَة اْلاَدَمِيِّ وَالسَّمَكِ وَالْجَرَادِ وَالْخَارِجِ مِنَ السَّبِيْلَيْنِ اِلَّا الْمَنِيِّ فَاِنَّهُ طَاهِرٌ وَلَبَنُ حَيٍّ لَا يُؤْكَلُ لَحْمُةُ غَيْرَ الْأَدَمِيِّ 
najis-najis mutawassitah adalah nanah , darah, muntah, yang memabukkan yang encer(cair), bangkai dengan semua bagianya, kecuali bangkai anak adam dan ikan dan belalang, dan yang keluar dari dua jalan, kecuali mani , maka sesungguhnya mani itu suci, susu hewan hidup yang tidak boleh dimakan dagingnya selain anak adam

ُوَالْمُنْفَصِلُ مِنْ حَيَوَانٍ حَيِّ كَمَيْتَتِهِ اِلَّا شَعْرَ الْمَأْكُوْلُ وَصُوْفَهُ وَرِيْشَه
dan yang terpisah dari hewan itu seperti bangkai kecuali rambut hewan yang boleh dimakan dan bulu dan sayapnya

وَتَطْهُرُ النَّجَاسَةُ الْمُتَوَسِطَةُ بِغَسْلِ مَحَلِّهَا بِالْمَاءِ الطَّهُوْرِ حَتَّى تَزُوْلَ عَيْنُهَا وَطَعْمُهَا وَلَوْنُهَا وَرِيْحُهَا
najis mutawasitoh bisa suci dengan membasuh tempat najis dengan air yang suci sampai hilang najisnya, rasanya, warnanya dan baunya

ُوَلاَ يَضُرُّ بَقَاءُ لَوْنٍ أَوْ رِبْحٍ عَسُرَ زَوَالُهُ وَيَضُرُّ بَقَاءُ هُمَا مَعًا اَوِ الطَّعْمِ وَحْدَهُ وَاِنْ عَسُرَ زَوَالُه اِلَّا اِنْ تَعَذَّرَ فَيُعْفَى عَنْهُ لقوله صلى الله عليه وسلم اِنَّمَا تَغْسِلُ ثَوْبَكَ مِنَ الْبَوْلِ وَالْغَائِطِ وَاْلمَذِيِّ وَالْقَيْئِ وقوله صلى الله عليه وسلم لِلْحَائِضِ إِذَا طَهُرْتِ فَاغْسِلِى مَوْضِعَ الدَّمِ ثُمَّ صَلِّى قَالَتْ يَا رَسُوْلَ اللهِ اِنْ لَمْ يَخْرُجْ أَثَرُهُ قَالَ يَكْفِيْكَ الْمَاءُ وَلَا يَضُرُّكِ أَثَرُهُ
tidak masalah tetapnya warna atau bau yang hilangnya sulit, dan tidak masalah tetapnya warna dan bau, atau hanya rasa jika hilangnya sulit karena sabda nabi SAW: bajumu di cuci karena kencing dan tinja dan mazi dan muntah, dan sabda Nabi SAW kepada orang yang haid: jika kamu suci maka mandilah lalu Shalatlah, ia bertanya: wahai Rasulullah jika bekasnya tidak hilang, beliau menjawab: air mencukupimu dan bekasnya tidak membahayakanmu

طَهَارَةُ الْجِلْدِ: تَطْهُرُ جُلُوْدُ الْمَيْتَةِ بِالدِّبَاغِ لقوله صلى الله عليه وسلم اَيُّمَا اِهَابٍ دُبِغَ فَقَدْ طَهُرَ اِلَّا جِلْدَ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيْرِ وَمَا تَوَلَّدَ مِنْهُمَا اَوْ مِنْ أَحَدِهِمَا
menyucikan kulit: kulit bangkai bisa suci dengan di samak karena sabda beliau SAW bangkai apa pun yang di samak itu suci kecuali bangkai anjing dan babi dan yang terlahir dari keduanya atau salah satunya

َطَهَارَةُ الْاَرْضِ: الْاَرْضُ الْمُتَنَجِسَةُ تَطْهُرُ بِغَمْرِهَا إِذَا تَشَرَبَتِ النَّجَاسَةَ وَاِنْ لَمْ تَتَشَرَّبِ النَّجَاسَة يَكْفِي صَبُّ الْمَاءِ عَلَيْهَا وَلَوْ مَرَّةً وَاحِدَةً
menyucikan tanah yang najis: tanah bisa suci degan memerciki air, jika najis meresap, jika najis tidak meresap maka cukup menumpahkan air, walau satu kali

ُّالْاِسْتِنْجَاءُ وَاجِبٌ بَعْدَ الْاِسْتِبْرَاءِ لقوله تعالى فِيْهِ رِجَالٌ يُحِبُّوْنَ اَنْ يَتَطَهَّرُوا وَاللهُ يُحِب الْمُتَطَهِّرِيْنَ
istinja’ itu wajib setelah menuntaskan karena firman Allah “di masjid qiba ada orang-orang suka bersuci, dan Allah itu suka orang-orang yang bersuci

ِوَاْلاَفْضَلُ فِيْ الْاِسْتِنْجَاءِ اَنْ يَسْتَجْمِرَ بِالْحِجَارَةِ ثُمَّ يُتْْبِعَاهَ بِالْمَاء
yang terbaik dalam istinja itu hendaknya istinja’ dengan batu lalu diikuti dengan air

ُوَيَجُوْزُ الْاِقْتِصَارُ عَلَى الْمَاءِ أَوْ عَلَى ثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ يُنَقَّي بِهِنَّ اْلمَخْرُجُ مَا لَمْ تَتَجَاوَزِ النَّجَاسَة صَفْحَتَهُ وَحَشَفَتَهُ
Boleh hanya pakai air atau tiga batu yang dubur dapat bersih dengan tiga batu tersebut, selama najis tidak melewati pantatnya dan kemaluannya

لقوله صلى الله عليه وسلم إِذَا اسْتَجْمَرَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتََجْمِرْ ثَلَاثًا
karena sabda beliau SAW: jika salah seorang kalian memakai batu maka pakailah batu tiga kali

ُآَدَابُ قَضَاءِ الْحَاجَةِ : يُسْتَحَبُّ لِقَاضِي الْحَاجَةِ اَنْ يَقُوْلَ عِنْدَ دُخُوْلِهِ بَيْتَ الْخَلَاءِ بِسْمِ اللهِ اَعُوْذ بِاللهِ مِنَ الْخُبَُثِ وَاْلخَبَائِثِ
tata krama orang yang menuntaskan hajat: di sunahkan bagi orang yang menuntaskan hajat hendaknya mengucapkan dengan menyebut nama Allah aku memohon perlindungan kepada Allah dari setan laki-laki dan setan perempuan

وَاَنْ يَقُوْلَ عِنْدَ خُرُوْجِهِ الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ اَذْهَبَ عَنِّى الْاَذَى وَعَافَانِي
dan hendaknya mengucapkan ketika keluar: segala puji bagi Allah yang menghilangkan penyakit dariku, dan menyembuhkan aku

ٍوَيَحْرُمُ عَلَيْهِ اَنْ يَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ اَوْ يَسْتَدْبِرَهَا فِي الصَّحْرَاءِ وَاَنْ يَّبُوْلَ فَوْقَ قُبْر
haram baginya menghadap kiblat atau membelakanginya di tanah lapang dan kencing di atas kuburan

ِوَيُكْرَهُ لَهُ أَنْ يَبُوْلَ قَائِمًا وَفِي الْمَاءِ الرَّاكِدِ وَتَحْتَ الشَّجَرَةِ الْْمُثْمِرَةِ وَالظِّلِّ وَفِي مَحَبِّ الرِّيْح وَالْمُغْتَسِلِ وَالْمَحَلِّ الصُّلْبِ وَالثَّقْبِ وَالتَّكَلُّمُ لِغَيْرِ حَاجَةٍ وَحَمْلُ مَا فِيْهِ ذِكْرُ اللهِ
dan dimakruhkan kencing dengan berdiri dan di air yang tenang dan di bawah pohon dan bayang-bayang dan di hembusan angin dan di tempat mandi dan tempat meminta, lubang dan berbicara tanpa kebutuhan dan membawa sesuatu yang ada sebutan Allah

فُرُوْضُ الْوُضُوْءِ سِِتَّةٌ (1) النَِيَةُ لقوله صلى الله عليه وسلم اِنَّمَا الْاَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ (2) غَسْلُ الْوَجْهِ (3) غَسْلُ الْيَدَيْنِ اِلَى الْمِرْفَقَيْنِ (4) مَسْحُ بَعْضِ الرَّاءْ سِ(5) غَسْلُ الرِّجْلَيْنِ مَعَ الْكَعْبَيْنِ (6) التَّرْتِيْبُ حَسَبَ الْاَيَةِ وَهِيَ قوله تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا اِذَا قُمْتُمْ اِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوْا وُجُوْهَكُمْ وَاَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوْا بِرُؤُوْسِكُمْ وَاَرْجُلَكُمْ اِلَى الْكَعْبَيْنِ
Fardlunya wudlu itu ada enam: (1) niat karena sabda beliau SAW sesungguhnya amal itu tergantung niat (2) membasuh wajah (3) membasuh kedua tangan sampai kedua siku (4) membasuh kedua kaki serta kedua mata kaki (5) tertib sesuai ayat yaitu: wahai orang orang yang beriman jika kalian beranjak untuk sholat maka basuhlah wajah kalian dan tangan kalian sampai siku dan usaplah kepala kalian dan kaki kalian sampai kedua mata kaki

سُنَنُ الْوُضُوْءِ التَّسْمِيَةُ وَغَسْلُ الْكَفَّيْنِ قَبْلَ اِدْخَالِهِمَا الْاِنَاءَ وَالْمَضْمَضَةُ وَالْاِسْتِنْشَاقُ وَتَخْلِيْلُ الِّلحْيَةِ الْكَثَّةِ وَمَسْحُ جَمِيْعِ الرَّأْسِ وَمَسْحُ الاُذُنَيْنِ ظَاهِرِهِمَا وَبَاطِنِهِمَا وَتَخْلِيْلُ اَصَابِعِ اْليَدَيْنِ وَالرِّجْلَيْنِ وَتَطْوِيْلُ الْغُرَّةِ وَالتَّيَامُنُ وَالتَّثْلِيْثُ وَالْمُوَالاَةُ وَالدُّعَاءُ بَعْدَهُ
Sunnah sunnah wudlu: membaca bismillah, membasuh dua telapak tangan sebelum memasukkan keduanya ke tempat wudlu, berkumur, menghirup air dari hidung, menyela jenggot yang tebal, mengusap seluruh kepala, mengusap kedua telinga luar dalam, menyela jari-jari kedua tangan dan kedua kaki, memanjangkan basuhan, memulai dengan yang kanan, membasuh tiga kali, terus menerus, dan doa setelah wudlu

نَوَاقِضُ الْوُضُوْءِ :(1) زَوَالُ الْعَقْلِ بِنَوْمٍ عَلَى هَيْئَةِ غَيْرِ مُمَكِِّنٍ مَقْعَدَهُ مِنَ الْاَرْضِ لقوله صلى الله عليه وسلم الْعَيْنَانِ وِكَاءُ السَّهِ فَاِذَا نَامَتِ الْعَيْنَانِ اِنْطَلَقَ الْوِكَاءُ فَمَنْ نَامَ فَلْيَتَوَضَّأْ (2) زَوَالُ الْعَقْلِ بِمَرَضٍ اَوْ جُنُوْنٍ اَوْ اِغْمَاءٍ (3) خُرُوْجُ شَيْءٍ مِنَ السَّبِيْلَيْنِ لقوله تعالى اَوْجَاءَ اَحَدٌ مِنْ كُمْ مِنَ الْغَائِطِ وقوله صلى اله عليه وسلم لاَ يَقْبَلُ اللهُ صَلَاةَ اَحَدِكُمْ اِذَا اَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّاءَ (4) لَمْسُ الْمَرْأَ ةِالْاَجْنَبِيَّةِ بِلَا حَائِلٍ لقوله تعالى اَوْلاَمَسْتُمُ النَِسَاءَ (5) مَسُّ الفَرْجِ بِبَاطِنِ الْكَفِّ لقوله صلى الله عليه وسلم مَنْ مَسَّ ذَكَرّهُ فَلْيَتَوَضَّاءْ ولقوله صلى اله عليه وسلم اَيُّمَا امْرَاَةٍ مَسَّتْ فَرْجًا فَلْتَتَوَضَّاءْ
yang mebatalkan wudlu: hilangnya akal sebab tidur dalam keadaan tidak menetapi tempat duduknya di bumi karena sabda beliau SAW kedua mata itu tali dubur jika kedua mata tidur maka lepaslah tali, barang siapa tidur maka hendaknya wudlu (2) hilangnya akal sebab sakit atau gila atau pingsan (3) keluarnya kotoran dari kedua jalan, karena firman Allah: jika salah alah seorang dari kalian datang dari berak dan sabda beliau SAW: Allah tidak menerima shalat salah seorang diantara kalian jika hadas sampai wudlu (4) memegang wanita lain tanpa penghalang karena firman Allah atau kalian memegang wanita (5) memegang kemaluan dengan telapak tangan karena sabda beliau SAW siapa yang memegang kemaluan maka hendaknya wudlu,  dan sabda beliau SAW siapapun wanita yang memegang farji maka hendaknya wudlu

الْمَسْحُ عَلَى ظَاهِرِ اَعْلَى الْخُفَّيْنِ رُخْصَةٌ لِلرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ فِي السَّفَرِ وَالحَضَرِ لِعُذْرٍ وَلِغَيْرِ عُذْرٍ
mengusap luar atas khuf itu kemurahan bagi orang laki-laki dan perempuan di perjalanan dan di rumah , karena udzur atau tanpa udzur

شُرُوْطُ صِحَّةِ الْمَسْحِ (1) أَنْ يَكُوْنَ الخُفَّانِ قَوِيَّيْنِ يُمْكِنُُ تَتَابُعُ الْمَشْيِ عَلَيْهِمَا (2) أَنْ يَكُوْنَا مِنَ الْجِلْدِ اَوِ الْجُوْ خِ الْقَوِيِّ اَوْ نَحْوِهِمَا مِنَ الَّذِيْ يَمْنَعُ وُصُوْلَ الْمَاءِ اِلَى الرِّجْلِ (3) اَنْ يَبْتَدِئَ لُبْسَهُمَا عَلَى طُهْرٍ كَامِلٍ (4) اَنْ يَكُوْنَا سَاتِرَيْنِ لِمَحَلِّ الْغَسْلِ مِنَ الْقَدَمَيْنِ
syarat-syarat sah mengusap:(1) hendaknya kedua khuf kuat dapat untuk terus menerusnya perjalanan (2) hendaknya dari kulit atau huk(jukh) yang kuat atau seperti keduanya dari perkara yang mencegah sampainya air di kaki (3) hendaknya memulai memakai keduanya di saat suci (4) hendaknya keduanya mentupi kedua mata kaki

مُدَّةُ الْمَسْحِ : مُدَّةُ الْمَسْحِ لِلْمُقِيْمِ يَوْمٌ وَلَيْلَةٌ وَلِلْمُسَافِرِ ثَلَاثَةُ اَيَّامٍ بِلَيَالِيْهِنَّ مِنْ بَعْدِ نِهَايَةِ الْحَدَثِ بَعْدُ للَُبْسِ
masa mengusap: masa mengusap bagi orang yang mukim itu sehari semalam dan bagi musafir itu tiga hari beserta malamnya setelah tuntasnya hadas setelah mengusap

مُبْطِلَاتُ الْمَسْحِ : يَبْطُلُ الْمَسْحُ بِخَلْعِ الْخُفِّ وَبِتَمَامِ الْمُدَّةِ وَبِمَا يُوْجِبُ الْغُسْلَ
perkara-perkara yang membatalkan mengusap- : mengusap batal karena melepas khuf, dan sempurnanya masa dan perkara yang mewajibkan mandi

 

مُوْجِبَاتُ الْغُسْلِ: (1) الْجَنَابَةُ لقوله تعالى وَاِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوْا وقوله صلى الله عليه وسلم اِذَا الْتَقَي الْخِتَانَانِ اَوْ مَسَّ الْخِتَانُ الْخِتَانَ وَجَبَ الْغُسْلُ (2) الْحَيْضُ لقوله تعالى وَلَا تَقْرَبُوْهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ وقوله صلى اله عليه وسلم اِذَا اَقْبَلَتِ الْحَيْضَةُ فَدَعِيَ الصَّلَاةَ فَاِذَا ذَهَبَ قَدْرُهَا فَاغْسِلِيْ عَنْكِ الدَّمَ ثُمَّ صَلِّى (3) الْمَوْتُ لقول صلى اله عليه وسم فِيْمَنْ وَقَصَتْهُ نَاقَتُهُ وَمَاتَ اِغْسِلُوْهُ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ
perkara-perkara yang mewajibkan mandi (1) jinabat, karena firman Allah jika kalian junub maka bersucilah dan sabda beliau SAW jika dua kemaluan bertemu atau kemaluan menyentuh kemaluan maka wajib mandi (2) haid, karena firman Allah dan jangan kalian dekati wanita-wanita sampai mereka suci, dan sabda beliau SAW jika haid datang maka tinggalkanlah sholat jika sudah hilang maka basuhlah darah dari tubuhmu kemudian shalatlah (3) mati, karena sabda nabi SAW tentang seseorang yang di lempar ontanya dan mati: mandikan ia dengan air dan daur bidara 

فُرُوْضُ الْغُسْلِ: النِّيَةُ وَتَعْمِيْمُ الْبَدَنِ بِالْمَاءِ لقوله صلى اله عليه وسلم مَنْ تَرَكَ مَوْضِعَ شَعْرَةٍ لَمْ يَغْسِلْهَا فُعِلَ بِهِ كَذَا وَكَذَا مِنَ النَّارِ
fardlu-fardlunya wudlu: niat, meratakan badan dengan air karena sabda nabi : barang siapa meninggalkan sebesar rambut yang ia tidak membasuhnya maka ia akan disiksa dengan api

