بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Dengan menyebut asma Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

الحمد لله الذى فضل على بنى آدم بالعلم والعمل على جميع العالم
 Segala puji bagi Allah yang telah mengangkat harkat derajat manusia dengan ilmu dan amal, atas seluruh alam

والصلاة والسلام على محمد سيد العرب والعجم 
Salawat dan Salam semoga terlimpah atas Nabi Muhammad, pemimpin arab dan ajam

وعلى آله وأصحابه ينابيع العلوم والحكم
dan semoga pula tercurah atas keluarga dan para sahabatnya yang menjadi sumber ilmu dan hikmah

وبعد… فلما رأيت كثيرا من طلاب العلم فى زماننا يجدون إلى العلم ولايصلون من منافعه وثمراته وهى العمل به والنشر يحرمون لما أنهم أخطأوا طريقه وتركوا شرائطه
dan setelah itu,.. ketika saya melihat banyak para pencari ilmu di zaman kita yang bersungguh-sungguh dalam mencari ilmu, tapi tidak mendapat manfaat dan buanya, yakni berupa pengalaman dari ilmu tersebut dan menyebarkannya, karena mereka salah caranya, dan meninggalkan syarat-syaratnya

وكل من أخطأ الطريق ضل، ولاينال المقصود قل أو جل
dan barangsiapa salah jalan ia tersesat dan tidak dapat mencapai tujuan, bentar atau lama

فأردت وأحببت أن أبين لهم طريق التعلم
Maka saya ingin dan suka untuk menjelaskan kepada mereka cara mencari ilmu

على ما رأيت فى الكتب وسمعت من أساتيذى أولى العلم والحكم
menurut apa yang aku lihat di kitab-kitab dan yang saya dengar dari guru-guruku yang mempunyai ilmu dan hikmah

رجاء الدعاء لى من الراغبين فيه المخلصين بالفوز والخلاص فى يوم الدين، بعد ما استخرت الله تعالى فيه

   Dengan harapan semoga orang-orang yang tulus ikhlas mendo’akan saya sehingga saya mendapatkan keuntungan dan keselamatan di akherat. Begitu do’a saya dalam istikharah ketika akan menulis kitab ini

وسميته تعليم المتعلم طريق التعلم وجعلته فصولا
 Kitab ini saya beri nama Ta’limul Muta’alim Thariqatta’allum.Yang terdiri dari tiga belas pasal.

فصل فى ماهية العلم والفقه وفضله
Fasal tentang hakekat ilmu, pengetahuan dan keutamaannya

فصل فى النية فى حال التعلم
  Fasal tentang niat dalam mencari ilmu

فصل فى اختيار العلم والأساتذ والشريك والثبات
Fasal tentang memilih ilmu, guru, teman, dan ketekunan

فصل فى تعظيم العلم وأهله
Fasal tentang menghormati ilmu dan guru

فصل فى الجد والمواظبة والهمة
Fasal tentang kesungguhan, beristiqamah dan cita-cita

فصل فى بداية السبق وقدره وترتيبه
Fasal tentang memulai belajar, ukurannya dan urutannya

فصل فى التوكل
Fasal tentang tawakal

فصل فى وقت التحصيل
  Fasal tentang waktu belajar

فصل فى الشفقة والنصيحة
   Fasal tentang saling mengasihi dan saling menasehati

فصل فى الإستفادة واقتباس الأدب
 Fasal tentang mencari tambahan ilmu pengetahuan

فصل فى الورع
  Fasal tentang bersikap wara’ 

فصل : فيما يورث الحفظ، وفيما يورث النسيان
 Fasal tentang hal-hal yang dapat menguatkan hapalan dan yang melemahkannya

فصل : فـيمـا يجـلب الـرزق، وفيـما يمـنع، وما يزيـد فى العـمـر، وما ينقص
Fasal tentang hal-hal yang mempermudah datangnya rizki, hal-hal yang dapat memperpanjang, dan mengurangi umur 

وما توفيقى إلا بالله عليه توكلت وإليه أنيب
Tidak ada penolong kecuali Allah, hanya kepada-Nya saya berserah diri, dan kehadirat-Nya aku kembali

BAB I

KEUTAMAAN ILMU DAN FIKIH

 فصل فى ما هية العلم والفقه والفضله

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: طلب العلم فريضة على كل مسلم ومسلمة
Rasulullah saw bersabda : “Menuntut ilmu wajib bagi muslim laki-laki dan muslim perempuan”.

