cool hit counter

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اُلْعَالَمِيْنَ
Segala puji hanya kepada Allah Tuhan semesta alam

وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُرِ اُلدُّنْيَا وَاُلدَّيْنِ
dan hanya kepada Allah kita memohon pertolongan untuk urusan dunia dan akhirat

وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَاَتِمِ اٌلنَّبِيَّيْنَ
Dan selawat Allah serta salam-Nya untuk junjungan kita Muhammad, Penutup para nabi

 وَآلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ
dan keluarganya dan sahabatnya semuanya

وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاُللهِ اُلْعَلِيِّ اُلْعَظِيْمِ
Dan tiada daya upaya dan tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Perkasa.

أَرْكَانُ اُلإِسْلامِ خَمْسَةٌ
Rukun Islam itu lima

شَهَادَةُ أَنْ لاَ إِلَهَ إلاَّ اللهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدَاً رَسُوْلُ اللهِ
Bersaksi bahwa tiada ada tuhan kecuali Allah, sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah

وَإِقَامُ الصَّلاَةِ
dan mendirikan sholat

وَإِيْتَاءُ الزَّكَاةِ
dan menunaikan zakat

وَصَوْمُ رَمَضَانَ
dan puasa Romadhan

وَحَجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً
dan haji ke baitullah bagi yang telah mampu melaksanakannya

 

أَرْكَانُ الإِيْمَانِ سِتَّةٌ
Rukun iman ada itu enam:

أنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَبِالْيَوْمِ الآخِرِ
Beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikat-Nya, dan kitab-kitab-Nya, dan Rosul-rosul-Nya dan dengan hari akhir

وَبِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ مِنَ اللهِ تَعَالَى
dan dengan ketentuan baik dan buruknya dari Allah Taala

وَمَعْنَى لاَ إِلَهَ إَلاَّ اللهُ
Adapun arti “La ilaha illah”, yaitu:

لاَ مَعْبُودَ- بِحَقٍّ فِيْ الْوُجُوْدِ- إِلاَّ اللهُ
 Tidak ada Tuhan yang berhak disembah dalam kenyataan selain Alloh.

عَلاَمَاتُ الْبُلُوْغِ ثَلاَثٌ
tanda-tanda balig itu ada tiga, yaitu:

وَتَمَامُ خَمْسَ عَشْرَةَ سَنَةً فِيْ الذَّكّرِ وَالأُنْثَى
Berumur seorang laki-laki atau perempuan lima belas tahun.

وَالاحْتِلاَمُ فِيْ الذَّكَرِ وَالأُنْثَى لِتِسْعِ سِنِيْنَ
Bermimpi (junub) terhadap laki-laki dan perempuan ketika melewati sembilan tahun.

وَالْحَيْضُ فِيْ الأُنْثَى لِتِسْعِ سِنِيْنَ
 Keluar darah haidh sesudah berumur sembilan tahun

شُرُوْطُ إِجْزَاءِ الْحَجَرِ ثَمَانِيَةٌ
Syarat boleh menggunakan batu untuk beristinja ada delapan, yaitu:

أنْ يَكُوْنَ بِثَلاَثةِ أَحْجَارٍ
Menggunakan tiga batu

أنْ يُنْقِيَ الْمَحَلَّ
Mensucikan tempat keluar najis dengan batu tersebut.

أنْ لاَ يَجِفَّ النَجَسُ
Najis tersebut tidak kering,

وَأَنْ لاَ يَنْتَقِلَ
  tidak berpindah

وَلاَ يَطْرَأَ عَلَيْهِ آخَرُ
 tidak terkena perkara lain

وَلَا يُجَاوِزَ صَفْحَتَهُ وَحَشَفَتَهُ
 tidak melewati lubang kemaluan belakang dan kepala kemaluan depan

أَنْ لاَ يُصِيْبَهُ مَاءٌ
tidak terkena air 

وَأنْ تَكُوْنَ الأَحْجَارُ طَاهِرَةً
dan hendaknya batu-batu itu suci

فُرُوْضُ الْوُضُوْءِ سِتَّةٌ
Farldu-fardlunya wudhu ada enam, yaitu:

الأَوَّلُ: النَّيَّةُ
yang pertama adalah Niat

الثَّانِيْ:غَسْلُ الْوَجْهِ
yang kedua adalah membasuh muka

الثَّالِثُ: غَسْلُ الْيَدَيْنِ مَعَ الْمِدَيْنِ مَعَ الْمِرْفَقَيْنِ
yang ketiga adalah membasuh kedua tangan serta kedua siku

الرَّابعُ: مَسْحُ شَيْءٍ مِنَ الرَّأْسِ
yang keempat adlah mengusap sebagian kepala