سُنَنُ الْغُسْلِ: التَّسْمِيَةُ وَغَسْلُ الكفيت قَبْلَ اِدْخَالِهِمَا الْاِنَاءَ وَالْوُضُؤُ وَدَلْكُ الْجَسَدِ وَبَلُّ الشَّعْرِ وَالْمُوَلَاةُ وَالْاِبْتِدَاءُ بِغَسْلِ الشِّقِّ الْاَيْمَنِ ثُمَّ الْاَيْسَرِ ثُمَّ صَبُّ الْمَاءِ عَلَى الرَّاءْسِ وَتَأْخِيْرُ غَسْلِ الرِّجْلَيْنِ
sunah-sunnah mandi: membaca bismillah, membasuh kedua telapak tangan sebelum memasukkan keduanya ke tempat air, wudlu, menggosok badan, menyisir rambut, terus menerus, memulai dengan sisi kanan lalu kiri lalu menuangkan air ke kepala dan mengakhirkan membasuh kedua kaki

ْيَقُوْمُ التَّيَمُّمُ مَقَامَ الْوُضُوْءِ وَالْغُسْلِ بِسَبَبِ عُذْرٍ لقوله تعالى وَاِنْ كُنْتُمْ مَرْضَىا اَوْ عَلَى سَفَرٍ وَلَم تَجِدُوْا مَاءً فَتَيَمَّمُوْاصَعِيْدًا طَيِّبًا وقوله صلى الله عليه وسلم لِمَنْ اَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ وَلَمْ يَجِدْ مَاءً اِنَّمَا يَكْفِيْكَ الصَّعِيْدُ
Tayamum menempati tempat wudlu dan mandi karena sebab udzur karena firman Allah : jika kalian sakit atau di perjalanan dan tidak menemukan air maka carilah debu yang suci, dan sabda nabi SAW  terhadap seseorang yang terkena jinabat dan tidak menemukan air: sesungguhnya debu itu cukup bagimu

أَعْذَارُ التَّيَيَّمِ (1) تَيَقُّنُ فَقْدِ الْمَاءِ (2) أَوْ خَوْفُ اسْتِعْمَالِهِ لِمَرَضٍ لقوله تعالى وَاِِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى اَوْ عَلَى سَفَرٍ لَمْ تَجِدُوْا مَاءً فَتَيَمَّمُوْا (3) دُخُوْلُ وَقْتِ الصَّلَاةِ لقوله صلى الله عليه وسلم جُعِلَتْ لِيَ الْأَرْضُ كُلُّهَا وَلِأُمَّتِيْ مَسْجِدًا طَهُوْرًا فَأَيْنَمَا أَدْرَكَتْ رَجُلًا مِنْ أُُمَّتِي الصَّلَاةُ فَعِنْدَهُ مَسْجِدُهُ وَعِنْدَهُ طَهُوْرُهُ
udzur-udzur tayamum (1) yakin tiada air (2) atau takut menggunakan air karena sakit karena firman Allah jika kalian sakit atau di perjalanan dan tidak menemukan air maka tayamumlah (3) masuknya waktu sholat karena sabda nabi SAW: semua bumi itu dijadikan untuk aku dan umat ku sebuah masjid yang suci, dimanapun seorang umat ku menemui sholat maka di sampingnya adalah masjidnya dan di sampingnya adalah bersucinya

فُرُوْضُ التَّيَمُّمِ (1) النِّيَةُ لِاسْتِبَاحَةِ الصَّلَاةِ وَنَحْوِهَا (3) التُّرَابُ الطَّهُوْرُ الَّذِيْ لَهُ غُبَارٌ (3) مَسْحُ الْوَجْهِ وَالْيَدَيْنِ إِلَى الْمِرْفَقَيْنِ بِضَرْبَتَيْنِ (4) نَقْلُ التُّرَابِ إِلَى العُضْوِ الْمَمْسُوْحِ
fardlu-fardlunya tayamum (1) niat untuk di perbolehkannya shalat (2) debu yang suci yang memiliki ghubar (jawa:belduk) (3) mengusap wajah dan dua tangan sampai kedua siku dengan dua putaran (4) memindah debu pada anggota yang di basuh

نَوَاقِضُ التَّيَمُُّمِ: نَوَاقِضُهُ ثَلَاثَةٌ (1) كُلُّ مَا يَنْقُضُ الْوُضُوْءَ (2) رُؤْيَةُ الْمَاءِ قَبْلَ الدُّخُوْلِ فِي الصَّلَاةِ (3) الرِّدَّةِ 
perkara-perkara yang membatalkan tayammum: yang membatalkan tayammum itu tiga perkara (1) setiap yang membatalkan wudlu (2) melihat air sebelum masuk sholat (3) murtad

التَيَمُّمُ لِكُلِّ فَرْضٍ : يَجِبُ التَّيَمُّمُ لِكُلِّ فَرْضٍ وَيُصَلِّى بِالتَّيَمُّمِ الْوَاحِدِ مَا شَاءَ مِنَ السُّنَنِ وَالنَّوَافِلِ
tayamum wajib untuk setiap shalat fardlu, dan seseorang boleh dengan satu tayamum melakukan sunnah-sunnah dan nawafil

وُضُوْءِ الْجَرِيْحِ (1) مَنْ كَانَ فِيْ بَدَنِهِ جَرْحٌ يَضُرُّهُ الْمَاءُ يَجِبُ عَلَيْهِ غَسْلُ الْاَعْضَاءِ الصَّحِيْحَةِ وَالتَّيَمُّمُ بَدَلَ غَسْلِ الْعُضْوِ الْجَرِيْحِ (2) إِذَا كَانَ الْجُرْحُ فِيْ عُضْوٍ مِنْ أَعْضَاءِ التَّيَمُّمِ يَجِبُ تَعْمِيْمُهُ بِالتُّرَابِ وَاِذَا كَانَ التُّرَابُ يَضُرُّهُ يَقْتَصِرُ عَلَى غَسْلِ السَّلِيْمِ وَيَجِبُ عَلَيْهِ إِعَادَةِ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْبُرْءِ
wudlu seorang yang terluka (1) barang siapa yang di badannya ada luka yang air membahayakannya maka ia boleh membasuh anggota yang sehat dan tayamum sebagai ganti membasuh anggota yang terluka (2) jika luka di anggota tayamum maka wajib meratakan debu, dan jika debu membahayakannya maka ia hanya membasuh yang sembuh dan wajib mengulangi sholat setelah sembuh

الْجَبِيْرَةُ يَجِبُ الْمَسْحُ عَلَى الْجَبِيْرَةِ بِالْمَاءِ إِذَا كَانَ غَسْلُ الْعُضْوِ ضَارَّا بِهِ وَيَجِبُ التَّيَمُّمُ بَدَلَ غَسْلِ الْعُضْوِ الْمَرِيْضِ
perban: wajib mengusap perban dengan air jika membasuh anggota itu membahayakanya, dan ia wajib tayamum sebagai ganti membasuh anggota yang sakit

َالْحَيْضُ هُوَ دَمٌ يَخْرُجُ مِنْ أَعْلَى الرَّحِمِ فِي أَوْقَاتٍ مَخْصُوْصَةٍ عَلَى سَبِيْلِ الصِّحَةِ .وَوَقْتُهُ مِنْ بُلُوْغِ الْاُنْثَى تِسْعَ سِنِيْن
haid adalah darah yang keluar dari atas rahim di waktu-waktu tertentu karena sehat, setelah wanita mencapai umur sembilan tahun

وَاَقَلُّهُ يَوْمٌ وَ لَيْلَةٌ وَاَكْثَرُهُ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمًا وَغَالِبُهُ سِتَّةٌ أَوْ سَبْعَةُ أَيَّامٍ بِلَيَالِيْهَا 
haid paling sedikit itu sehari semalam, dan paling banyak itu lima belas hari, dan umumnya itu tujuh hari beserta malamnya

ٍوَأَقَلُّ مُدَّةِ الطُّهْرِ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمًا بَيْنَ دَمَيْ حَيْض
masa suci paling sedikit itu lima belas hari, di antara dua haid

النِّفَاسُ: هُوَ دَمٌ يَخْرُجُ عَقِبَ الْوِلَادَةِ وَأَقَلُّهُ لَحْظَةٌ وَأَكْثَرُهُ سِتُّوْنَ يَوْمًا وَغَالِبُهُ أَرْبَعُوْنَ يَوْمًا
nifas: nifas adalah darah yang keluar setelah melahirkan, nifas paling sedikit itu sejenak, dan paling banyak itu enam puluh hari , dan umumnya itu empat puluh hari

                          ٌوَمَا نَقَصَ عَنْ أَقِلَّ الْحَيْضِ أَوْ زَادَ عَلَى أَكْثِرِ الْحَيْضِ فَهُوَ اِسْتِحَاضَة 
darah yang kurang dari haid paling sedikit atau melebihi haid paling banyak maka itu adalah istihadloh

َوَأَقَلُّ زَمَنِ الْحَمْلِ سِتَّةُ أَشْهُرٍ وَلَحْظَتَانِ وَغاَلِبُهُ تِسْعَةُ أَشْهُرٍ وَأَكْثَرُهُ أَرْبَعُ سِنِيْن
masa mengandung yang paling sedikit itu enam bulan dan umumnya itu sembilan bulan , dan paling banyak itu empat tahun

مَا يَحْرُمُ بِالْحَدَثِ الْأَصْغَرَ: (1) الصَّلَاةُ لقوله صلى الله عليه وسلم لاَ يَقْبَلُ اللهُ صَلَاةً بِغَيْرِ طُهُوْرٍ (2) الطَّوَافُ لقوله صلى الله عليه وسلم اِنَّمَا الطَّوَافُ بِالْبَيْتِ صَلَاةٌ (3) مََسُّ الْمُصْحَفِ وَحَمْلُهُ لقوله تعالى لَا يَمَسُّهُ اِلَّا الْمُطََهَّرُوْنَ وقوله صلى الله عليه وسلم لَا يَمُسُّ الْقُرْاَنَ ِإلَّا طَاهِرٌ
perkara yang di haramkan sebab hadas kecil: (1) sholat, karena sabda nabi SAW: Allah tidak menerima sholat seseorang yang tanpa bersuci (2) tawaf karena sabda nabi SAW sesungguhnya tawaf itu sholat (3) memegang mushaf dan membawanya karena firman Allah: tidak memegang nya kecuali orang-orang yang suci, dan sabda Nabi SAW tidak boleh memegang al quran kecuali orang yang suci

مَا يَحْرُمُ بِالْجَنَابَةِ: يَحْرُمُ بِهَا مَا يَحْرُمُ بِالْحَدَثِ الْأَصْغَرِ وَتَزِيْدُ عَلَيْهِ بِأَمْرِيْنَ أَوَّلُهُمَا قِرَاءَةُ الْقُرْاَنِ لقوله صلى الله عليه وسلم لاَ يَقْرَأُ الْجُنُبُ وَلَا الْحَائِضُ شَيْئًا مِنَ الْقُرْاَنِ ثَانِيْهِمَا الْمُكْثُ فِي الْمَسْجِدِ لقوله صلى الله عليه وسلم لَا أُحِلَّ الْمَسْجِدَ لِحَائِضٍ وَلَا جُنُبٍ
perkara yang haram sebab jinabat: haram sebab jinabat menyamai  perkara yang haram sebab hadas kecil, dan jinabat menambahi dua perkara: pertama adalah membaca quran karena sabda nabi SAW: seorang yang junub dan haid tidak boleh membaca quran. yang kedua menetap di masjid karena sabda nabi SAW: saya tidak menghalalkan masjid bagi orang yang haid dan junub

َمَا يَحْرُمُ بِالْحَيْضِ: يَحْرُمُ بِهِ مَا يَحْرُمُ بِالجَنَابَةِ وَيَزِيْدُ عَلَيْهَا بِأُمُوْرٍ: أَوَّلًهَا الصَّوْمُ إِلَى انْقِطَاعِ الدَّمِ لقول عائشة رضي الله عنها كُنَّا نَحِيْضُ فَنُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلَا نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلَاةِ. ثَانِيْهَا الْوَطْءُ لقوله تعالى فَاعْتَزِلُوْا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيْضِ وقوله صلى الله عليه وسم اِصْنَعُوْا كُلَّ شَيْءٍ اِلَّا النِّكَاحَ. ثَالِثُهَا الْاِسْتِمْتَاعُ بِمَا بَيْنَ السُّرَة وَالرُّكْبَةِ لقول صلى الله عليه وسلم لَكَ مَا فَوْقَ الْإِزَارِ
perkara yang haram sebab haid: haram sebab haid menyamai perkara yang haram sebab jinabat, dan ditambahi beberapa perkara: yang pertama puasa sampai tuntasnya darah karena ucapan Aisyah RA: kita haid dan kita di perintah mengqodlo’ puasa dan tidak diperintah menqodlo’ sholat. yang kedua wati karena firman Allah: maka jauhilah wanita ketika haid, dan sabda nabi SAW : lakukan semuanya kecuali bersenggama. yang ketiga: mencari kepuasan di antara perut dan lutut karena sabda nabi SAW: boleh bagimu anggota yang di atas sarung

قَالَ تَعَالَى ِإنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَوْقُوْتًا
Allah berfirman: sesungguhnya sholat itu kewajiban yang terjadwal bagi orang-orang mukmin

َوقال تعالى حَافِظُوْا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَى وَقُوْمُوْا لِلهِ قَانِتِيْن
dan Allah berfirman: jagalah sholat-sholat dan sholat wustho dan berdirilah kepada Allah dengan patuh

َّوقال صلى الله عليه وسلم خَمْسُ صَلَوَاتٍ كَتَبَهُنَّ اللهُ عَلَى الْعِبَادِ مَنْ أَتَى بِهِنَّ لَمْ يُضَيِّعْ مِنْهُنَّ شَيْئاً اِسْتِخْفَافًا بِحَقِّهِن كَانَ لَهُ عِنْدَ اللهِ عَهْدٌ اَنْ يُدْخِلَهُ الجَنَّةَ وَمَنْ لَمْ يَاْتِ بِهِنَّ فَلَيْسَ لَهُ عِنْدَ اللهِِ عَهْدٌ اِنْ شَاءَ عَذَّبَهُ وَاِنْ شَاءَ غَفَرَ لَهُ
dan nabi SAW bersabda: lima sholat yang allah wajibkan kepada hamba, barangsiapa melakukannya dan tidak menyia-nyiakannya karena meremehkan hak-hak nya maka ia memiliki janji disisi Allah untuk Ia masukan surga, dan barangsiapa yang tidak mendatanginya maka ia tidak memiliki janji di sisi Allah, jika Allah menghendaki Allah akan menyiksanya, dan jika Allah menghendaki Allah akan mengampuninya 

ْشُرُوْطِ وُجُوْبِ الصَّلَاةِ(1) الْاِسْلَامُ (2) وَاْلعَقْلُ (3) وَالتَّمْيِيْزُ لقوله صلى الله عليه وسلم رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلَاثَةٍعَنِ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقَظَ وَعَنِ الصَّبِيِّ حَتَّى يَحْتَلِمَ وَعَنِ الْمَجْنُوْنِ حَتَّى يَعْقِلُ (4) وَالنَّقَاءُ مِنَ الْحَيْضِ وَالنِّفَاسِ
syarat-syarat wajib sholat: (1) islam (2) berakal (3) tamyiz karena sabda nabi SAW: pena di angkat dari tiga orang: dari orang yang tidur sampai bangun, dari anak kecil sampai baligh dan dari orang gila sampai berakal (4) suci dari haid dan nifas

ِصَلَاةُ الصَّبِيِّ: يُؤْمَرُ الصَّبِيُّ بِالصَّلَاةِ لِسَبْعٍ وَيُضْرَبُ عَلَى تَرْكِهَا لِعَشْرٍ لقوله صلى الله عليه وسلم مُرُوْ ا اَوْلَادِكُمْ بِالصَّلَاة وَهُمْ اَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِيْنَ وَاضْرِبُوْهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ اَبْنَاءَ عَشْرٍ الْحَدِيْثَ
sholat anak kecil: anak kecil diperintah sholat saat umur tujuh, dan dipukul karena meninggalkan sholat saat umur 10, karena sabda nabi SAW perintahkan anak kalian sholat ketika umur tujuh tahun, dan pukullah mereka ketika umur sepuluh

شُرُوْطُ صِحَّةِ الصَّلَاةِ (1) طَهَارَةُ الْبَدَنِ مِنَ الْحَدِثَيْنِ وَطَهَارَةُ الْبَدَنِ وَالثَّوْبِ وَالْمَكَانِ مِِنَ الْخَبَثِ لقوله صلى الله عليه وسلم لَا يَقْبَلُ اللهُ صَلَاةً بِغَيْرِ طَهُوْرٍ (2) سَتْرُ الْعَوْرَةِ لقوله صلى الله عليه وسلم إِذَا صَلَّيْتَ فِيْ ثَوْبٍ وَاحِدٍ فَإِنْ كَانَ وَاسِعًا فَالْتَحِفْ بِهِ وَإِنْ كَانَ ضَيِّقًا فَاتَّزِرْ بِهِ وقوله صلى الله عليه وسلم لاَ يَقْبَلُ اللهُ صَلَاةَ حَائِضٍ إِلَّا بِخِمَارٍ (3) مَعْرِفَةُ دُخُوْلِ الْوَقْتِ فَإِنْ جََهِلَهُ وَجَبَ الْاِجْتِهَادُ وَالتَّحَرِّى لقوله صلى الله عليه وسلم صَلُّوْا الصَّلَاةَ لِوَقْتِهَا (4) اِسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ لقوله تعالى فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُمَا كُنْتُمْ فَوَلُّوْا وُجُوْهَكُمْ شَطْرَهُ وقوله صلى الله عليه وسلم فَاِذَا قُمْتَ اِلَى الصَّلَاةِ فَاَسْبِغِ الْوُضُوْءَ ثُمَّ اسْتَقْبِلِ الْقِبْلَةَ فَكَبِّرْ

syarat-syarat sahnya sholat: (1) sucinya badan dari dua hadas sucinya badan dan baju dan tempat dari najis karena sabda nabi SAW Allah tidak menerima sholat yang tanpa bersuci (2) menutupi aurat karena sabda nabi SAW jika kamu sholat dengan satu baju dan jika baju itu luas maka pakailah selimut, dan jika sempit maka pakailah sarung, dan sabda nabi SAW Allah tidak menerima sholat orang yang sudah haid kecuali dengan kerudung (3) mengetahui masuknya waktu , jika ia tidak mengetahui maka wajib berijtihad dan meneliti karena sabda SAW: sholatlah karena waktunya (4) menghadap kiblat, karena firman Allah: maka hadapkan lah wajahmu ke arah masjidil haram , dan dimanapun kamu berada maka arahkan wajahmu ke arahnya, dan sabda nabi: jika kalian sholat maka sempurnakanlah wudlu, lalu menghadaplah kiblat, lalu takbirlah