اعلم بأنه لايفترض على كل مسلم طلب كل علم
ketahuilah bahwan tidak wajib bagi setiap muslim mencari setiap ilmu

وإنما يفترض عليه طلب علم الحال
tetapi wajib bagi muslim itu mencari ilmu hal keadaan (sekarang)

كما قال: وأفضل العلم علم الحال، وأفضل العمل حفظ الحال
seperti ucapan: sebaik-baik ilmu itu ilmu keadaan (sekarang) , dan sebaik baik pekerjaan itu menjaga keadaan (sekarang)

ويفترض على المسلم طلب ما يقع له فى حاله، فى أى حال كان
dan wajib bagi orang islam menjaga sesuatu yang terjadi di keadaanya, maksudnya di setiap keaadann yang terjadi

فإنه لابد له من الصلاة فيفترض عليه علم ما يقع له فى صلاته 
karena sesungguhnya ia harus solat, maka wajib baginya ilmu tentang sesuatu yang akan terjadi di shalatnya

بقدر ما يؤدى به فرض الصلاة
sekira ia bisa melaksanakan kewajiban shalat

ويجب عليه بقدر ما يؤدى به الواجب
dan wajib baginya standar ilmu yang ia buat menunaikan kewajiban

لأن ما يتوسل به إلى إقامة الفرض يكون فرضا
karena sesungguhnya sesuatu yang digunakan untuk menegakkan fardlu maka sesuatu itu fardlu

وما يتوسل به إلى إقامة الواجب يكون واجبا
dan sesuatu yang digunakan untuk menegakkan wajib maka setuatu itu wajib

وكذا فى الصوم والزكاة إن كان له مال والحج إن وجب عليه
dan begitu juga dalam puasa dan zakat jika ia memiliki harta, dan haji ia wajib

وكذا فى البيوع إن كان يتجر
dan begitu juga dalam berdagang jika ia berdagang

قيل لمحمد بن الحسن، رحمة الله عليه: لما لاتصنف كتابا فى الزهد
dikatakan kepada muhammad ibn Hasan: kenapa engkau tidak mengarang kitab tentang meniggalkan dunia

قال: قد صنفت كتابا فى البيوع
Beliau berkata: aku telah mengarang kitab teteng berdagang

يعنى: الزاهد من يحترز عن الشبهات والمكروهات فى التجارات
Beliau maksud: orang yang meniggalkan dunia adalah orang yang menjahui perkara-perkara syubhat dan perkara-perkara makruh dalam berdagang

وكذلك فى سائر المعاملات والحرف
begitu juga di setiap aktifitas dan pekerjaan

وكل من اشتغل بشيئ منها يفترض عليه علم التحرز عن الحرام فيه
setiap orang yang menangani suatu aktifitas dan pekerjaan maka ia kewajiban ilmu untuk menjahui keharaman di sesuatu tersebut

وكذلك يفترض عليه علم أحوال القلب من التوكل والإنابة والخشية والرضى
begitu juga wajib baginya ilmu tentang keadaan-keadaan hati, seperti tawakkal, taubat, takut dan ridlo

فإنه واقع فى جميع الأحوال
karena keadaan hati itu terjadi di setiap keaadaan

وشرف العلم لايخفى على أحد
keutamaan ilmu itu tidak samar bagi siapapun

إذ هو المختص بالإنسانية
karena ilmu itu sesuatu yang khusus untuk manusia

لأن جميع الخصال سوى العلم يشترك فيها الإنسان وسائر الحيوانات
karena semua karakter selain ilmu itu dimiliki manusia dan seluruh hewan