الْخَامِسُ: غَسْلُ الِّرِّجْلَيْنِ مَعَ الْكَعْبَيْنِ
yang kelima adalah membasuh kedua kaki serta buku lali

السَّادِسُ: التَّرْتِيْبُ
yang keenam adalah tertib

النِّيَّةُ قَصْدُ الشَّيْءِ مُقْتَرِنَاً بِفِعْلِهِ
niat adalah mengiginkan sesuatu seraya bersamaan dengan pekerjaanya

وَمَحَلُّهَا الْقَلْبُ
dan tempatnya niat adalah hati

وَالتَّلَفُّظُ بِهَا سُنَّةٌ
mengucapkan niat itu sunnah

وَوَقْتُهَا، عِنْدَ غَسْلِ أَوَّلِ جُزْءٍ مِنَ الْوَجْهِ
dan waktunya nia atalah ketiak membasuh awal bagian wajab 

وَالتَّرْتِيْبُ أَنْ لاَ يُقُدَّمَ عُضْوٌ عَلَى عُضْوٍ
tertib adalah tidak mendahulukan suatu anggota mengakhirkan anggota yang lain

المَاءُ قَلِيْلٌ وَكَثِيْرٌ
air itu sedikit dan banyak

فَالْقَلِيْلُ: مَا دُوْنَ الْقُلَّتَيْنِ
sedikti itu ari yang tanpa dua qullah

وَالْكَثِيْرُ: قُلَّتَانِ فَأكْثَرُ
banyak itu dua qullah atau lebih

وَالقَلِيْلُ: يَتَنَجَّسُ بِوُقُوْعِ النَّجَاسَةِ فِيْهِ، وَإِن لَمْ يَتَغَيَّرْ
air sedikit bisa najis sebab jatuhnya najis kedalam air, walaupun tidak berubah

وَالْمَاءُ الْكَثِيْرُ: لاَ يَتَنَجَّسُ إِلاَّ إذا تَغَيَّرَ طَعْمُهُ، أَوْ لَوْنُهُ، أوْ رِيْحُهُ
air banyak itu tidak najis kecuali jiak berubah rasanya tau warnanya atau baunya

مُوْجِبَاتُ الْغُسْلِ سِتَّةٌ
perkara-perkara yang mewajibkan mandi itu adal enam

إِيْلاَجُ الْحَشَفَةِ فِيْ الْفَرْجِ
memasukkan kemaluan ke vag1na

وَخُرُوُجُ الْمَنيِّ
dan keluarnya mani

وَالْحَيْضُ 
dan haid

وَالنَّفَاسُ
dan nifas

وَالْوِلاَدَةُ 
dan melahirkan

وَالْمَوْتُ
dan mati

فُرُوْضُ الْغُسْلِ اثْنَانِ
Fardlu-fardlunya mandi itu dua

النِّيَّةُ وَتَعْمِيْمُ الْبَدَنِ بِالمَاءِ
niat dan meratakan badan dengan air

شُرُوْطُ الْوُضُوْءِ عَشَرَةٌ
Syarat-syaratnya wudlu itu adal sepuluh

الإِسْلاَمُ
Islam

وَالتَّمْيِيْزُ
dan islam

وَالنَّقَاءُ عَنِ الْحَيْضِ والنِّفَاسِ
dan suci dari haid dan nifas

وَعَمَّا يَمْنَعُ وُصُوْلَ الْمَاءِ إِلَى الْبَشَرَةِ
dan dari perkara yang mencegah sampainya air ke kulit

وَأَنْ لاَ يَكُوْنَ عَلَى الْعُضْوِ مَا يُغَيِّرُ الْمَاءَ
dan hendaknya tiada sesuatu yang merubah air di atas tubuh

وَالْعِلَمُ بِفَرْضِيَّتِهِ
dan mengetahui tentang di fardlukanya wudlu

وَأَنْ لاَ يَعْتَقِدَ فَرْضَاً مِنْ فًرُوْضِهِ سُنَّةً
dan hendaknya tidak mengitikadkan sebuah fardlunya wudlu sebuah kesunnahan

وَالْمَاءُ الطَّهُوْرُ
dan air yang suci

وَدُخُوْلُ الْوَقْتِ 
dan masuknya waktu

وَالْمُوَالاَةُ لِدَائِمِ الْحَدَثِ
dan terus-menerus bagi orang yang selalu hadast

نَوَاقِضُ الْوُضُوْءِ أَرْبَعَةُ أَشْيَاءَ
perkara-perkara yang membatalkan wudlu itu empat perkara

الأَولُ: الْخَارجُ مِنْ أَحَدِ السَّبِيْلَيْنِ، مِنْ قُبُلٍ أَوْ دُبُرٍ، رِيْحٌ أَوْ غَيْرُهُ، إِلاَّ الْمَنِيَّ
yang pertama adalah sesuatu yang keluar dari salah satu dua jalan, dari qubul atau dubur, kentut atau lainya, kecuali mani