أَرْكَانُ الصَّلَاةِ

rukun-rukun sholat:

(1) النِّيَةُ لقوله صلى الله عليه وسلم اِنَّمَا الْاَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ وَيُشْتَرَطُ مُقَارَنَتُهَا لِأَيِّ جُزْءٍ مِنْ أَجْزَاءِ تَكْبِيْرَةِ الْاِحْرَامِ

 (1) niat karena sabda nabi SAW sesungguhnya amal itu tergantung niat, dan di syaratkan bersamanya niat dengan takbiratul ihram

(2) الْقِيَامُ فِي الْفَرَائِضِ لِلْقَادِرِ عَلَيْهِ لقوله تعالى وَقُوْمُوْا لِلهِ قَانِيْتِيْنَ وفوله صلى الله عليه وسلم صَلِّ قَائِمًا فَاِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَقَاعِدًا فَاِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَعَلَى جَنْبٍ فَاِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَمُسْتَلْقِيًا لَا يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا

 (2) berdiri di sholat fardlu bagi yang mampu karena firman Allah dan berdirilah karena Allah dengan khusyu’ , dan karena sabda nabi: sholatlah dengan berdiri, jika kamu tidak mampu maka dengan duduk, jika kamu tidak mampu maka dengan berbaring, jika kamu tidak mampu maka dengan terlentang, Allah tidak menyuruh seseorang kecuali semampunya

(3) تَكْبِيْرَةُ الْاِحْرَامِ بِصَوْتٍ يَسْمَعُهُ لقوله تعالى وَرَبُّكَ فَكَبِّرْ وقوله صلى الله عليه وسلم مِفْتَاحُ الصَّلاَة ِالطُّهُوْرُ وَتَحْرِيْمُهَا  التَّكْبِيْرُ وَتَحْلِيْلُهَا التَّسْلِيْمُ
takbiratul ihram dengan suara yang ia dengarkan, karena firman Allah : dan besarkan tuhanmu, dan sabda nabi SAW kunci sholat adalah bersuci, dan permulaanya adalah takbir dan akhirnya adalah salam

(4) قِرَاءَةُ الْفَاتِحَةِ وَالْبَسْمَلَةِ اَيَةٌ مِنْهَا لفوله صلى الله عليه وسلم لَا صَلَاةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ اْلِكَتابِ وقوله صلى الله عليه وسلم اِذَا قَرَأْتُمُ الْحَمْدَ فَاقْرَؤُا بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ إِنَّهَا اُمُّ الْقُرْاَنِ وَأُمُّ الْكِتَابِ وَالسَّبْعُ المَثَانِي وَبِسْمِ اللِه الرَّحْْمَنِ الرَّحِيْمِ اِحْدَى  اَيَاتِهَا
membaca fatihah dan basmallah adalah termasuk ayat fatihah dan karena sabda nabi SAW: tiada sholat bagi seorang yang tidak baca fatihah, dan sabda nabi SAW jika kalian baca alhamdu maka bacalah bismillahirrohmanirrohim, sesungguhnya bismillah itu ibu alquran dan ibu kitab dan tujuh yang diulang-ulang dan bismillah itu salah satu ayatnya

(5) الرُّكُوْعُ وَالطُّمَأْنِيْنَةُ فِيْهِ لقوله صلى الله عليه وسلم اِرْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا
rukuk dan tenang di ruku’ karena sabda nabi SAW rukuklah sampai kamu tenang dalam keadaan ruku’

(6) الْاِعْتِدَالُ وَالطُّمَاْنِيْنَةُ فِيْهِ لقوله صلى الله عليه وسلم اِرْفَعْ حَتَّى تَعْتَدِلِ قَائِمًا
i’tidal dan tenang di dalam i’tidal karena sabda nabi SAW: angkatlah sampai kamu i’tidal dalam keadaan berdiri

(7) السُّجُوْدُ مَرَّتَيْنِ فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ مَعَ الطُّمَأْنِيْنَتُ لقوله صلى الله عليه وسلم اُسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا
sujud dua kali di setiap rokaat serta tenang karena sabda nabi SAW sujudlah sampai kamu tenang dalam keadaan sujud

(8) الْجُلُوْسُ بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ لقوله صلى الله عليه وسلم اِرْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا
duduk diantara dua sujud karena sabda nabi SAW bangunlah sampai kamu tenang dalam keadaan duduk

(9) الْجُلُْسُ لِلتَّشَهُّدِ الْأَخِيْرِ وَالتَّشَهُّدُ فِيْهِ وَالصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ فِيْ التَّشَهُّدِ الْاَخِيْرِ
duduk untuk tasyahud akhir , dan tasyahud dalam tasyahud akhir dan bershalawat bagi nabi di tasyahud akhir

(10) التَّسْلِيْمَةُ الْأُوْلَى
salam yang pertama

الْأَذَانُ وَالْإِقَامَةُ: سُنَّةٌ فِيْ السَّفَرِ وَالْحَضَرِ لِلصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوْبَةِ لقوله تعالى إِذَا نُوْدِيَ لِلصَّلَاةِ وقوله صلى الله عليه وسلم إِذَا حَضَرَةِ الصَلَاةِ فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ اَحَدُكُمْ
adzan dan iqomah itu sunnah di perjalanan dan di rumah untuk sholat fardlu karena firman Allah jika dikumandangkan sholat, dan sabda nabi: jika shalat telah hadir maka hendaknya salah seorang kalian mengimami kalian

وَلَا يَصِحُّ إِلَّا بَعْدَ دُخُوْلِ الْوَقْتِ إِلَّا فِي الصُّبْحِ فَإِنَّ لَهُ أَذَانَيْنِ أَحَدُهُمَا مِنْ نِصْفِ اللَّيْلِ وَثَانِيْهِمَا بَعْدَ طُلُوْعِ الْفَجْرِ
adzan tidak sah kecuali setelah masuknya waktu kecuali di subuh karena subuh memiliki dua adzan salah satunya di pertengahan malam, yang kedua setelah terbitnya fajar

سُنَنُ الصَّلاَةِ
SUNNAH-SUNNAH SHOLAT

(1) الْقُنُوْتُ فِي اِعْتِدَلِ الرَّكْعَةِ الاَخِيْرَةُ مِنَ الصُّبْحِ وَمِنْ وِتْرِ النِّسْفِ الثَّانِيْ مِنْ رَمَضَانَ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ فِيْ القُنُوْتِ وَالْقِيَامُ لِلْجَمِيْعِ
qunut di i’tidal rakaat yang akhir subuh dan witir pertengahan kedua bulan ramadlan dan sholawat serta salam kepada nabi dan keluarganya dan sahabatnya di qunut dan berdiri di semua qunut

(2) التَّشَهُّدُ الْأَوَّلُ فِي الثُّلَاثِيَّةِ وَالرُّبَاعِيَّةِ وَالْجُلُوْسُ لَهُ وَالصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ بَعْدَ التَّشَهُّدِ الْأَوَّلِ
tasyahud pertama di sholat ketiga dan keempat dan duduk dan sholawat kepada nabi setelah tasyahud pertama

هَيْئَاتُ الصَّلَاةِ
HAIAT-HAIAT SHOLAT

(1) رَفَعَ الْيَدَيْنِ عِنْدَ تَكْبِيْرَةِ الْاِحْرَامِ وَعِنْدَ الرُّكُوْعِ وَعِنْدَ الرَّفْعِ مِنْهُ وَعِنْدَ الْقِيَامِ مِنَ التَّشَهُّدِ الْأَوَّلِ
mengangkat kedua tangan ketika takbiratul ihram dan ketika ruku’ dan ketika bangun dari ruku’ dan ketika berdiri dari tasyahud pertama

(2) وَضَعَ الْيَمِيْنِ عَلَى كُوْعِ الشِّمَالِ
meletakkan tangan kanan di pergelangan tangan kiri

(3) دُعَاءُ الْاِفْتِتَاحِ بَعْدَ تَكْبِيْرَةُ الْاِحْرَامِ
doa iftitah setelah takbiratul ihram

(3) التَّعَوُّذُ
membaca taawudz

(4) التَّاْمِيْنُ
membaca amin

(5) قِرَاءَةُ سُوْرَةٍ بَعْدَ الْفَاتِحَةِ
membaca surat setelah fatihah

(6) الْجَهْرُ فِي مَوْضِعَهُ وَالْاِسْرَارِ فِي مَوْضِعَهِ
keras di tempatnya dan pelan di tempatnya

(7) تَكْبِيْرَاتُ الْاِنْتِقَالِ
takbir perpindahan

(8) التَّسْبِيْحُ لِلْاِعْتِدَالُ
tasbih setelah i’tidal

(9) التَّسْبِيْحُ فِي الرُّكُوْعِ وَالسُّجُوْدِ
tasbih di ruku’ dan sujud

(10) وَضْعُ يَدَيْهِ فِي التَّشَهُّدِ عَلَى فَخِذَيْهِ نَاشِرًا يُسْرَاهُ قَابِضًا يُمْنَاهُ اِلَّا الْمُسَبِّحَةَ
meletakkan kedua tangannya ketika tasyahud di atas kedua pahanya seraya melebarkan tangan kirinya seraya menggenggam tangan kanannya kecuali telunjuk

(11) الْاِفْتِرَاشُ فِي جَمِيْعِ الْجَلِسَاتِ
duduk iftirasy di setiap duduk

(12) التَّوَرُّكُ فِي الْجَلِسَةِ الْاَخِيْرَةِ
duduk tawaruk di duduk akhir

(13) التَّسْلِيْمَةُ الثَّانِيَةُ
salam yang kedua

(14) نِيَّةُ الْخُرُوْجِ مِنَ الصَّلَاةِ
niat keluar dari sholat

مُبْطِلاَتُ الصَّلَاةِ
PERKARA-PERKARA YANG MEMBATALKAN SHOLAT

(1) الْكَلَامُ الْعَمْدُ لقوله صلى الله عليه وسلم إِنَّ هَذِهِ الصَّلَاةَ لَا يَصْلُحُ فِيْهَا شَيْءٌ مِنْ كَلَامِ النَّاِس إِنَّمَا هُوَ التَّسْبِيْحُ وَالتَّكْبِيْرُ وَقِرَاءَةِ الْقُرْاَنِ
berbicara dengan sengaja karena sabda nabi SAW: sesungguhnya shalat ini itu tidak layak ucapan manusia di dalamnya, sesungguhnya shalat itu tasbih, takbir dan membaca al quran

(2) الْعَمَلُ الْكَثِيْرُ لقوله صلى الله عليه وسلم فِي مَسِّ الْحَصَى : إِنْ كُنْتَ فَاعِلًا فَمَرَّةً وَاحِدَةً
pekerjaan yang banyak karena sabda nabi SAW : tentang memegang krikil jika kau melakukan maka satu kali

(3) وَالْقَهْقَهَةُ وَمِثْلُهَا الْبُكَاءُ وَالْاَنِيْنَ والتَّنَحْنُحُ إِنْ ظَهَرَ مِنْ ذَلِكَ حَرْفٌ لَهُ مَعْنًى اَوْ حَرْفَانِ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُمَا مَعْنًًى
terbahak bahak dan seperti itu adalah menangis , merintih, berdahak jika keluar satu huruf yang mempunyai makna atau dua huruf walaupun tidak memiliki makna

(4) الْأَكْلُ وَالشُّرْبُ عَمْدًا كَثِيْرًا كَاَن أَوْ قَلِيْلًا أَوْ كَثِيْرًا وَإِنْ كَانَ نَاسِيًا أَوْ جَاهِلًا
makan dan minum secara sengaja, banyak atau sedikit, atau banyak walaupun secara lupa atau tidak mengerti

(5) تَرْكُ رُكْنٍ مِنْ أَرْكَانِهَا أَوْ فَوَاتُ شَرْطٌ مِنْ شُرُوْطِهَا
meninggalkan suatu rukun dari rukun-rukun shalat atau kehilangan suatu syarat dari syarat-syarat sholat

قَضَاءُ الْفَوَائِتِ
MENGQODLO SHOLAT YANG TERTINGGAL

(1) مَنْ فَاتَتْهُ صَلَاةٌ بِغَيْرِ عُذْرٍ وَجَبَ عَلَيْهِ قََضَاءُهَا مَتَى تَذَكَّرَهَا فَوْرًا
barang siapa meninggalkan shalat tanpa udzur maka wajib menqodlo(mengganti) shalat, ketika ia ingat secara langsung

(2) وَأَعْذَارُ الصَّلَاةِ هِيَ النَّوْمُ وَالنِّسْيَانُ
udzur-udzur shalat itu tidur dan lupa

(3) وَيَجِبُ قَضَاءُ الْفَوَائِتِ فَاِنْ كَانَ مُسَافِرًا وَفَاتَتْهُ صَلَاةٌ رُبَاعِيَّةٌ قَضَاهَا رَكْعَتَيْنِ فِي السَّفَرِ لَا فِي الْحَضَرِ فَاِنَّهُ يَتِمُّهَا
wajib menqodlo shalat, jika ia musafir dan meninggalkan sholat empat rakaat maka ia menqodlo dua rakaat di perjalanan, tidak di rumah, maka ia menyempurnakan shalat

وَ اِنْ كَانَ مُقِيْمًا وَفَاتَتْهُ الصَّلَاةُ فِي الْحَضَرِ قَضَاهَا أَرْبَعًا وَلَوْ كَانَ الْقَضَاءُ فِي السَّفَرِ
dan jika ia mukim dan meninggalkan sholat di rumah maka ia menqodlo empat walaupun qodlo’nya di perjalanan

صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ : فَرْضُ كِفَايَةٍ لقوله تعالى وَاِذَا كُنْتَ فِيْهِمْ فَاقَمْتَ لَهُمُ الصَّلَاةَ فَلْتَقُمْ طَائِفَةٌ مِنْهُمْ مَعَكَ
shalat jamaah itu fardlu kifayah karena firman Allah: dan jika engkau dengan sahabat lalu engkau mendirikan shalat maka hendaknya suatu kelompok berdiri bersamamu

وقال صلى الله عليه وسلم صَلَاةَ الْجَمَاعَةِ أََفْضَلُ مِنْ صَلَاِة الْفَذِّ بِسَبْعِ وَعِْرِيْنَ دَرَجَةً
dan nabi SAW bersabda: sholat jamaah itu lebih baik dari sholat sendiri , terpaut dua puluh derajat

مَا تُدْرُكُ بِهِ الرَّكْعَةُ :  تُدْرَكُ الرَّكْعَةُ بِإِدْرَاكِ الرُّكُوْعِ لقوله صلى الله عليه وسلم إِذَا جَاءَ أَحَدُكُمْ ِإلَى الصَّلَاةِ وَنَحْنُ سُجُوْدٌ فَاسْجُدُوْا وَلَا تَعُدُّوْهَا شَيْئًا وَمَنْ أَدْرَكَ الرُّكُوْع َفَقَدْ اَدْرَكَ الرَّكْعَةَ
perkara untuk menemui rakaat: rakaat di temui dengan menemui rukuk karena sabda nabi SAW jika salah seorang di antara kalian datang ke shalat dan kita dalam keadaan sujud maka sujudlah dan jangan dihitung, dan barang siapa menemui rukuk maka ia menumui rakaat

شُرُوْطُ صِحَّةِ الْجَمَاعَةِ

SYARAT SAH JAMAAH

(1) نِيَّةُ الْاِقْتِدَاءِ
niat mengikuti

(2) الْعِلْمُ بِصَلَاِة الْاِمَامِ وَلَوْ بِوَاسِطَةٍ
mengetahui shalatnya imam walaupun dengan perantara

(3) اَنْ لَا يَتَقَدَّمَ الْمَأْمُوْمُ عَلَى الْإِمَامِ
hendaknya makmum tidak mendahului imam

(4) اَنْ يَقْرُبَ مِنَ الْاِمَامِ فِي غَيْرِ الْمَسْجِدِ ثَلَاثَمِائَةٍ ذِرَاءٍ فَأَقَلَّ وَأَنْ لَا يَحُوْلَ بَيْنَهُمَا حَائِلٌ
hendaknya makmum mendekat ke imam di selain masjid 300 dzira atau kurang, dan hendaknya tiada penghalang antara keduanya

  الْْقَصْرُ: يَجُوْزُ لِلْمُسَافِرِ سَفَرًا طَوِيْلًا (مَرْحَلَتَيْنِ) أَنْ يَقْصُرَ الصَّلَاةَ الرُّبَاعِيَّةَ اِلَى رَكْعَتَيْنِ
qosor: diperbolehkan bagi seorang musafir dengan perjalanan panjang (dua marhalah) menqosor sholat yang empat rakaat menjadi dua rakaat

لقوله تعالى وَاِذَا ضَرَبْتُمْ فِي الْاَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ اَنْ تَقْصُرُوْ مِنَ الصَّلَاةِ
karena firman Allah jika kalian bepergian di bumi maka tiada larangan atas kalian untuk menqosor shalat

وقوله صلى لله عليه وسلم حِيْنَمَا سُئِلَ عَنْ صَلَاةِ السَّفَرِ صَدَقَةٌ تَصَدَّقَ اللهُ بِهَا عَلَيْكُمْ فَقْبَلُوْا صَدَقَتَهُ
dan sabda Nabi SAW ketika beliau ditanya tentang shalat dalam perjalanan: itu adalah shodaqoh, yang Allah shodaqohkan terhadap kalian , maka terimalah shodaqohnya

شُرُوْطِ صِحَّةِ الْقَصْرِ (1) أَنْ يَكُوْنَ السَّفَرُ فِيْ غَيْرِ مَعْصِيَةٍ (2) أَنْ يَنْوِيَ الْقَصْرَ مَعَ الْاِحْرَامِ (3) أَنْ لَا يَأْتَمَّ بِمُقِيْمٍ
syarat sah menqosor: (1) bepergian di selain maksiat (2) niat qosor bersama takbiratul ihram (3) tidak makmum pada orang muqim

الْجَمْعُ فِي السَّفَرِ: وَيَجُوْزُ الْجَمْعُ فِي السَّفَرِ الطَّوِيْلِ فَيَجْمَعُ بَيْنَ الظُّهْرش وَالْعَصْرِ وَبَيْنَ الْمَغْرِبِ وَاْلعِشَاءِ تَقْدِيْمًا أَوْ تَأْخِيْرًا
jama’ dalam perjalanan: boleh jama’ dalam perjalanan yang panjang, maka ia menjamak antara dzuhur dan ashar dan antara maghrib dan isya’, mendahulukan atau mengakhirkan

شُرُوْطُ جَمْعِ التَّقْدِيْمِ
SYARAT-SYARAT JAMA’ TAQDIM

(1) التَّرْتِيْبُ فَلَا يَجُوْزُ تَقْدِيْمُ الْعَصْرِ عَلَى الظُّهْرِ وَلَا الْعِشَاءِ عَلَى الْمَغْرِبِ
tertib: tidak boleh mendahulukan ashar mengakhirkan dzuhur, dan mendahulukan isya’ mengakhirkan maghrib

(2) نِيَّةُ الْجَمْعِ فِي الصَّلَاةِ الْأُوْلَى
niat jama’ di sholat yang pertama

(3) الْمُوَالَاةُ بِحَيْثُ لَا يَفْصِلُ بَيْنَهُمَا بِمَا يَسَعُ رَكْعَتَيْنِ
 terus menerus, sekira keduanya tidak dipisah dengan waktu yang cukup dua rakaat

(4) أَنْ يَكُوْنَ مُسَافِرًا فِي الْأُوْلَى وَعِنْدَ عَقْدِ الثَّانِيَةِ
hendaknya ia dalam keadaan bepergian di sholat yang pertama, dan ketika memulai yang kedua

شُرُوْطِ جَمْعِ التَّاْخِيْرِ
SYARAT-SYARAT JAMA’ TA’KHIR

(1) نِيَّةُ تَأْخِيْرِ الْأُوْلَى فِي وَقْتِهَا
niat mengakhirkan di shalat yang pertama, di waktu shalat yang pertama

(2) دَوَامُ السَّفَرِ إِلَى إِتْمَامِ الصَّلَاتَيْنِ
masih di perjalanan sampai selesainya dua shalat

حُكْمُ الْجُمْعَةِ : فَرْضُ عَيْنٍ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ حُرٍّ مُكَلَّفٍ ذَكَرٍ صَحِيْحٍ مُسْتَوْطِنٍ
hukum jumat: fardlu ain bagi setiap muslim merdeka mukallaf laki-laki sehat dan bertempat tinggal

لقوله تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا اِذَا نُوْدِىَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللهِ
karena firman Allah: wahai orang-orang yang beriman jika di sholat di serukan di hari jumat maka berlarilah untuk dzikir Allah

وقوله صلى الله عليه وسلم الْجُمُعَةُ وَاجَِةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ إِلَّا عَلَى أَرْبَعَةٍ عَبْدٍ مَمْلُوْكٍ وَامْرَاَةٍ وَصَبِيٍّ وَمَرِيْضٍ
dan sabda nabi SAW : sholat jumat itu wajib bagi setiap muslim kecuali bagi empat orang: hamba, wanita, anak kecil, orang sakit

شُرُوْطُ الْجُمُعَةِ:
SYARAT-SYARAT SHOLAT JUMAT

(1) أَنْ تَكُوْنَ فِي أَبْنَِة ٍاِسْتَوْطَنَهَا الْمُجَمِّعُوْنَ سَوَاءٌ كَانَتْ مَدِيْنَةً أَوْ بَلَدًا أَوْ قَرْيَةً 
hendaknya di pemukiman yang dihuni oleh orang-orang yang sholat jumat, baik berupa kota, atau negara atau desa

(2) أَنْ تَكُوْنُ فِي جَمَاعَةٍ مِمَّنْ تَجِبُ عَلَيْهِمْ لَا يَقِلُّوْنَ عَنْ أَرْبَعِيْنَ
hendaknya sholat dengan berjamaah orang orang yang wajib sholat jumat, yang tidak kurang dari 40

(3) أَنْ يَكُوْنَ الْوَقْتُ بَاقِيًا
waktu masih tersisa

(4) أَنْ يَخْطُبَ الْإِمَامُ فِيْهَا خُطْبَتَيْنِ يَقُوْمُ فِيْهِمَا وَيَجْلِسُ بَيْنَهُمَا 
imam hendaknya berkhutbah dengan dua kali khutbah, ia berdiri di kedua khutbah, dan duduk di antara dua khutbah

سُنَنُ الْجُمُعَةِ : الْغُسْلُ وَتَنْظِيْفُ الْجَسَدِ وَلُبْسَ الْأَبْيَضِ وَتَقْلِيْمُ الْأَظَافِرِ وَالطِّيْبُ وَالْاِِنْصَاتُ لِلْخُطْبَةِ وَتَخْفِيْفُ تَحِيَّةِ الْمَسْجِدِ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ
SUNNAH-SUNNAH JUMAH: mandi, membersihkan jasad, memakai pakain putih, memotong kuku, minyak wangi, mendengarkan khutbah, meringankan sholat tahiyatul masjid ketika imam khutbah

صَلَاةُ الْعِيْدَيْنِ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ وَهِيَ رَكْعَتَانِ وَوَقْتُهَا مِنْ طُلُوْعِ الشَّمْسِ إِلَى الزَّوَالِ
shalat dua hari raya itu sunnah muakkad, yaitu dua rakaat, dan waktunya dari terbitnya matahari sampai tergelincirnya matahari

سُنَنُهَا
SUNNAH-SUNNAH SHALAT ‘ID

(1) سَبْعُ تَكْبِيْرَاتِ فِي الرَّكْعَةِ الْأُوْلَى وَخَمْسٌ فِي الثَّانِيَةِ غَيْرِ تَكْبِيْرَتِيَ الْإِحْرَامِ وَالْقِيَامِ
tujuh takbiran di rakaat pertama, dan lima di rakaat kedua selain kedua takbiratul ihram dan berdiri

(2) خُطْبَتَانِ بَعْدَهَا يُكَبِِّرُ فِي الْاُوْلَى تِسْعَ تَكْبِيْرَاتٍ وَفِيْ الثَّانِيَةِ سَبْعًا
dua khutbah setelah ‘id, khotib takbir di khutbah pertama 9 takbir, dan di khutbah kedua 7 takbir

(3) التَّكْبِيْرُ مِنْ غُرُوْبِ الشَّمْسِ مِنْ لَيْلَةِ عِيْدِ الْفِطْرِ إِلَى أَنْ يَدْخُلَ اْلإِمَامُ فِي الصَّلَاةِ وَفِي عِيْدِ الْأَضْحَى خَلْفَ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوْبَةِ مِنْ صُبْحِ يَوْمَ عَرَفَةَ إِلَى عَصْرِ أَخِرِ أَيَّامِ التَّشْرِيْقِ
takbir sejak terbenamnya matahari malam idul fitri sampai  imam memulai sholat, dan di idul adha setelah solat fardlu sejak subuh hari arafah sampai asar akhir hari tasyriq

صَلَاةُ الْكُسُوْفِ وَالْخُسُوْفِ سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ وَهِيَ رَكْعَتَانِ 
sholat gerhana matahari dan gerhana bulan itu sunnah muakkad, sholat gerhana itu dua rakaat

فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ مِنْهُمَا قِيَامَانِ يُطِيْلُ الْقِرَاءَةَ فِيْهِمَا وَرُكُوْعَانِ يُطِيْلُ التَّسْبِيْحِ فِيْهِمَا دُوْنَ السُّجُوْدِ
di setiap rakaat terdapat dua berdiri yang ia memanjangkan bacaan di kedua rakaat, dan dua ruku’ yang ia memanjangkan tasbih di kedua ruku’ , bukan sujud

وَيَخْطُبُ بَعْدَهَا خُطْبَتَيْنِ وَيُسِرُّ فِي كُسُوْفِ الشَّمْسِ وَيَجْهَرُ فِي خُسُوْفِ الْقَمَرِ
dan khatib khutbah setelah sholat, dan memelankan bacaan di gerhana matahari, dan mengeraskan di gerhana bulan

مَا يَجِبُ لِلْمَيِّتِ  : غَسْلُ الْمَيِّتِ الْمُسْلِمِ وَتَكْفِيْنُهُ وَحَمْلُهُ  وَالصَّلَاةُ عَلَيْهِ وَدَفْنُهُ فَرْضُ كِفَايَةٍ 

perkara yang wajib bagi mayat : memandikan mayat seorang yang islam , memberinya kain kafan , membawanya ke kubur , mensholatinya  , dan menguburnya, itu semua hukumnya fardlu kifayah . 

كَيْفِيَّةُ الْغُسْلِ : يُغْسَلُ الْمَيِّتُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ : الْاُوْلَى بِسِدْرٍ أَوْ صَابُوْنٍ وَالثَّانِيَةُ بِمَاءٍ قَرَاحٍ وَالثَّالِثَةُ فِيْهَا قَلِيْلٌ كَافُوْرٍوَالْأَفْضَلُ أَنْ يُكَفَّنَ الرَّجُلُ فِي ثَلَاثِ لَفَائِفَ لَيْسَ فِيْهَا قَمِيْصٌ وَلاَ عِمَامَةٌ وَالْْمَرْأَةُ تُكَفَّنُ بِإِزَارٍ وَخِمَارٍ وَقَمِيْصٍ وَلَفَتَيْنِ

cara memandikan : mayat itu dimandikan tiga kali , yang pertama dengan daun bidara atau sabun , yang kedua dengan air murni yakni tanpa campuran suatu apapun , dan yang ketiga dengan sedikit campuran kapur barus 

كَيْفِيَّةُ الصَّلَاةِ عَلَى الْمَيِّتِ : (1) نِيَّةُ الصَّلَاةِ عَلَى الْمَيِّتِ (2) التَّكْبِيْرُ عَلَيْهِ أَرْبَعَ مَرَّاتٍ (3) قِرَاءَةُ الْفَتِحَةِ بَعْدَ التَّكْبِيْرَةِ الْأُوْلَى (4) الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ بََعْدَ التَّكْبِيْرَةِ الثَّانِيَةِ (5) الدُّعَاءُ لِلْمَيِّتِ بَعْدَ الثَّالِثَةِ (6)السَّلَامُ بَعْدَ الرَّابِعَةِ   

cara menshalati mayat : (1) niat menshalati mayat (2) takbir empat kali pada mayat (3) membaca al  fatihah setelah takbir yang pertama (4) membaca sholawat kepada nabi setelah takbir yang ke dua (5) membaca doa untuk mayat setelah takbir ke tiga  ( 6) salam setelah takbir ke empat .  

الشَّهِيْدُ وَالسِّقْطُ : لََا يُغْسَلُ الشَّهِيْدُ فِيْ حَرْبٍ مَعَ الْكُفَّارِ وَلَا يُصَلَّى عَلَيْهِ وَالسِّقْطُ يُغْسَلُ اَنْ نُفِخَ فِيْهِ الرُّوْحُ وُيُصَلَّى عَلَيْهِ اِنْ صَرَخَ

orang yang mati syahid dan lahir keguguran : orang yang mati syahid didalam peperangan memerangi orang kafir itu tidak boleh dimandikan dan tidak boleh dishalati . adapun anak yang mati keguguran itu dimandikan tanpa dishalati  mayatnya  jika rohnya  sudah ditiupkan dalam tubuhnya atau sudah bergerak gerak waktu lahir , dan selain memandikan juga  menshalati apabila anak itu menjerit yakni terdengar suara sewaktu dilahirkan sekalipun hanya perlahan lahan

تَشْيِيْعُ الْمَيِّتِ : سُنَّةٌ وَيُسْتَحَبُّ لِلْمُشَيِّعِ أَنْ يَتَقَدَّمَ اَمَامَ الْجَنَازَةِ وَيُكْرَهُ رَفْعُ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ وَقِرَاءَةِ اْلقُرْاَنِ وَمَنْ اَرَادَ اَنْ يَذْكُرَ اللهَ فَيَذْكُرْهُ فِي سِرِّهِ لقوله صلى لله عليه وسلم لَا تَتْبَعُوْا الْجَنَازَةَ بِصَوْتٍ وَلَا نَارٍ

mengantarkan mayat : mengantarkan mayat itu hukumnya sunah dan disunahkan bagi orang yang mengantarkan mayat supaya berjalan lebih dulu didepan mayat . dan dimakruhkan mengeraskan suara dengan bacaan  dzikir dan bacaan al quran , hendaknya melakukan dzikir tadi dengan sembunyi sembunyi saja , karena sabda nabi SAW : janganlah kamu mengikuti jenazah dengan bersuara dan jangan pula dengan membawa api . 

دَفْنُ الْمَيِّتِ : يَجِبُ دَفْنُ الْمَيِّتِ مُسْتَقْبِلَا الْقِبْلَةَ وَيُسَنُّ فِيْ لَحْدٍ وَيُسَطَّحُ الْقَبْرُ بَعْدَ أَنْ يُعَمَّقَ وَلاَ يُبْنَى عَلَيْهِ وَلَا يُجَصَّصُ وَيَحْرُمُ نَقْلُ الْمَيِّتِ قَبْلَ دَفْنِهِ إِلَى مَحَلٍّ أَخَرَ لِيُدْفَنَ فِيْهِ .وَلَوْ أُمِنَ تَغَيُّرُهُ إِلَّا إِنْ جَرَتِ الْعَادَةُ بِدَفْنِ الْمَوْتَى فِيْ غَيْرِ بَلْدَتِهِمْ أَوْ كَانَ مَوْتُهُ قَرِيْبًا مِنْ مَكَّةَ أَوِ الْمَدِيْنَةِ

mengkuburkan mayat : wajib mengkuburkan mayat dengan menghadapkan qiblat dan disunahkan meletakkan pada liang lahad , disunahkan pula supaya kuburannya itu diratakan sesudah di perdalamkan penggaliannya , kuburan itu jangan diberi bangunan apa apa di atasnya , dan jangan pula diperkuat dengan dinding . dan diharamkan memindah mayat itu sebelum dikuburkan untuk dibawa ke tempat yang lain agar dapat dikuburkan ditempat yang lain tersebut , sekalipun dianggap aman perubahannya kecuali apabila menurut adat istiadat dikalangan penduduk daerah bahwa mengkuburkan orang orang mati dilakukan di negeri selain negeri mereka sendiri atau kematian mayat itu dekat tempatnya dengan kota mekkah atau madinah maka boleh dipindahkan kekedua kota tersebut . 

الْبُكَاءُ عَلَى الْمَيِّتِ : يَجُوْزُ الْبُكَاءُ عَلَى الْمَيِّتِ مِنْ غَيْرِ نُوْحٍ وَلَا شَقِّ ثَوْبٍ وَلَا ضَرْبِ خَدٍّ

menangisi mayat  : boleh saja menangisi mayat itu , asalkan tanpa menyatakan ratapan , tanpa merobek robek pakaian , dan tanpa memukul-mukul pipi sendiri . 

التَّعْزِيَةُ : تَعْزِيَةُُ صَاحِبَ الْمُصِيْبَةِ سُنَّةٌ مِنْ دَفْنِ الْمَيِّتِ إِلَى ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ وَيُسْتَحَبُّ أَنْ تَعُمُّ التَّعْزِيَةُ جَمِيْعَ أَقَارِبِ الْمَيِّتِ

takziyah : melakukan takziyah atau menyatakan berduka cita kepada orang yang terkena musibah itu hukumnya sunah , yaitu sejak dikuburnya mayat sampai tiga hari sesudahnya , juga disunahkan agar supaya melakukan takziyah itu diratakan kepada seluruh kerabat mayat 

الذَّبْحُ وَالطَّعَامُ : يُسْتَحَبُّ لِجِيْرَانِ أَهْلِ الْمَيِّتِ وَاَصْدِقَائِهِمْ اَنْ يَصْنَعُوْا لَهُمْ طَعَامًا وَيَبْعَثُوْنَ بِهِ إِلَيْهِمْ وَيُلِحُّوْنَ عَلَيْهِمْ فِي الْأَكْلِ لِأَنَّ الْحُزْنَ قَدْ يَمْنَعُهُمْ عَنْهُ

menyembelih dan membuat makan : disunahkan bagi tetangga keluarga mayat dan kawan kawannya , agar supaya mereka membuat makanan untuk keluarga mayat yang ditinggalkan , dan mengirimkan makanan itu kepada mereka , juga menyuruh mereka dengan paksa agar suka makan , sebab kesedihan itu adakalanya mencegah mereka dari makan , maksudnya karena adanya kesedihan ditinggalkn salah seorang keluarga yang mati lalu tidak suka makan . 

أَمَّا اْلاِجْتِمَاعُ فِيْ بَيْتِ الْمَيِّتِ وَإِعْدَادُ الطَّعَاِم لِمَنْ يَجْتَمِعُ لِلتَّعْزِيَةِ فَلَا يَجُوْزُ لِقَوْلِ جَرِيْرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ كُنَّا نَعُدُّ الْاِجْتِمَاعَ اِلَى أَهْلِ الْمَيِّتِ وَصُنْعَهُمُ الطَّعَامَ مِنَ النِّيَاحَةِ

adapun berkumpul dalam rumah mayat dan mempersiapkan makanan untuk orang orang yang berkumpul sewaktu bertakziyah , maka hal itu tidak dibolehkan , karena hadist jarir bin abdullah yang artinya : kita semua ini menganggap bahwa berkumpul ke tempat keluarga mayat dan keluarga itu membuatkan makanan untuk orang orang yang berkumpul itu termasuk ratapan pada mayat . 