الثَّانِيْ: زَوَالُ الْعَقْلِ بِنَوْمٍ أَوْ غَيْرِهِ،إِلاَّ قَاعِدٍ مُمَكِّنٍ مَقْعَدَتَهُ مِنَ الأَرْضِ
yang keuda adalah hilangnya aka, sebab tidur atau lainya, kecuali orang yang duduk yang menetapkan tempat duduknya di tanah

الثَّالِثُ: الْتِقَاءِ بَشَرَتَيْ رَجُلٍ وَامْرَأَةٍ كَبِيْرَيْنِ أَجْنَبِيَّيْنِ مِنْ غَيْيِ حَائِلٍ
yang ketiga agalah bertemunya dua kulit orang laki-laki dan perempuan, yang keduanya besar, tanpa pengalang

الرَّابعَ: مَسُّ قُبُلِ الآدَمِيِّ، أَوْ حَلْقَةِ دُبُرِهِ بِبَطْنِ الرَّاحَةِ، أِوْ بُطُوْنِ الأَصَابعِ
yang keempat memegang kemaluan manusia, atau lobang duburnya, dengan telapak tangan yang dalam atau jari jari yang dalam

مَنِ انْتَقَضَ وُضُوْءْهْ.. حَرُمُ عَلَيْهِ أَرْبَعَةُ أَشُيَاءَ
baransiapa batal wudlunya maka ia haram empat perkata

 الصَّلاَةُ 
shalat

وَالطَّوَافُ
dan thawaf

وَمَسُّ الْمُصْحَفِ
dan memegang mushaf

وَحَمْلُهُ
dan membawa mushaf

وَيَحْرُمُ عَلَى الْجُنُبِ سِتَّةُ أَشْيَاءَ
dan haram bagi orang yang junub enam perkara

 الصَّلاَةُ 
shalat

وَالطَّوَافُ
dan thawaf

وَمَسُّ الْمُصْحَفِ
dan memegang mushaf

وَحَمْلُهُ
dan membawa musha

وَاللُّبْثُ فِيْ الْمَسْجِدِ
dan menetap di masjid

وَقِرَاءَةُ الْقُرْآنِ
dan membaca al Quran

وَيَحْرُمُ بِالْحَيْضِ عَشَرِةُ أَشْيَاءَ:
dan haram sebab haid sepuluh perkara

 الصَّلاَةُ 
shalat

وَالطَّوَافُ
dan thawaf

وَمَسُّ الْمُصْحَفِ
dan memegang mushaf

وَحَمْلُهُ
dan membawa musha

وَاللُّبْثُ فِيْ الْمَسْجِدِ
dan menetap di masjid

وَقِرَاءَةُ الْقُرْآنِ
dan membaca al Quran

 الصَّوْمُ
dan puasa

وَالطَّلاَقُ
dan talak

وَالمُرُوْرُ فٍيْ المَسْجِدِ إِنْ خَافَتْ تَلْوِيْثَهُ
dan berjalan di masjid jika ia takut mengotori masjid

وَالاسْتِمْتَاعُ بَيْنَ السُّرَةِ وَالُّركُبَةِ
menikmati antara pusar dan lutut

مُبْطِلاَتُ التَّيَمُّمِ ثَلاَثَةٌ
yang membatalkan tayammum itu tiga

مَا أَبْطَلَ الْوَضُوْءَ 
perkara yang membatalkan wudlu

وَالرِّدَّةَ
murtad

وَتَوَهُّمُ الْمَاءِ إِنْ تَيَمَّمَ لِفَقْدِه
menduga air, jika ia tayammum karena tidak ada air

الَّذِيْ يَطْهُرُ مِنَ النَّجَاسَاتِ ثَلاَثَةٌ
najais yang bisa suci itu tiga

الْخَمْرُ إِذَا تَخَلَّلَتْ بِنَفْسِهَا
arak jika menjadi cuka dengan sendirinya

وَجِلْدُ الْمَيْتَةِ إِذَا دُبغَ 
dan kulit bangkai jiak di samak

وَمَا صَارَ حَيَوانَاً
dan yang menjadi hewan

النَّجَاسَاتُ ثَلاَثٌ
najis itu ada tiga

مُغَلَّظَةٌ، وَمُخَفَّفَةٌ، وَمُتَوَسِّطَةٌ
mugholladzoh, mukhoffafah dan mutawassitha

الْمُغَلَّظَةُ: نَجَاسَةُ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيْرِ وَفَرْغُ أَحدِهِمَا
mugholladzoh adalah najis kambign dan babi dan anaknya