مَنْ تَجِبَ عَلَيْهِ الزَّكَاةَ: تَجِبُ الَزَّكَاةُ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ حُرٍّ مَالِكٍ لِلنِّصَابِ إِذَا حَالَ عَلَيْهِ الْحَوْلُ لقوله تعالى وَأَقِيْمُوْا الصَّلَاةَ وَأَتُو الزَّكَاةَ
orang yang wajib zakat: zakat wajib bagi setiap muslim yang merdeka yang memiliki nishab, jika lewat satu tahun, karena firman Allah ta’ala dan dirikanlah shalat dan tunaikan zakat

ًالَّذِيْ تَجِبُ فِيْهِ الزَّكَاةُ: فِيْ الْإِبِلِ وَالْبَقَرِ وَالْغَنَمِ وَالْجَامُوْسِ بِشَرْطِ أَنْ تَكُوْنَ بَلَغَتِ النِّصَابَ وَحَالَ عَلَيْهَا الْحَوْلُ وَأَنْ تَكُوْنَ سَائِمَة أَيْ تُرْعَى فِيْ حَشِيْشٍ مُبَاحٍ

harta yang wajib di zakati: onta, sapi, kambing, kerbau, dengan syarat mencapai nishab, dan telah lewat satu tahun, dan menggembala maksudnya menggembala di rerumputan yang mubah

ِالذَّهْبُ وَالْفِضَّةُ إِذَا بَلَغَتِ النِّصَابَ وَحَالَ عَلَيْهَا الْحَوْلُ يُزَكِّي عَنْهَا رُبْعَ الْعُشْر
emas dan perak jika mencapai nishab dan lewat satu tahun، di zakati seperempat sepersepuluh

 ٍالْاَقْوَاتُ وَالْاَثْمَارُ إِذَا بَلَغَتِ النِّصَابَ فَزَكَاتُهَا الْعُشْرُ إِنْ سُقِيَتْ بِلَا كُلْفَةٍ وَنِصْفُ الْعُشْرِ اِنْ سُقِيَتْ بِكُلْفَة
makanan pokok dan buah-buahan jika mencapai nishab maka zakatnya adalah sepersepuluh jika di sirami tanpa biaya, dan setengahnya sepersepuluh jika disirami dengan biaya

 ِعُرُوْضُ التِّجَارَةِ تُقَوَّمُ اَخِرَ الْحَوْلِ بِمَا اشْتُرِيَتْ بِهِ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ فِضَّةٍ فَاِنْ بَلَغَتْ نِصَابًا يُزَكَّى عَنْهُ رُبْعُ الْعُشْر
harga dagangan, di total saat akhir tahun dengan harga beli baik emas atau perak, jika mencapai nishab maka di zakati seperempat sepersepuluh

مَا لَا تَجِبُ فِيْهِ الزَّكَاةُ: لَا تَجِبُ الزَّكَاةُ فِي دُوْرِ السُّكْنَى وَالثِّيَابِ وَأَثَاثِ الْمَنْزِلِ وَدَوَابِّ الرُّكُوْبِ وَسِلَاحِ الْاِسْتِعْمَالِ وَالْاَوَانِي الَّتِي لَمْ تَكُنْ مِنَ الذَّهَبِ أَوِ الْفِضَّةِ وَلَا تَجِبُ فِي الْحُلِيِّ الْمُبَاحِ وَلَا فِي الْآلاَتِ الصِّنَاعِيَّةِ وَكُتُبِ الْعِلْمِ اْنْ لَمْ تَكُنْ لِلتِّجَارَةِ

Harta yang tidak wajib wakat: Zakat tidak wajib dalam rumah yang ditepati, pakaian, perabot rumah tangga, hewan transportasi, senjata yang terpakai, tempat yang tidak terbuat dari emas atau perak. Dan zakat tidak wajib di perhiasan yang di perbolehkan, dan di alat kerja, dan buku pengetahuan, jika tidak untuk di perdagangkan

ُزَكَاةُ الدَّيْنِ: مَنْ كَانَ لَهُ دَيْنٌ عِنْدَ آخَرَ يَبْلُغُ نِصَابًا وَحَالَ عَلَيْهِ اْلحَوْلُ وَجَبَ عَلَيْهِ زَكَاتُهُ إِنْ كَانَ الدَّيْنُ ثَابِتًا مِنَ اْلمُمْكِنِ الْحُصُوْل عَلَيْهِ وَكَانَ دَرَاهِمَ أَوْ مِنْ عُرُوْضِ التِّجَارَةِ اَمَّا إِذَا كَانَ مَاشِيَةً اَوْ مَطْعُوْمًا فَلَا زَكَاةَ فِيْهِ 

Zakat hutang: barang siapa yang memiliki hutang yang sampai nisab dan sudah setahun maka wajib zakat, jika hutang itu bisa di ambil, dan berupa dirham atau harta dagangan. Adapun jika berupa hewan maka tidak wajib zakat

ُزَكَاةُ الْفِطْرِ : تَجِبُ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ مُكَلَّفٍ عَنْ نَفْسِهِ وَعَنْ كُلِّ مُسْلِمٍ تَلْزَمُهُ نَفَقَتُهُ إِنْ فَضَلَ عَنْ قُوْتِهِ عِيَالِهِ لَيْلَةَ عِيْدِ الْفِطْرِ وَيَوْمَه

Zakat fitrah: wajib zakat fitrah bagi setiap muslim yang mukalaf untuk dirinya dan orang yang wajib ia nafkahi, jika lebih dari kebutuhannya dan kebutuhan keluarganya di malam Idul fitri dan siangnya

مَنْ تُصرَفُ لَهُمُ الزَّكَاةُ : تُصْرَفُ لِلْأَصْنَافِ الثَّمَانِيَةِ الْمَذْكُوْرَةِ فِي اْلاَيَةِ :اِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِيْنِ وَالْعَامِلِيْنَ عَلََيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوْبُهُمْ وَفِيْ الرِّقَابِ وَالْغَارِمِيْنَ وَفِيْ سَبِيْلِ اللهِ وَابْنِ السَّبِيْلِ فَرِيْضَةً مِنَ اللهِ وَاللهُ عَلِيْمٌ حَكِيْمٌ

Siapa yang menerima zakat: zakat di berikan kepada 8 kelompok yang tersebut di ayat: sesungguhnya zakat itu untuk fakir, miskin, pegawai zakat, mualaf, budak, orang yang hutang, jalan Allah, dan musafir, sebagai kewajiban dari Allah, sesungguhnya Allah itu maha mengetahui dan bijaksana 

وُجُوْبُ الصَّوْمِ: يَجِبُ الصَّوْمُ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ مُكَلَّفٍ مُطِيْقٍ لَهُ إِذَا ثَبَتَتْ رُؤْيَةُ الْهِلَالِ اَوْ اُكْْمَالُ شَعْبَانُ ثَلَاثِيْنَ يَوْمًا لقوله تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُم الصِّيَامَ وقوله تعالى فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمْ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ

Kewajiban berpuasa: puasa wajib bagi setiap orang islam yang mukalaf yang kuat, jika benar terlihatnya hilal atau sempurnanya bulan  Syaban 30 hari, karena firman Allah : wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian puasa, dan firman Allah , jika di antara kalian melihat hilal maka berpuasalah,

ِفُرُوْضُ الصَّوْمِ (1) النِّيَةُ (2) الْاِمْسَاكُ عََنِ الْمُفْطِرَاتِ جَمِيْعَ النَّهَار

Fardlu-fardlu puasa: (1) niat (2) menjauhi perkara yang membatalkan sepanjang hari

ُالْمُفْطِرَاتِ : (1) الْتَقَيُّءُ عَمْدًا (2) وُصُوْلِ عَيْنٍ إِلَى الْجَوْفِ مِنْ أَحَدِ الْمَنَافِذِ وَالرِّدَّةِ وَاْلَحَيْضُ وَالنِّفَاسُ وَالْجِمَاعُ وَالْاِسْتِمْنَاء

Perkara-perkara yang membatalkan : (1) mengeluarkan muntah dengan sengaja. (2) masuknya benda ke dalam tubuh dari salah satu lubang, murtad, nifas, jimak dan 0nani

ُالْأَيَّامُ الَّتِي يَحْرُمُ فِيْهَا الصَّوْمُ : يَحْرُمُ الصَّوْمُ فِيْ يَوْمِ الْعِيْدَيْنِ وَاَيَّامِ التَّشْرِيْقِ وَصَوْمُ يَوْمٍ اَوْ يَوْمَيْنِ قَبْلَ رَمَضَانَ وَكَذَا صَوْم النِّصْفِ الثَّانِي مِنْ شَعْبَانَ اِلَّا اَنْ يُوَافِقَ عَادَةً لَهُ اَوْ يَصِلَهُ بِمَا قَبْلَهُ 

Hari-hati yang haram puasa: haram puasa di dua hari raya, dan hari-hari tasyrik, dan puasa sehari atau dua hari sebelum Ramadlan, begitu jika puasa separuh akhir dari bulan Syaban kecuali jika sama dengan kebiasaannya atau menyambung dengan hari sebelumnya

ِِّالصَوْمُ الْمَكْرُوْهُ كَرَاهَةً تَحْرِيْمٍ هُوَ صَوْمُ يَوْمُ الشَّك 

puasa yang di makruhkan dengan makruh tahrim yaitu puasa hari keraguan

ُالْاَعْذَارُ الْمُبِيْحَةُ لِلْفِطْرِ: (1) الْمَرَضُ فَاِذَا خَافَ الصَّائِمُ زِيَادَةَ مَرْضِهِ اَوْ تَأَخُّرَ شِفَائِهِ اَوْ حُصُوْلَ مَشَقَّةٍ اَفْطَرَ وَعَلَيْهِ الْقَضَاء فَقَطْ (2) الْسَّفَرُ فَاِذَا خَافَ الْمُسَافِرُ عَلَى نَفْسِهِ التَّلَفَ أَوْ تَعْطِيْلَ مَنْفَعَةٍ فَالْأَفْضَلُ لَهُ الْفِطْرَ وَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ وَاِنْ لَمْ يَخَفْ شَيْئًا مِمَّا ذُكِرَ أَوْ نَحْوِهِ جَازَ لَهُ الْفِطْرُ وَاْلاَفْضَلُ فِي حَقِّهِ الصَّوْمُ (3) كِبَرُ السِّنِّ فَالشَّيْخُ الْفَانِي الَّذِيْ لَا يَقْدِرُ عَلَى الصَّوْمِ يَجُوْزُ لَهُ الْفِطْرُ وَعَلَيْهِ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِيْنٍ عَنْ كُلِّ يَوْمٍ مُدٌّ وَمِثْلُهُ الْمَرِيْضُ الَّذِيْ لَا يُرْجَى بُرْؤُهُ وَلَا قَضَاءَ عَلَيْهِمَا(4) الْحَيْضُ وَالنِّفَاسُ فَإِذَا حَاضَتِ الْمَرْأَةُ أَوْ نَفِسَتْ وَجَبَ عَلَيْهَا الْفِطْرُ وَالْقَضَاءُ بَعْدَ الطُّهْرِ (5) الْحَامْلُ وَالْمُرْضِعُ اِذَا خَافَتَا عَلَى أَنْفُسِهِمَا وَعَلَى الْوَلَدِ أَفْطَرَتَاوَعَلَيْهِمَا الْقَضَاءُ فَقَطْ وَإِذَا خَاَفَتَا عَلَى الْوَلَدِ فَقَطْ وَجَبَ عَلَيْهِمَا الْقَضَاءُ وَاْلفِدْيَةُ

Uzur-uzur yang memperbolehkan tidak puasa: (1) sakit, jika ia takut puasa itu menambah sakitnya atau lama sembuhnya atau adanya keberatan maka ia boleh tidak puasa, dan ia wajib menyaur(mengganti). (2) musafir, jika seorang musafir takut terhadap dirinya kematian atau cacat maka yang lebih baik baginya adalah tidak puasa, dan ia wajib menyaur(mengganti), dan jika ia tidak takut hal yang telah disebut maka ia boleh tidak puasa, dan yang lebih baik adalah puasa . (3) tua umur. Orang tua yang renta yang tidak mampu berpuasa maka boleh baginya tidak puasa, dan ia wajib bayar fidyah yaitu memberi makan orang miskin setiap harinya 1 mud, dan seperti dia adalah orang yang sakit yang tidak di harapkan sembuhnya (4) haid dan nifas. Jika seorang wanita haid atau nifas maka wajib baginya tidak puasa dan menyaur(mengganti) setelah suci. (5) orang yang hamil dan menyusui, jika takut akan dirinya dan  anaknya maka ia tidak puasa dan wajib menyaur(mengganti) saja, dan jika ia takut terhadap anak saja maka ia wajib menyaur(mengganti) dan bayar fidyah

ِالْمُفْطِرُ بِاْلجِمَاعِ : مَنْ أَفْطَرَ بِجِمَاعٍ يَجِبُ عَلَيْهِ الْقَضَاءُ وَالْكَفَّارَةُ وَهِيَ عِتْقُ رَقَبَةٍ مُؤْمِنَةٍ فَاِنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْن فَاِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَإِطْعَامُ سِتِّيْنَ مِسْكِيْنًا

Orang yang batal puasa sebab jimak:  barang siapa batal puasa sebab jimak maka wajib menyaur(mengganti) dan kafarat yaitu memerdekakan budak yang beriman, jika ia tidak menemui, maka wajib puasa dua bulan yang berturut turut , jika tidak mampu, maka memberi makan 60 orang miskin

ِوُجُوْبُ الْحَجِّ: الْحَجُّ فَرْضُ عَيْنٍ فِِي اْلعُمْرِ مَرَّةً عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ مُكَلَّفٍ حُرٍّ مُسْتَطِيْعٍ وَجَدَ الزَّادَ وَاْلمَاءَ وَالْمُرَكَّبَ مَعَ اَمْنِ الطَّرِيْق وَإِمْكَانِ السَّيْرِ لقوله تعالى وَلِلهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيْلًا
Kewajiban Haji: Haji itu fardu ain sehidup sekali bagi setiap muslim yang mukalaf yang merdeka mampu, memiliki ongkos, air, kendaraan serta amannya jalan dan mampu perjalanan, karena firman Allah taala: wajib bagi manusia karena Alah haji baitullah, yaitu seorang yang mampu

أَرْكَانُ الْحَجِّ : أَرْكَانُهُ خَمْسَةٌ (1) الْاِحْرَامُ مَعَ النِّيَةِ (2) الْوُقُوْفُ بِعَرَفَةَ (3) الطَّوَافُ بِِالْبَيْتِ سَبْعًا (4) السَّعْيُ بَيْنَ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ (5) الْحَلْقُ أَوِ التَّقْصِيْرُ
rukun-rukun haji: rukun-rukun haji itu ada lima: (1) ihram bersama niat (2) wukuf di Arafah (3) tawaf di baitullah tujuh kali (4) sai di antara sofa dan Marwah (5) menyukur atau memendekkan

وَاجِبَاتُ الْحَجِّ: وَاجِبَاتُهُ خُمْسَةٌ وَهِيَ (1) الْاِحْرَامُ مِنَ الْمِيْقَاتِ (2) رَمْيُ الْجِمَارِ الثَّلَاثِ (3) الْمُبِيْتُ بِمُزْدَلِفَةِ (4) الْمُبِيْتُ بِمِنَى لَيَالِيَ أَيَّامِ التَّشْرِيْقِ (5) طَوَافُ الْوَدَاعِ
wajib-wajib haji: wajib-wajib haji itu lima, yaitu: (1) ihram dari miqat (2) melempar jumrah tiga kali (3) bermalam di Muzdalifah (4) bermalam di mina di malam-malam hari tasyrik (5) tawaf wada

ِسُنَنُ الْحَجِّ : سُنَنُهُ كَثِيْرَة ٌمِنْهَا : الْغُسْلُ لِلْإِحْرَامِ وَاْلوُقُوْفُ وَرَمْيُ الْجِمَارِ وَالتَّلْبِيَةُ وَطَوَافُ الْقُدُوْمِ وَالْمُبِيْتُ بِمِنَى لَيْلَةَ الْوُقُوْف بِعَرَفَةَ وَلُبْسَ إِزَارٍ وَرِدَاءٍ أَبْيَضَيْنِ وَالذِّكْرُ وَالْوُقُوْفُ وَالدُّعَاءُ بِالْمَشْعَرِ الْحَرَامِ
sunah-sunah haji: sunah-sunah haji itu banyak di antaranya: mandi karena ihram dan ihram, melempar jumrah, membaca talbiah, tawaf qudum, bermalam di mina malam wukuf di Arafah, memakai sarung dan selendang yang putih, zikir, wukuf dan doa di masyaril haram

ُْوُجُوْبُ الْعُمْرَةِ: الْعُمْرَةُ فَرْضُ عَيْنٍ فِي الْعُمْرِ مَرَّةً كَالْحَجِّ وَأَرْكَانُهَا كَأَرْكَانِهِ اِلَّا الْوُقُوْفَ بِعَرَفَةَ
kewajiban umrah: umrah itu fardu ain sehidup sekali seperti haji. Dan rukun-rukun umrah itu seperti rukun haji kecuali wukuf di Arafah

مُحَرَّمَاتُ الْحَجِّ : يَحْرُمُ فِي الْحَجِّ عَشْرَةُ أَشْيَاءَ (1) لُبْسُ الْمُخِيْطِ (2) تَغْطِيَةُ الرَّأْسِ مِنَ الرَّجُلِ وَالْوَجْهِ مِنَ الْمَرْأَةِ (3) تَرْجِيْلُ الشَّعْرِ أَوْ حَلْقَهُ (4) تَقْلِيْمُ الْأَظَافِرِ (5) الطِّيْبُ (6) قَتْلُ الصَّيْدِ (7) عَقْدُ النَِكَاحِ (8) الْوَطْءُ (9) الْمُبَاشَرَةُ بِشَهْوَةٍ (10) قَطْعُ أَشْجَارِ الْحَرَمِ
perkara-perkara yang diharamkan saat haji: haram ketika haji tujuh perkara: (1) memakai pakaian yang di jahit (2) menutup kepala bagi seorang laki-laki dan wajah bagi seorang perempuan (3) menyisir rambut atau mencukurnya (4) memotong kuku (5) parfum (6) membunuh hewan (7) akad nikah (8) bersenggam4 (9) memegang dengan syahwat (10) memotong pohon tanah haram

مَا يَجِبُ بِفِعْلِ الْمُحَرَّمَ: مَنْ فَعَلَ مُحَرَّمًا مِنْ مُحَرَمَاتِ الْحَجِّ وَجَبَ عَلَيْهِ الْفِدْيَةُ اِلَّا عَقْدَ النِّكَاحِ فَإِنَّهُ لاَ فِدْيَةَ فِيْهِ لِأَنَّهُ لَا يَنْعَقِدُ وَالْوَطْءُ وَالصَّيْدُ سَيَأْتِي حُكْمُهُمَا 
perkara yang di bayar sebab melakukan perkara yang di haramkan: barang siapa melakukan perkara yang di haramkan haji maka wajib membayar fidyah kecuali akad nikah, maka akad nikah itu tidak sah. Dan kecuali bersenggam4 dan berburu yang hukumnya akan datang

الْفِدْيَةُ هِيَ ذَبْحُ شَاةٍ أَوْ صَوْمِ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ أَوْ إِطْعَامُ ثَلَاثَةُ اَصْوُعٍ لِسِتَّةِ مَسَاكِيْنَ
fidyah adalah menyembelih kambing atau puasa tiga hari atau memberi makan 3 sho’ untuk 6 orang miskin

حُكْمُ تَرْكِ الرُّكْنِ : مَنْ تَرَكَ رُكْنًا مِنْ أَرْكَانِ الْحَجِّ أَوِ الْعُمْرَةِ أَتَى بِهِ قَبْلَ التَّحَلُّلِ إِلَّا الْوُقُوْفَ بِعَرَفَةَ فَيَتَحَلَّلُ عَنْهُ بِعَمَلِ عُمْرَةٍ وَيَجِبُ عَلَيْهِ الْقَضَاءُ مِنْ دَمِ الْجُبْرَانِ
hukum meninggalkan rukun: barang siapa meninggalkan rukun dari rukun-rukun haji atau umrah maka ia (harus) melakukannya sebelum tahalul, kecuali wukuf di Arafa, maka ia tahalul dengan perbuatan umrah dan ia wajib menyaur serta dam

حُكْمُ تَرْكِ الْوَاجِبِ أَوِ السُّنَّةِ : مَنْ تَرَكَ وَاجِبًا مِنْ وَاجِبَاتِ الْحَجِّ يَجِبُ عَلَيْهِ ذَبْحُ شَاةٍ فَإِنْ عَجَرَ فَصَوْمُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ قَبْلَ النَّحْرِ وَسَبْعَةٍ فِي بَلَدِهِ وَمَنْ تَرَكَ سُنَّةً لَا يَلْزَمُهُ بِتَرْكِهَا شَيْءٌ
hukum meninggalkan perkara wajib atau sunah: siapa yang meninggalkan wajib dari kewajiban haji maka wajib menyembelih kambing, jika ia tidak mampu maka puasa tiga hari sebelum hari raya dan tujuh hari di negaranya, dan siapa yang meninggalkan sunah maka ia tidak wajib suatu apa pun

الْجِمَاعُ عَمْدًا : الْجِمَاعُ عَمْدًا يُبْطِلُ الْحَجِّ .فَمَنْ جَامَعَ فِي الْحَجِّ قَبْلَ التَّحَلُّلِ وَجَبَ عَلَيْهِ إِتْمَامُهُ وَالْقَضَاءُ وَذَبْحُ بَدَنَةٍ فَإِنْ لَمْ يَجِدْهَا فَبَقَرَةً فَإِنْ لَمْ يَجِدْهَا فَسَبْعُ شِيَاهٍ فَإِنْ لَمْ يَجِدْهَا ثَمَّنَ الْبَدَنَةَ وَاشْتَرَى بِثَمَنِهَا طَعَامًا فَإِنْ لَمْ يَجِدْهَا صَامَ عَنْ كُلِّ مُدٍّ يَوْمًا
bersenggama dengan sengaja: jima dengan sengaja itu membatalkan haji, barang siapa yang bersenggama sebelum tahalul maka ia wajib menyempurnakan haji, dan menyaur dan menyembelih unta, barang siapa tidak mendapati unta maka sapi, barang siapa tidak mendapati sapi maka tujuh kambing, barang siapa tidak mendapati tujuh kambing maka ia mengira-ngirakan harga unta dan membeli makanan dengan harga unta, barang siap yang tidak mampu membeli, maka puasa dengan setiap mud satu hari

الْاِحْصَارُ : هُوَ مَنْعُ الْحَاجِّ أَوِ الْمُعْتَمِرِ عَنْ إِتْمَامِ نُسُكِهِ مِنْ جَمِيْعِ الطُّرُقِ فَيَتَحَلَّلُ الْمَحْصُوْرُ بِدَمٍ فَيَذْبَحُ شَاةً ثُمَّ يَحْلِقُ رَأْسَهُ لقوله تعالى فَإِنْ اُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ
terkepung yaitu terhalangnya orang yang haji atau umrah untuk menyempurnakan ibadahnya dari seluruh jalan, orang yang terkepung itu tahalul dengan dam, maka ia menyembelih kambing lalu mencukur rambutnya, karena firman Allah, jika kalian terkepung maka sembelihan yang mudah

الهَدْىُ : هُوَ مَا يُذْبَحُ مِنَ النَّعَمِ فِي الْحَرَمِ لِلتَّمَتُّعِ أَوِ الْقِرَانِ أَوِ لِتَرْكِ وَاجِبٍ أَوْ لِأَداَءِ نَذْرٍ اَوْ تَطَوُّعِ وَلَا يَجُوْزُ لِصَاحِبِهِ أَنْ يَأْكُلَ مِنْهُ إِلَّا إِذَا كَانَ الْهَدْيُ تَطَوُّعًا
dam adalah: hewan ternak yang disembelih di haram karena haji tamattu’ atau qiran atau meninggalkan wajib atau karena menjalankan nazar atau kesunahan, dan tidak boleh bagi orang yang menyembelih memakan hewan tersebut, kecuali jika sembelihan itu sunah 

التَّمَتُّعُ : هُوَ الْاِحْرَامُ بِالْعُمْرَةِ فِي أَشْهُرِ الْحَجِّ مِنَ الْمِيْقَاتِ وَبَعْدَ الْفَرَاغِ مِنْهَا يُحْرِمُ بِالْحَجِّ وَعَلَيْهِ الْهَدْيُ لقوله تعالى: فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ فِي الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ إِذَا رَجَعْتُمْ 
haji tamatu adalah: ihram dengan umrah di bulan haji dari miqat dan setelah selesai umrah maka ia ihram  haji, dan ia wajib menyembelih karena firman Allah : barang siapa bersenang-senang dengan umrah sampai hai maka sembelihan yang mudah , barang siapa yang tidak mendapati maka puasa tiga hari di haji dan tujuh jika kalian kembali

الْقِرَانُ : هُوَ الْاِحْرَامُ بِالْحَجِّ وَالْعُمْرَةِ مَعًا وَعَلَيْهِ الْهَدْيُ لقول عائشة رضي الله عنها أَنَّهُ صلى الله عليه وسلم ذَبَحَ عَنْ نِسَائِهِ الْبَقَرَ يَوْمَ النَّحْرِ وَكُنَّ قَارِنَاتٍ
qiran adalah ihram dengan haji atau umrah bersamaan, dan ia wajib menyembelih karena ucapan Sayyidah Aisyah bahwasanya nabi SAW itu menyembelih sapi untuk istri-istrinya di hari raya, dan mereka itu haji qiran

مَا يَحْرُمُ بِالْحَرَمِ : يَحْرُمُ قَتْلُ صَيْدِ الْحَرَمِ وَقَطْعُ أَشْجَارِهِ فَمَنْ قَتَلَ صَيْدًا ذَبَحَ مِثْلَهُ نَعَمًا أَوْ تَصَدَّقَ بِطَعَامٍ بِقَدْرِ قِيْمَةِ الصَّيْدِ أَوْ صَامَ عَنْ كُلِّ مُدٍّ يَوْمًا
sesuatu yang haram di tanah haram: haram membunuh buruan tanah haram dan memotong pepohonannya, barang siapa yang membunuh buruan maka ia menyembelih hewan ternak yang sepertinya atau bersedekah makanan dengan harga hewan buruan, atau puasa setiap satu mud satu hari

الْاُُضْحِيَّةُ هِيَ مَا يُذْبَحُ أَوْ يُنْحَرُ مِنَ النَّعَمِ تَقَرُّبًا إِلَى اللهِ تَعَالَى فِي أَيَّامِ النَّحْرِ وَهِيَ سُنَّةُ كِفَايَةٍ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ مُكَلَفٍّ يَمْلِكُ ثَمَنَهَا زَائِدًا عَنْ حَاجَتِهِ وَحَاحَةِ مَنْ يَعُوْلُهُمْ يَوْمَ عِيْدِ النَّحْرِ وَأَيَّامِ التَّشْرِيْقِ وَلَا يَجُوْزُ لِصَاحِبِهَا أَنْ يَأْكُلَ مِنْهَا اِلَّا إِذَا كَانَتْ تَطَوُّعًا

 Penyembelihan /qurban ialah menyembelih hewan ternak sebagai tanda syukur atas nikmat yang diberikan allah ,yang bertujuan untuk  mendekatkan diri kepada allah swt  pada hari raya nahr (qurban) , hukum berkurban adalah sunah kifayah bagi setiap muslim yang mukallaf yang memiliki harta lebih untuk kebutuhannya dan kebutuhan orang lain , yang dikeluarkan pada hari raya nahr (qurban) dan hari hari tasyriq , dan tidak patut bagi yang mengeluarkan hewan qurban untuk memakan daging qurban kecuali dagingnya ada yang lebih .

شُرُوْطُ صِِحَّتِهَا : السَّلَامَةُ مِنَ الْعُيُوْبِ وَاْلأَمْرَاضِ وَالْعَاهَاتِ كَالْعَمَى وَالْعَرَجِ وَالعَوْرِ

Syarat-syarat dalam berqurban ialah hewanya selamat atau terhindar dari suatu  kecacatan , sakit , dan beberapa gangguan anggota tubuh seperti buta , timpang(pincang),dan  buta sebelah mata . 

ِوَقْتُ ذَبْحِهَا وَقْتُ ذَبْحِهَا مِنْ صَلَاةِ عِيْدِ النَّحْرِ إِلَى اَخِرِ أَيَّامِ التَّشْرِيْق

Waktu berqurban ialah dari masuknya sholat hari raya qurban sampai berakhirnya hari tasyriq (11,12,13 dzulhijjah) . 

ِسُنَنُهَا :  يُسَنُّ فِي اْلأُضْحِيَّةِ (1) التَّسْمِيَةُ (2) اسْتِقْبَالُ مَذْبَحِهَا لِلْقِبْلَةِ (3) الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِي (4) التَّكْبِيْرُ ثَلَاثًا بَعْدَ التَّسْمِيَة 

Kesunahan-kesunahan dalam menyembelih hewan qurban 1.membaca bismillah 2. menghadapkan hewan qurban ke qiblat 3. membaca sholawat kepada nabi muhammad saw 4.membaca takbir tiga kali setelah membaca bismillah 

ٌالْعَقِيْقَةُ هِيَ الذَّبِيْحَةُ يَوْمَ سَابِعِ وِلَادَةِ الْمَوْلُوْدِ وَهِيَ سُنَّةٌ فَيَذْبََحُ عَنِ الْوَلَدِ شَاتَانِ وَعَنِ الْبِنْتِ شَاة

Aqiqah ialah menyembelih hewan ternak pada hari ketujuh kelahiran anak , dan itu hukumnya sunah . Apabila anaknya laki laki maka menyembelih dua kambing , dan apabila anaknya perempuan maka menyembelih satu kambing .

الطُّيُوْرُ: يَحْرُمُ مِنْهَا أَكْلُ الْهُدْهُدِ وَالْبَبْغَاءِ وَالْبُوْمِ وَالْخُطَّافِ وَالْخُفَّاشِ وَالطَّاوُوْسِ وَكُلُّ طَيْرٍ لَهُ مُخْلِبٌ “ظُفْرٌ” يَصْطَادُ بِهِ غَيْرَهُ. وَيَحِلُّ مِنْهَا أَكْلُ الْعَصَافِيْرِ وَالْحَمَامِ وَالنَّعَامَةِ وَالْبُلْبُلِ غَيْرِ ذَلِكَ مِنَ الطُّيُوْرِ الْمَعْرُوْفَةِ

  BURUNG : burung  yang diharamkan untuk dimakan ialah burung hud hud , burung kakak tua , burung hantu , burung elang , kelelawar , merak , dan setiap burung yang mempunyai kuku yang tajam  untuk mencengkram mangsangya .  burung yang dihalalkan untuk dimakan ialah burung emprit / gereja , burung dara , burung unta , burung bulbul  , dan golongan/spesies lain dari burung-burung yang disebutkan yang sudah diketahui kehalal-lanya . 

الْبَهَائِمُ: يَحْرُمُ مِنْهَا أَكْلُ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيْرِ وَالْقِرْدِ وَالْحُمُرِالْأَهْلِيَّةِ وَالْهِرَّةِ أَهْلِيَّةً كَانَتْ أَوْ وَحْشِيَّةً وَالسِّبَاعِ كَالْأَسَدِ وَالنِّمْرِ وَالذِّئْبِ وَالدُّبِّ وَالْفَهْدِ وَالنِّمْسِ وَكُلُّ حَيَوَانٍ لَهُ نَابٌ يَفْتَرِسُ بِهِ غَيْرَهُ .وَيَحِلُّ مِنْهَا أَكْلُ الْخَيْلِ وَالْحُمُرِ الْوَحْشِيَّةِ وَالطبي وَالْبَقَرِ الْوَحْشِيِّ بِأَنْوَاعِهِ وَالْقُنْفُذِ وَالْأَرْنَبِ وَالْغَزَالِ وَالْيَرْبُوْعِ وَالضَّبِّ وَالثَّعْلَبِ

hewan peliharaan : hewan yang diharamkan untuk dimakan seperti anjing , babi , kera , keledai yang menjadi peliharaan dirumah , kucing yang menjadi peliharaan dirumah ataupun yang liar , dan hewan buas seperti macan/singa , macan tutul , srigala , beruang , kumbang , musang  , dan setiap hewan yang mempunyai   gigi tajam ( siyung ) untuk memangsa buruanya . hewan yang dihalalkan untuk dimakan yaitu kuda , keledai liar , rusa , sapi liar dengan beberapa macam nya , landak , kelinci , kijang bertanduk cabang ,kanguru , biawak , dhab , dan musang .  

الْحَشَرَاتُ : يَحْرُمُ أَكْلُ حَشَرَاتِ الْأَرْضِ كَالْعَقْرَبِ وَالثُّعْبَانِ وَاْلفَأْرَةِ وَالضِّفْدَعِ وَالنَّمْلِ وَغَيْرِ ذَلِكَ

HEWAN MELATA :  diharamkan juga untuk memakan hewan melata bumi seperti  kalajengking   ular , tikus , katak , semut dan jenis jenis dari hewan yang disebutkan  .

الْمُحَرَّامَاتُ بِالْمَوْتِ : يَحْرُمُ مِمَّا يُؤْكَلُ لَحْمُهُ (1) الْمَيْتَةُ (2) وَالدَّمُ (اِلَّا اْلكَبِدِ وَالْطِّحَالِ) (3) وَالْمُنْخَنِقَةُ (الَّتِيْ مَاتَتْ بِالْخَنْقِ) (4) وَالْمَوْقُوْذَةُ (الَّتِيْ ضُرِبَتْ بِأَلاَةٍ فَمَاتَتْ) (5)وَالْمُتَرَدِّيَةُ (الَّتِيْ وَقَعَتْ مِنْ مُرْتَفِعٍ عَالٍ فَمَاتَتْ ) (6) وَالنَّطِيْحَةُ الَّتِي نَطَحَهَا حَيَوَانٌ اَخَرُ فَمَاتَتْ إِلَّا إِذَا ذُبِحَتْ كُلُّ هَذِهِ الْحَيَوَانَاتِ قَبْلَ مَوْتِهَا 

hewan yang diharamkan sebab kematianya : diharamkan dari hewan yang bisa di  makan dagingnya , 1. sebab menjadi bangkai 2. darah (kecuali hati dan jantung)  3. hewan yang mati sebab dijiret(tali) ,(yang mati karena ditali) .  4. hewan yang mati karena di pukul ( yaitu hewan yang dipukul dengan beberapa alat sampai mati)  5.  hewan yang mati karena jatuh ( yaitu hewan yang jatuh/melompat dari tempat yang tinggi sampai ia mati) 6. hewan yang mati karena ditanduk ( yaitu hewan  tersebut ditanduk hewan lain sampai mati ) , kecuali  apabila hewan tersebut disembelih sebelum ia mati, maka itu halal . 

حَيَوَانَاتُ الْبَحْرِ : يَحِلُّ أَكْلُ كُلِّ حَيَوَانٍ يَعِيْشُ فِي الْبَحْرِ وَلَوْ كَانَ عَلَى صُوْرَةِ كَلْبٍ أَوْ خِنْزِيْرٍ اَوْ اَدَمِيِّ اِلَّا التِّمْسَاحَ وَالسُّلَحْفَاةَ بَحْرِيَّةٌ كَانَتْ أَوْ بَرِّيَّةً.

HEWAN LAUT :dihalalkan memakan setiap hewan yang hidup di air/laut ,  walaupun hewan tersebut menyerupai anjing atau babi atau juga menyerupai manusia kecuali buaya dan kura kura laut (penyu) ataupun kura kura yang hidup di darat .

مَا لَا يُؤْكَلُ لَحْمُهُ: يَجُوْزُ قَتْلُ وَصَيْدُ كُلِّ حَيَوَانٍ لَا يُؤْكَلُ لَحْمُهُ دَفْعًا أَوْ لِلْاِنْتِفَاعِ بِمَا يُبَاحُ اْلاِنْْتِفَاعُ بِهِ كَسُنِّهِ وَشَعْرِهِ 

sesuatu yang tidak bisa dimakan dagingnya : boleh membunuh atau berburu setiap hewan yang tidak bisa dimakan (haram), karena menolak mudharat  atau mencari   manfaat dari hewan tersebut yang diperbolehkan untuk dimanfaatkan seperti gigi dan rambutnya . 

مَا يُؤْكَلُ لَحْمُهُ : يَجُوْزُ صَيْدُ اَوْذَبْحُ كُلِّ حَيَوَانٍ وَحَشِيٍّ مَأْكُوْلِ اللََّحْمِ بِشُرُوْطٍ : (1) أَنْْ يَكُوْنَ الصَّائِدُ مُسْلِمًا أَوْ كِتَابِيًا عَارِفًا لِلذَّبْحِ فَلَا يَصِحُّ ذَبِيْحَةُ وَلَا صَيْدُ وَثَنِيٍّ اَوْ مَجُوْسِيٍّ (2) أَنْ لَا يَذْكُرَ غَيْرَ اسْمَ اللهِ عَلَيْهَا أَوْ يُشْرَكَ مَعَهُ اسْمٌ أَخَرَ (3) أََنْ يَقْصِدَ الصَّائِدُ إِيْقَاعَ الْفِعْلِ عَلَى الْعَيْنِ الَّتِيْ يُرِيْدُهَا

sesuatu yang boleh dimakan dagingnya : boleh memburu atau menyembelih setiap hewan liar yang bisa dimakan dagingnya dengan syarat , sebagai berikut : 1. orang  yang berburu hendaknya harus orang  muslim atau orang kitabi(orang nasrani atau yahudi) yang mengerti bagaimana cara penyembelihannya, 2. tidak menyebut selain nama allah pada saat menyembelih atau berburu atau tidak menyekutukan allah  dengan nama yang lain , 3. orang yang berburu harus bermaksud menjatuhkan pekerjaan yang dilakukan semata mata terhadap binatang yang dikehendaki olehnya saja . 