وَالْمُخَفَّفَة: بَوْلُ الصَّبِيِّ الَّذِيْ لَمْ يَطْعِمْ غَيْرَ اللَّبَنِ وَلَمْ يَبْلُغِ الْحَوْلَيْنِ
mukhoffafah adalah kencing bayi laki-laki yang belum makan selain asi, dan tidak sampai dua tahun

وَالْمُتُوَسَّطَةُ: سَائِرُ النَّجَاسَاتِ
mutawassitah adalah selain najis-najis tersebut

الْمُغَلَّظَةُ تَطْهُرُ بِسَبْعِ غَسَلاَتٍ بَعْد إِزَالَةِ عَيْنِهَا إِحْدَاهُنَّ بِتُرَابٍ
najis mugholladzh dapat suci dengan tujuh basuan, setelah menghilangkan najisnya, salah satunya dengan debu

وَالْمُخَفّفَةُ تَطْمُرُ بِرَشَّ الْمَاءِ عَلَيْهَا مَعَ الْغَلَبَةِ وَإِزَالَةِ عَيْنِها
najis mukhoffafah dapat suci dengan memercikan air sampai menang dan menghilangkan najis

وَالْمُتَوَسَّطَةُ تَنْقَسِمُ إِلَى قِسْمَيْنِ: عَيْنِيَّةٌ، وَحُكْمِيَّةٌ
dan mutawassitah terbagi menjadi dua: ainiyah dan hukmiyah

الْعَيْنِيَّةُ: الَّتِيْ لَهَا لَوْنٌ وَرِيْحٌ وَطَعْمٌ، فَلاَ بُدَّ مِنْ إِزَالَةِ لَونِهَا وَريِحِهَا وَطَعْمِهَا
aiiyah yaitu yang memiliki warna, bau dan rasa. maka harus menghilangkan warna, bau dan rasanya

وَالْحُكْمِيَّةُ: الَّتِيْ لاَ لَوْنَ وَلاَ ريْحَ وَلاَ طَعْمَ لَهَا، يَكْفِيْكَ جَرْيُ الْمَاءِ عَلَيْهَا
hukmiyah adalah yang tiada warrna, bau dan rasa. cukum mengalirkan air

أًقَلُّ الْحَيْضِ: يَوْمٌ وَلَيْلَةٌ
Haid paling sedikit itu sehari semalam

وَغَالِبُهُ: سِتٌّ أَوْ سَبْعٌ
mayoritas haid itu enam atau tujuh

وَأَكْثَرُهُ: خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْماً بِلَيَالِيْهَا
haid paling banyak itu lima belas hari beserta malam-malamnya

أَقَلُّ الطُّهْرِ بَيْنَ الْحَيْضَتَيْنِ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمَاً
suci di antara dua haid paling sedikit itu lima belas hari

وَغَالِبُهُ: أَرْبَعَةٌ وَعِشْرُوْنَ يَوْمَاً، أَوْ ثَلاَثَةٌ وَعِشْرُوْنَ يَوْمَاً
dan biasanya itu 24 hari atau 23 hari

وَلاَ حَدَّ لأَكْثَرِهِ
dan tiada batas untuk palign banyak haid

أَقَلُّ النِّفَاسِ: مَجَّةٌ
nifas paling sedikit itu satu kali

وَغَالِبُهُ: أَرْبَعُوْنَ يَوْمَاً
dan biasanya itu 40 hari

وَأَكُثَرُهُ: سِتُّوْنَ يَوْمَاً
dan kebanyakan haid itu 60 hari

أَعْذَارُ الصَّلاةِ اثْنَانِ
udzur shalat itu dua

النَّوْمُ وَالنِّسْيَانُ
tidur dan lupa

شُرُوْطُ الصَّلاَةِ ثَمَانِيَةٌ
syara-syarat sholat itu delapan

طَهَارَةُ الْحَدَثَيْنِ
suci dari dua hadas

وَالطَّهَارَةُ عَنِ النَّجَاسَةِ فِيْ الثَّوْبِ وَالْبَدَنِ وَالْمَكَانِ
dan suci dari najis di pakaian, badan dan tempat

سَتْرُ الْعَوْرَةِ
menutup aurat

وَاسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ
dan menutup aurat

وَدُخُوْلُ الْوَقْتِ
dan masuknya waktu

وَالْعِلْمُ بِفَرْضِيَّتِهَا
mengetahui tentang di wajibkanya shalat

وَأَنْ لاَ يَعْتَقِدَ فَرْضَاً مِنْ فُرُوْضِهَا سُنَّةً
dan mengitikadkan suatu kefardluan dari beberapa kefarduan shalat sebua kesunnahan

وَاجْتِنَابُ الْمُبْطِلاَتِ
menjahui perkara-perkara yang membatalkan

This Post Has One Comment

  1. Mohon dengan sangat, segera di lengkapi ustadz…

Leave a Reply