 

بيع الأعيان : الاعيان نوعان نوع لا يجوز بيعه ونوع يجوز بيعه

menjual barang barang : barang barang itu dibagi menjadi dua yaitu  barang yang tidak boleh dijual dan barang yang boleh dijual .

الاعيان التي يجوز بهها يجوز بيع كل شيء طاهر فيه منفعة بشر ط أن يكون معلوم القد والصفة وأن يكون في ملك البائع وأن يكون قادرا على تسليمه للمشترى

barang barang yang boleh dijual : boleh menjual barang yang suci atau yang mengandung manfaat didalamnya, dengan syarat : barang tersebut diketahui kira  kira dan sifatnya , barang tersebut miliknya orang yang menjual , orang yang menjual harus bisa memberikan barangnya kepada pembeli . 

الأعيان التي لا يجوز بيعها نوعان نجس وطاهر 

barang barang yang tidak boleh dijual : dibagi menjadi dua yaitu  barang najis dan barang suci. 

الأعيان النجسة يحرم بيع الأعيان النجسة كالكلب والخنزير والميتة والخمر والغائط وما لا يمكن تطهيره من المائعات كزيت متنجس

barang barang yang najis : haram menjual barang barang yang najis seperti anjing , babi , bangkai , khamr(arak) , kotoran(tahi) , dan perkara yang tidak mungkin bisa  disucikan  dari perkara perkara yang kotor seperti minyak zaitun yang terkena najis .

 .الأعيان الطاهرة الأعيان الطاهرة التي يحرم بيعها هي:

(1) بيع كل شيء معدوم كالثمرة التي لم تخلق والرز قبل نموه والحمل في نطن أمه واللبن في ضرع الحيوان

(2) بيع ما لا يقدر البائع على تسليممه للمشتري كبيع المال المعصوب في يد الغاصب

(3) بيع ما لا منفعه فيه كبيع الأصنام والحشرات والسموم

والألات اللهو التي تشغل عن ذكر الله 

(4) بيع ما لا يملكه البائع كالوديعة وما اشتراه ولم يقبضه

barang barang yang suci : barang barang yang suci yang haram dijual yaitu  1. menjual setiap barang yang tidak ada atau masih samar barangnya seperti buah yang belum matang , padi yang belum siap dipanen , menjual anak (hewan) yang masih ada dikandungan ibunya , dan juga menjual susu hewan yang masih berada di badanya(belum di perah) .  

ما يحرم في البيع

(1) يحرم عليك أن تزيد في شيء لا حاجة لك به بل ليقع فيه غيرك

(2) يحرم عليك أن تبيع على بيع أخيك المسلم بأن تقول لمشترى أنا أبيعك أجود من هذا القماش بهذا الثمن أو أرخص منه

(3) يحرم عليك أن تجرج لملاقات القرويين لتكون سمسارا لبيع بضائعه لقوله صلى الله عليه وسلم لا بيع حاضر لباد

(4) يحرم عليك أن تخبر الرويين بكساد السوق لتطلمهم في سلعهم 

(5) يحرم عليك أن تحتكر الأقولت وقت الغلاء ليزداد ثمنها 

(6) يحرم عليك أن تمدح سلعتك بما ليس فيها وتكتم عيوبها عن المشترى فإن ظهر للمشتر عيبها بعد شرائها وأراد أن يردها فلا تتنع عن قبولها

الربا من البيوع المحرمة تحريما شديدا لأنه يمنع الناس عن الاشتعال بانجارة قال تعالى وأحل الله البيع وحرم الربا فمن جاءه موعظة من ربه فانهى فله ما سلف وأمره إلى الله ومن عاد فألئك أصحاب النار هم فيها خالدون يمحق الله الربا ويربي الصدقات والله لا يحب كل كفار أثيم وقال ياأيها الذين امنوا اتقوا الله وذروا مابق من الربا إن كنتم مؤمنين فان لم تفعلو فاذنوا بحرب من الله ورسوله وغن تبتم فلكم رؤوس أموالكم لا تظلمون ولا تظلمون وقال صلى الله عله وسلم لعن الله اكل الربا وموكله وشاهده وكاتبه 

riba adalah termasuk jual beli yang diharamkan , dengan sangat haram , karena mencegah manusia untuk melakukan pekerjaan berdagang . allah berfirman : aku (allah) menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba , maka barang siapa yang datang kepadanya peringatan dari tuhannya,kemudian suka menghentikan perbuatan riba , maka baginya adalah apa apa (dosa) yang telah lampau diampuni dan perkaranya adalah terserah kepada allah juga .adapun orang yang kembali yakni mereka itulah orang orang yang akan mendapatkan siksa neraka , mereka kekal didalam neraka itu . allah menghapuskan keberkahan harta yang diperoleh dari hasil riba , dan menambahkan pahala berbagai sedekah dan allah tidak suka kepada orang yang suka menutup-nutupi kenikmatan tuhannya dan orang yang suka berbuat dosa . allah berfirman lagi : hai orang orang yang beriman , bertaqwalah kalian semua kepada allah dan tinggalkanlah sesuatu yang masih tersisa dari riba itu jika kalian semua betul betul orang mukmin . tetapi jika kalian enggan melakukan perintah allah tersebut maka perhatikanlah adanya peperangan dari allah dan rasulnya  . sebaliknya jika kalian semua suka bertaubat maka bagimu semua hanyalah boleh mengambil pokok hartamu saja tanpa disertai riba . kamu semua tidak boleh berbuat zalim dan jangan suka diperlakukan zalim oleh orang lain . Rasulullah bersabda : allah itu melaknat kepada orang yang memakan harta riba , yang mewakilkan , yang menjadi saksi serta pencatat riba . 

أنواع الربا الربا نوان ربا النسيئة وربال الفضل

Riba itu ada dua macam yaitu riba NASI’AH dan riba FADL 

ربال النسية هو إعطا مال بفائدة سنوية أو شهرية في مقبل تأخير الدفع

riba nasia’ah yaitu memberkan sejumlah harta dengan mengambil faedah , baik secara tahunan maupun bulanan sebagai imbalan mengakhirkan pembayaran pinjaman 

ربا الفضل هو بيع جنس بمثله بدون تأخير في القبض مع زيادة كمن يبيع إردبا من القمح بإردب وكلية من جنسه مقابضة أو من يبع ذهبا مصنوعا زنته عشرة مثاقيل بذهب مثه قدره اثنا عشر مثقالا وهو حرام لقوله صلى الله عليه وسلم لا تبيعوا الذهب بالذهب ولا الورق بالورق ولا البر بالبر ولا الشعير بالشعير ولا التمر بالتمر ولا الملح بالملح إلا سواء بسواء عينا بعين يدا بيد فإذا اختلفت هذه الأصناف فبيعوا كيف شءتم إذا كان يدا بيد

Riba fadl yaitu menjual sesuatu jenis benda dengan sesuatu yang sama jenisnya dengan benda itu tanpa pengakhiran atau penundaan dalam penerimaannya , tetapi dengan adanya tambahan misalnya seorang yang menjual 1 kwintal gandum dengan 1 kwintal , dan segantang  dari benda yang sejenisnya secara serah terima dengan langsung atau seperti seorang yang menjual yang telah dibuat perhiasan dan sebagiannya yang timbangannya dua belas  mistqal , cara demikian itu haram hukumnya , karena sabda nabi SAW : janganlah kamu semua menjual emas dengan emas , perak dengan perak , gandum dengan gandum ,  kacang dengan kacang , kurma dengan kurma , jangan pula garam dengan garam , kecuali sama beratnya antara yang satu dengan yang lain ,benda dengan benda yang sama sama dapat dilihat dapat pula diserahkan dan diterima dari tangan satu ke tangan yang lain .jika benda benda itu berlainan macam nya , maka juallah sesuka hatimu semua , apabila dapat diserahkan dan diterima dari tangan yang satu dengan tangan yang lainnya . 

 

 

النكاح واجب لمن لم يأمن الوقوع في محرم وسنة لمن يامن الوقع في محرم وكان قادرا على المهر والنفقة قال تعالى وانكحوا الياميى منكم والصلحن من عبادكم واماءكم وقال صلى الله عليه وسلم من الستطاع منكم الباءة فليتزوج فغنه أعض للبصر وأحصن للفرج ومن لم يستطع فعليه بالصوم الحديث

nikah itu hukumnya wajib bagi orang yang tidak dapat menjamin dirinya aman untuk jatuh dalam perkara yang diharamkan , dan sunnah bagi orang yang merasa  dirinya aman(tidak akan terjerumus) dari melakukan perkara haram sedangkan ia berkuasa memberikan mahar dan memberikan nafkah . allah berfirman : dan nikahilah para janda dari kamu semua , juga orang orang yang shaleh dari semua golongan hamba sahaya , lelaki dan perempuan . nabi SAW juga bersabda: barang siapa diantara kalian semua yang sudah kuasa memberikan tempat nafkah , maka hendaknya ia nikah ,sesungguhnya pernikahan itu lebih dapat memejamkan mata ,lebih dapat mengamankan kemaluan sehingga tidak akan terjerumus dalam perzinaan , dan barang siapa yang tidak kuasa melakukan itu (nikah) maka hendaknya ia berpuasa . 

النظر إلى المخطوبة يسن للرجل أن نظر وجه خطيبته وكفيها وليكن معه أحد محارمها لقوله صلى لله عليه وسلم إذا خطب أحدكم المرأة فإن استطاع أن ينظر إلى ما يدعوه إلى نكاحها فاليفعل

melihat orang yang dilamar : di sunahkan kepada seorang laki laki untuk melihat wajah wanita yang akan dilamar olehnya dan juga kedua telapak tangannya . di waktu melihatnya hendaknya lelaki tersebut disertai salah seorang dari muhrim perempuan itu, karena sabda nabi : jika salah satu  dari kalian semua melamar perempuan ,maka apabila ia dapat melihat  kepada sesuatu yang menyebabkan ia ingin untuk menikahinya , hendaknya hal itu dilakukan oleh lelaki tadi yakni dengan melihat wajah dan kedua telapak tangannya

شروط ثحة النكاح لا يصح النكاح إلا بحضور ولي الزوجة أو وكيله وشاهدي عدل مسلمين مكليفن أحرارا ذكورا لقوله صلى اله عليه وسلم لا نكاح إلا بوالي مرشد وشاهدي عدل

syarat syarat sah nikah : nikah itu tidak sah kecuali dengan adanya wali dari seorang istri yang akan di nikah atau orang  yang mewakili wali tersebut dan dua orang saksi yang adil , beragama islam , mukallaf , merdeka , dan laki laki , karena sabda nabi : nikah itu tidak sah kecuali dengan adanya wali dan dua orang saksi yang adil 

المحرمات : يحرم على رجل أن يتزج امرأة مشركة (لا دين لها) أو امرأة من أقاربه بنسبن أو رضاع أو مصاهرة وأن يجمع بين امرأة وبين قريبة لها بنسب او رضاع لقوله تعالى حرمت عليكم أمهاتكم وبناتم وأخواتم كوعماتكم وخالاتكم وبنات الأخ وبنات الأخت وأمهاتكم الاتي أرضعنكم وأخواتكم من الرضاعة وأمهات نسائكم وربائبكم اللاتي في حجوركم من ننسائكم اللاتي دخلتم بهن فإن لم تكونوا دخلتم بهن فلا جناح عليكم وحلائل أبناءكم الذيين من أصلابكم وأن تجمعوا بين الأختين إلا ما قد سلف وقوله صلى الله عليه وسلم يحرم بالرضاء ما يحرم بالنسب وقوله صلى الله عليه وسلم ملغون من جمع ماءه في رحم اختين وقله صلى الله عليه وسلم لا يجمع بين المرأة وعمتها ولا بين المرأة وخالتها 

perempuan perempuan yang haram di nikahi : orang laki laki itu haram menikahi perempuan musyrikah  yakni yang menyekutukan allah dengan sesuatu , yang lain atau yang tidak mempunyai agama  seperti perempuan yang atheis , atau perempuan yang masih menjadi kerabatnya dengan sebab keturunan , susuan , atau mertua dan haram pula bagi laki laki itu mengumpulkan antara perempuan dengan  perempuan yang masih ada hubungan kerabat dengannya  dengan sebab keturunan atau susuan . allah berfirman  : diharamkan atasmu semua hai kaum lelaki menikahi ibumu , anak perempuanmu , saudara perempuan ayahmu , saudara perempuan ibumu , anak perempuan saudara lelakimu , anak perempuan saudara perempuanmu , ibumu yang menyusuimu , saudara saudara perempuan yang dari susuan denganmu , ibu istrimu , dan anak tirimu perempuan yang dalam asuhanmu *)   dari istri yang kamu sudah menyetubuhinya , tetapi jika istrimu itu belum kamu setubuhi  , tetapi jika istri itu belum kamu setubuhi  maka tidak bersalah bagimu untuk menikahi  anak tirimu perempuan tadi , juga haram bagimu menikahi istri anak anak lelakimu sendiri ,  haram pula jika kamu mengumpulkan antara dua orang saudara perempuan , kecuali apa apa yang telah lampau .  

nabi saw bersabda : teraknatlah orang lelaki yang mengumpulkan air maninya dalam rahimnya dua perempuan yang masih saudara . juga sabda nabi : haramlah perkawinan dari sebab susuan itu sebagaimana apa apa yang dari sebab nashab atau keturunan . dan nabi bersabda lagi : tidak bolehlah dikumpulkan antara seorang perempuan dengan bibinya dari ayah dan bibinya dari ibu .

الأقارب بالنسب (1) الأم (2) البت (3) الأخت (4) العمة (5) الخا لة (6) بنت الاخ (7) بنت الاخت

kerabat sebab keturunan: (1) ibu , (2) anak perempuan, (3) saudara perempuan ,(4) saudara perempuan ayah (bibi dari ayah) , (5) saudara perempuan ibu (bibi dari ibu) , (6) anak perempuannya saudara laki laki , (7) anak perempuannya saudara perempuan . 

الأقارب بالرضاع : (1) المرضعة كل ما حرم بالنسب حرم بالرضاعة قوله صلى الله عليه وسلم يحرم بانسب ما يحرم بارضاع

kerabat sebab susuan  : wanita yang menyusui dan semua yang haram dengan sebab keturunanitu haram pula lah dengan sebab susuan karena sabda nabi SAW : haram lah dengan  sebab keturunan  itu apa yang menjadi haram dengan sebab susuan 

الأقارب بالمضاهرة : (1) ام الزوجة (2) زوجة الأب (3) زوجة الابن (4) بنت الزوجة kerabat sebab menjadi menantu(mertua) : (1) ibu istri, (2) istri ayah (3) istri anak laki laki (4) anak perempuannya istri.

المهر (الصداق)

(1) هو مال يدفعه الرجل للمرأة لا حلد لأقله وأكثره وقد يكون منفعة لقوله صلى الله عليه وسلم التمس ولو خاتما من حديد 

(2) ولا يجوز استرجاع المهر بعد وطء ولو كان في زم الحيض أو النفاس أو الاحرام لقوله تعالى وكيف تأخذون وقد أفضى بعضكم إلى بعض

(3) ويجوز استرجاعه إذا طلق قبل الدخل بزوجته لقوله تعالى فإن طلقتموهن من قبل أن تمسوهن وقد فرضتم لهن فريضة فنصف ما فرضت إلا أن يعفون أو يعفو الذي بيده عقدة النكاح

MAHAR (MASKAWIN ):(1) mahar ialah hart a yang diberikan seorang laki laki kepada seorang perempuan yang tiada batas mengenai jumlahnya yakni perihal berapa yang sedikit sedikitnya dan berapa yang sebanyak banyaknya dan adakalanya merupakan suatu ke manfaatan , nabi bersabda : usahakanlah mahar itu, sekalipun hanya berupa cincin yang terbuat dari besi (2) tidak boleh meminta mahar itu sesudah terjadinya persetubuhan , sekalipun hal itu dilakukan di waktu sedang haid , nifas , atau sedang berihram untuk melakukan haji atau umrah  , karena firman allah : bagaimanakah kamu hendak mengambil mahar itu , padahal sebagian dari kamu telah menyetubuhi  sebagian yang lain maksudnya telah mengadakan persetubuhan antara suami dan istri .(3) boleh mengambil kembali mahar itu , jika suami telah menceraikan istrinya sebelum persetubuhan dengan istrinya itu , karena firman allah : maka jika kamu telah menceraikan mereka (istri istrimu) sebelum kamu menyetubuhinya ,sedangkan kamu telah memberinya mahar yang diwajibkan atasmu untuk mereka , maka bolehlah mengambil separuh apa yang engkau berikan sebagai ketetapan mahar itu , kalau kecuali istri istri yang diceraikan itu memaafkan nya atau memaafkan oleh orang yang memegang ikatan perkawinan yakni suami  tidak meminta kembalinya sedikitpun . 

                                                   الخلع 

(1)هو لفظ دال على فرقة بعوض مقصو سواء كان أقل من الصداق أ وأكثر منه لقوله تعالى فلا جناح عليهما فيما افتدت ه

(2) لا يجوز للمرأة طلب الفراق (الخلع) إلا إذا أذاها الرجل لغير جناية منها أو منع عنها نفقتها لقوله صلى الله عليه وسلم أيما المرأة طلبت طلاقها من غير بأس فالجنة حرام عليها(3) يصح الخلع في زمن الحيض والنفاس والطهر ولا حق للرجل في استرجاعها إلا بعقد جديد

khulu’ : (1) khulu’ ialah sesuatu ucapan yang menunjukan atas adanya perceraian dengan memberikan pergantian yang dimaksudkan dan wajib diberikan oleh istri kepada suaminya baik pergantian itu jumlahnya atau nilainya lebih sedikit atau lebih banyak dari  pada mahar . allah berfirman  : maka tidak ada dosanya atas kedua suami istri mengenai apa yang di tebuskan oleh istri dengan memberikan pergantian itu . (2) tidak boleh bagi seorang istri meminta cerai ataupun khulu’ kecuali kalau suaminya itu menyakiti nya tanpa adanya kesalahan dari pihak istri atau suami itu enggan memberikan nafkah kepada istrinya , nabi saw bersabda : istri manapun yang minta cerai tanpa adanya suatu sebab yang dibenarkan oleh agama , maka haramlah surga itu atas diri istri  tersebut . (3) khulu’ itu tetap sah , walaupun waktu itu istri sedang haid nifas atau suci , orang lelaki yakni suaminya tidak ada hak lagi untuk merujuknya melainkan dengan akad yang baru . 

 

الطلاق منابح ولكه أبغض المباحات إلى الله لأنه إيذاء وضرر إلا لجناية منها فيجوز له الطلاق كما يجوز لها الخلع لقوله عالى فإن أطعنكم فلا تبغوا عليهن سبيلا أي لا تطلبوا حيلة للفراق وقال تعالى ولا يخرجن إلا أن يأتين بفاحشة مبينة 

Talak itu hukumnya adalah mubah (boleh) tetapi hal itu adalah sesuatu hal yang paling dibenci oleh allah , sebab merupakan perkara yang menyakiti , bahaya , dan bencana sedang menyakiti dan membuat bencana itu tidak di perbolehkan , kecuali dengan adanya suatu pelanggaran dari pihak istri maka boleh bagi suami untuk menceraikannya sebagaimana bolehnya berkhulu’ bagi istri  , Allah berfirman : maka  jika para istri sudah mentaati kamu semua , hendaknya kamu semua tidak mencari cari jalan (mencari cari alasan atau tipu daya untuk menceraikannya) . Allah berfirman lagi : janganlah para istri itu keluar yakni diceraikan oleh suami , kecuali apabila istri istri itu melakukan kekejian yang nyata buktinya . 

ألفاظ الطلاق

ألفاظه نوعان : (1) صريحة كطلقتك وفارقتك وسرحتك (2) وكناية كاذهبي واخرجي وانت حرة ولا تقع إلا بية الطلاق (3) لا يقع الطلاق قبل النكاح لقوله صلى الل عليه وسلم لا طلاق إلا بعد نكاح

lafadz lafadz talak itu ada dua macam yaitu (1) dengan jelas seperti ucapan “aku menceraikan kamu”,”aku memisahkan diri denganmu”,dan ” aku melepaskan atau membebaskanmu”.  (2) dengan sindiran, seperti ucapan  “pergilah ! “,” keluarlah kamu dan kamu merdeka ” , tetapi dengan ucapan sindiran ini tidak jatuhlah talak itu kecuali dengan disertai niat menceraikan (3) penceraian itu tidak dapat terjadi sebelum adanya pernikahan  , karena sabda nabi SAW : tiada talak sebelum adanya pernikahan .

عدد الطلاق

(1)الطلاق مرة أو مرتان ويمس طلاقا رجعميا لقوله تعالى الطلاق مرتان فإمساك بمعروف أو تسريح بإحسان

(2) فمن طلق زوجته طلقة واحدة أو طلقتين بعد الدخول بها يجوز له مراجعتها مل لم تنقض عدتها لقوله تعالى وبعولتهن أحق برديهن في ذلك إن أراداو إصلاحا أي رجعة فإن انقضت عدتها لا تحل له إلا بعقد جيديد

(3) الطلاق ثلاثا يسمى بائنا فمن طلق زوجته ثلاثالا تحل له حتى تنكح زوجا غيره ويطأها لقوله تعالى فإن طلقها فلا تحل له من بعد حتى تمكح زوجا غيره 

hitungan talak : (1) talak itu boleh sekali atau boleh dua kali dan ini yang disebut talak raj’i artinya masih dapat diadakan ruju'(kembali) menjadi suami istri lagi ,karena firman allah yang artinya : talak itu dua kali , maka bolehlah dipegang dengan baik atau dilepaskan dengan cara yang bagus . (2) maka dari itu barang siapa yang menceraikan istrinya sekali atau dua kali ceraian sesudah bersetubuh dengan istrinya itu , bolehlah untuk meruju’nya kembali , selama belum habis masa ‘iddah istrinya itu karena firman allah : dan suami istri istri itu adalah yang lebih berhak kembali ruju’ dengan mereka dalam waktu sebelum ‘iddahnya , jika kalau mereka semua itu memang berkehendak akan memperbaiki hubungan mereka kembali . tetapi jika telah habis masa ‘iddah perempuan itu maka tidak halal lagi lelaki itu bersetubuh dengan bekas istrinya , kecuali dengan akad nikah yang baru. (3) talak sampai tiga kali itu disebut talak bain .maka barang siapa yang menceraikan istrinya sampai tiga kali , maka tidak halal lagi mengumpulinya sehingga perempuannya itu kawin lagi dengan suami yang lain yakni selain suami yang semula dan suaminya yang baru itu mengumpulinya (menyetubuhinya) .karena firman allah; maka jika kalau suami menceraikan istri (sampai tiga kali) maka bagi suami tidak halal lagi sesudah itu sehingga istri itu kawin lagi dengan suami yang lain.

المحلل

من طلق زوجته ثلاثا (طلاقا بائنا ) يحرم عليه أن يأتي لها بمحلل لتجوز له لقله صلى الله عليه وسلم لعن الله المحلل والمحلل له

muhallil ; barang siapa yang telah menceraikan istrinya tiga kali yaitu talak bain , maka haramlah atasnya untuk membuat seorang muhallil ,agar supaya ia suami yang menceraikan itu boleh lagi mengawini istri yang diceraikan , karena berdasarkan sabda nabi SAW : allah melaknat kepada orang yang menjadi muhallil dan orang yang menjadi muhallallah . 

الطلاق المحرم

يحرم على الرجل طلاث امرأته في زمن الحيض وفي طهر جامها فيه لقوله تعالى فطلقوهن لعدتهن

العدة العدة نوعان عدة وفاة وعدة طلاق

talak yang diharamkan : haram atas lelaki menceraikan istrinya di waktu istrinya haid dan pula dalam keadaan suci , yang ia telah menyetubuhinya ,karena firman allah : maka ceraikanlah istri istri itu untuk iddah mereka , maksudnya di waktu iddah atau di waktu sucinya istrinya itu . 

عدة الوفاة 

هي عدة امرأة توفي عنها زوجها فأن كنت حبلا فعدتها تنتهي بوضع حملها وإن لم تكم حاملا فعدتهاأربع أشهرة وعشرة أايام لفولعتعلى والذين يتوفون منكم ويذرون أزواجا يتربصن بأنفسهن أبعة أشهر وعشرا وقله تعالى واولات الحمال أجلهن أن يطعن حملهن

iddah wafat yaitu perempuan yang ditinggal mati suaminya , jika kalau perempuan itu sedang hamil maka iddahnya itu menjadi habis apabila setelah melahirkan kandungannya dan jika tidak hamil maka iddah nya ialah empat bulan sepuluh hari . berdasarkan firman allah : orang laki laki yang  meninggal dunia diantara kalian semua dan meninggalkan istri  maka istri itu wajib menantikan dirinya sebagai iddahnya selama empat bulan sepuluh hari . allah berfirman lagi : dan orang orang perempuan yang mempunyai kandungan maka waktu iddahnya ialah apabila ia sudah melahirkan kandungannya . 

عدة الطلاق

هي عدة المطلقة مرة أبو مرتين فان كانت حاملا فعدتها وضع حملهاوان لم تكم حاملا فان كانت من ذوات الحيض فعدتها ثلاثة قروء وهو الطهر بين الحيضتين لقوله تعالى والمطلقات يتربصن بأنفسهن ثلاثة قروء وان لم تكمن من ذوات الحض فعدتها مضي ثلاثة أشهر لقوله تعالى واللائي يئسن من المحيص من نساءكم غن الرتبتم فعدتهن ثلاثة أشهر والائي لم يحن

iddah talak : yaitu iddahnya yang diceraikan sekali atau dua kali . jika perempuan itu hamil maka iddahnya adalah setelah melahirkan kandungan nya dan jika tidak hamil dan termasuk perempuan yang masih haid maka iddahnya ialah tiga kali sucian (suci antara dua haid) , berdasarkan firman allah : dan orang orang perempuan yang diceraikan , maka mereka wajib menantikan dirinya sebagai iddahnya sampai tiga kali sucian . tetapi jika perempuan itu tidak  termasuk orang  haid misalnya masih kecil atau sudah tua yang telah terputus haid nya  maka iddahnya ialah habisnya waktu tiga bulan , karena firman allah : perempuan perempuan yang terputus dari haid dari istrimu apabila kamu meragukan , maka iddah mereka itu tiga bulan ,demikian pula perempuan perempuan yang tidak haid karena masih kecil atau yang lainnya 

ما يجب للمعتدة

إن كان طلاقها رجعيا وجب لها السكنى والنفقة وان كان طلاقها بائنا وجب لها السكنى فقط ان لم تكن حاملا فان كانت حاملا جب لها السكنى فقط ان لم تكن حاملا غان كنت حاملا وجب الها السكنى والنفقة لقوله تعالى وان كن اولات حمل فانفقو عليهن حتى يضعن حملهن 

perkara yang wajib dipenuhi oleh suami untuk perempuan yang ber-‘iddah : Jika talaknya raj’i maka wajib bagi suami  memberikan untuk istrinya yang dalam iddahnya tadi tempat tinggal dan nafkah , jika talaknya bain maka wajib bagi suami terhadap istrinya yang tidak hamil dalam ‘iddah nya memberikan tempat tinggal saja , maka jika istri itu hamil maka wajib bagi suami memberikan tempat tinggal dan menafkahinya , karena firman allah ; dan jika perempuan perempuan itu mempunyai kandungan , maka berilah nafkah terhadap mereka , sehingga mereka sampai melahirkan . 

ما يجب للمعتدة لوفاة 

يجب عليها ملازمة مسكنها فلاتخرج الا لعذر لقوله تعالى لا تخرجزهن من بيوتهن ولا يخجن الا أن يأتين بفاحشة مبينة

perkara yang wajib dipenuhi oleh suami terhadap perempuan yang iddah karena wafat : wajib atas perempuan yang masih dalam iddah senantiasa ditempat tinggalnya 

 

   إذا مات الميت وترك مالا يقسم بين ورثته بعد تكفينه وقضاء دينه وتنفيذ وصيته
jika mayat telah meninggal dunia dan meninggalkan harta, maka harta itu dibagi di antara ahli warisnya setelah mengafaninya dan menyaur hutangnya dan melaksanakan wasiatnya

الورثة: ورثة الميت عشرة من الرجال وسبعة من النساء
ahli waris: ahli wasir mayat itu sepuluh laki-laki dan tujuh perempuan

الوارثون من الرجال: (1) الابن (2) ابن الابن وإن سفل (3) الأب (4) الجد أبو الأب وإن علا (5) الأخ (6) ابن الأخ (7) العم (8) ابن العم (9) الزوج (10) المولى المعتق
ahli waris laki-laki: (1) anak laki-laki (2) anak laki-lakinya anak laki-laki walau ke bawah (3) ayah (4) kakek yaitu ayahnya ayah walau ke atas (5) saudara laki-laki (6) anak laki-lakinya saudara laki-laki (7) paman (8) anak laki-laki paman (9) suami (10) tuan yang memerdekakan

الوارثات من النساء: (1) البنت (2) بنت الابن (3) الأم (4) الجدة (5) الأخت (6) الزوجة (7) المولى المعتقة 
ahli waris perempuan (1) anak perempuan (2) anak perempuannya anak laki-laki (3) ibu (4) nenek (5) saudara perempuan (6) istri (7) tuan yang memerdekakan

نصيب الابن (أو ابن الابن) (1) إذا كان منفردا فله ما بقي من تركة والديه (2) إذا كان له أخت فأكثر فله ضعف نصبتها لقوله تعالى يوصيكم الله في أولادكم للذكر مثل حظ الانثيين
bagian anak laki-laki atau anak laki-lakinya anak laki-laki (1) jika ia sendiri maka ia mendapat yang tersisa dari tinggalan kedua orang tuanya (2) jika ia memiliki satu saudara perempuan atau lebih maka ia mendapat dua kali lipat apa yang di dapat saudara perempuan karena firman Allah: Allah berwasiat tentang anak-anak kalian laki-laki mendapat bagian dua anak perempuan

نصيب البنت أو بنت الابن: (1) الثلثان إن كانتا الاثنتين فأكثر (2) النصف إن لم يكن لها أخ أو أخت لقوله تعالى: فإن كن نساء فوق اثنتين فلهن ثلثا ما ترك وان كانت واحدة فلها النصف
bagian anak perempuan atau anak perempuan anak laki-laki: (1) 2/3 jika ia dua atau lebih (2) ½ jika ia tidak memiliki saudara laki-laki atau saudara perempuan karena firman Alah: jika mereka adalah perempuan di atas dua maka mereka mendapat 2/3, dan jika mereka satu maka mendapat setengah

نصيب الأب والأم: (1) السدس فرض الأم إذا لم يكن للميت فرع وارث أو عدد من الإخوة أو الأخوات وفرض الأب إذا كان للميت فرع وارث ذكر أما إن كان للمت فرع وارث انثى فلا يحجب من التعصيب (2) الثلث للأم والباقي للأب إن لم يكن للميت ولد أو حفيد أو إخوة أو أخوات لقول تعالى ولأبويه لكل واحد منهما السدس مما ترك إن كان له ولد فإن لم يكن له ولد وورثه ابواه فلأمه الثلث وإن كان له إخوة لأمه السدس من بعد وصية يوصى بها أو دين
bagian bapak atau ibu: (1) 1/6 adalah bagian ibu jika mayat tidak memiliki anak atau sejumlah saudara laki-laki atau perempuan. Dan bagian ayah jika mayat memiliki anak laki-laki, adapun jika mayat memiliki anak perempuan maka bapak tidak terhalang dari ashobah (2) 1/3 bagian ibu dan sisanya untuk ayah jika mayat tidak memiliki anak atau cucu atau saudara laki-laki atau perempuan karena firman Allah : dan bagi kedua orang tua setiap salah satunya mendapat 1/6 dari yang ditinggal mayat, jika mayat memiliki anak, jika tidak memilik anak dan yang mewaris adalah dua orang tua maka ibu mendapat 1/3 dan jika mayat memiliki saudara maka ibu mendapat 1/6 setelah wasiat yang ia wasiatkan atau hutang

نصيب الزوج: (1) النصف إن لم يكن لزوجته المتوفاة ولد أو حفيد (2) الربع إن كان لزوجته المتوفاة ولد أو حفيد لقوله تعالى ولكم نصف ترك أزواجكم إن لم يكن لهن ولد فإن كان لهن ولد فلكم الربع مما تركن 
bagian suami: (1) setengah: jika istri yang meninggal tidak memiliki anak atau cucu (2) ¼ jika istri yang meninggal memiliki anak atau cucu karena firman Allah, dan bagi kalian ½ yang ditunggal istri-istri kalian jika mereka tidak memiliki anak, jika mereka memilik anak maka kalian mendapat ¼ dari yang mereka tinggalkan

نصيب الزوجة: (1) الربع إن لم يكن لزوجها المتوفي ولد أو حفيد (2) الثمن إن كمن لزوجها ولد أو حفيد لقوله تعالى ولهن الربع مما تركتم إن لم يكن لكم ولد فأن كان لكم ولد فلهن الثمن مما تركتم ن بعد وصية توصون بها أو دين
bagian istri: (1) ¼ jika suami yang meninggal tidak memiliki anak atau cucu (2) 1/8 jika suami yang meninggal memiliki anak atau cucu karena firman Allah: dan mereka mendapat ¼ dari yang kalian tinggal jika kalian tidak memiliki anak, jika kalian memiliki anak maka mereka mendapat 1/8 dari yang kalian tinggal setelah wasiat yang kalian wasiatkan atau hutang

نصيب الأخ والأخت الشقيقين (1) النصف للأخت إذا انفردت ولم يكن للميث ولد أو حفيد (2) الثلثان إذا كانتا اثنتين فأكثر وللأح ضعف نصيب الأخت لقوله تعالى يستفتونك قل الله يفتيكم في الكلالة ان أمرؤ هلك ليس له ولح وله أخت فلها نصف ما ترك وهو يرثها إن لم يكن لها ولد

Bagian saudara laki-laki dan saudara perempuan (1) saudara perempuan mendapat ½ jika ia sendiri dan mayat tidak memiliki anak atau cucu (2) 2/3 jika saudara perempuan dua atau lebih, dan saudara laki-laki mendapat dua kali lipat bagian saudara perempuan karena firman Alah, kalian minta fatwa tentang kalalah katakan Allah memberi fatwa tentang kalalah jika seorang meninggal dan tidak memiliki anak dan ia memiliki saudara laki-laki atau perempuan maka saudara perempuan mendapat ½ yang ia tinggal, dan seorang tersebut mewarisi saudara perempuan jika ia tidak memiliki anak

نصيب الأخ والأخت من الأم (1) السدس لكل واحد منهما إن لم يكن للميث ولد أو حفيد (2) الثلث إن كانا اثنين فأكثر لقوله تعالى وإن كان رجل يورث كلالة أو امرأة وله أخ أو أخت فلكل واحد منهما السدس فان كانوا أكثر من ذلك فهم شركاء في الثلث من بعد وصية يوصى بها أو دين 
bagian saudara laki-laki atau perempuan dari ibu: (1) 1/6 bagi salah satu di antara keduanya jika mayat tidak memiliki anak atau cucu (2) 1/3 jika ia dua orang atau lebih karena firman Allah , dan jika seorang laki-laki atau wanita di warisi dalam keadaan sendiri maka setiap mereka mendapat 1/6. Jika mereka lebih banyak maka mereka bersekutu dalam bagian 1/3 setelah wasiat atau hutang   

والله أعلم

This Post Has 8 Comments

  1. Kirain terjemah lengkap, ternyata cuma bab satu aja!

  2. masih proses ustadz, mohon dukunganya yaaaa…

  3. ????? ?????

  4. Download pdf nya gimana caranya?

  5. Bagus bgt

  6. semoga menjadi ilmu yang bermanfaat di dunia dan akhirat,Aamiin

  7. Gmn cara download pdf nya???

  8. sangat membantu,smg bermanfaat

Leave a Reply