كالشجاعة والجراءة والقوة والجود والشفقة وغيرها سوى العلم
seperti keberanian, kuat, dermawan, penyayang dan lainya selain ilmu

وبه أظهر الله تعالى فضل آدم عليه السلام على الملائكة وأمرهم بالسجود له
dengan ilmu Allah memperlihatkan keutamaan Nabi Adam AS mengalahkan malaikat, dan memerintahkan mereka sujud kepada Nabi Adam
وإنما شرف العلم بكونه وسيلة الى البر والتقوى
sesungguhnya kemuliaan ilmu itu karena ilmu itu untuk kebagusan dan taqwa

الذى يستحق بها المرء الكرامة عند الله والسعادة والأبدية
yang seseorang mendapat kumuliaan di sisi Allah dan kebahagiaan dan kekekalan

كما قيل لمحمد بن الحسن رحمة الله عليهما شعرا
seperti yang di katakan kepada Muhammad ibn Hasan: sebuah syiir

تعـلـم فــإن الـعلـم زيـن لأهــلــه ۞ وفــضـل وعــنـوان لـكـل مـــحامـد
belajarlah kerena ilmu itu hiasan bagi pemiliknya dan keutamaan dan pertanda bagi setiap yang terpuji

وكــن مـستـفـيدا كـل يـوم زيـادة ۞ من العـلم واسـبح فى بحـور الفوائـد
jadilah orang yang mencari faidah tambahan ilmu di setiap hari, dan berenanglah di lautan faidah-faidah

تـفـقـه فإن الـفــقـه أفــضـل قائـد ۞ الى الــبر والتـقـوى وأعـدل قـاصـد
belajarlah ilmu fiqih, karena fiqih itu sebaik-baik penuntun kepada kebagusan dan takwa, dan sebai-baik tujuan

هو العلم الهادى الى سنن الهدى ۞ هو الحصن ينجى من جميع الشدائد
fiqih itu yang menunjukkan kepada jalan petunjuk, fiqih itu benteng yang menyelamatkan dari setiap kesulitan

فـإن فـقيــهـا واحــدا مــتـورعــا ۞ أشـد عـلى الشـيطـان من ألـف عابد
karena ahli satu fiqih yang menjahui dunia itu lebih berat bagi syetan dari pada seribu ahli ibadah

وكذلك في سائر الأخلاق نحوالجود والبخل والجبن والجراة والتكبر والتواضع والعفة والأسراف والتقتير وغيرها.فان الكبر والبخل والجبن والسراف حرم ولايمكن التحرز عنحا الابعلمها وعلم ما يضادها فيفترض عل كل انسان علمها

Demikian pula hendaknya, orang islam harus mengerti akan ilmu akhlak , misalnya dermawan,bakhil,penakut,pemberani,sombong , rendah diri, bersih dari perbuatan jahat(dosa), boros,irit,dan sebagainya. karena sesungguhnya sombong ,bakhil,penakut,dan boros adalah haram. Tidak mungkin dapat menjaga dari keempat sifat tersebut, kecuali harus mengetahui, demikian pula mengetahui sifat-sifat yang sebaliknya, maka orang islam waib mengetahuinya(ilmu akhlak atau ilmu tata krama).

وقد صنفالسيدالامام الا جلالشحيد ناصرالدين ابو القاسم كتابا في الاخلاق ونعم ما صنف.فيجب عل كل مسلم حفظها

  beliau Sayyid imam yang agung syekh syahid nashiruddin Abu Qosim telah menyusun sebuah buku yang indah yang menerangkan tentang akhlak oleh karenanya diwajibkan bagi setiap orang islam agar menjaga akhlak.

واما حفظ ما يقع في بعض الا حايين ففرض عل سبيل الكفاية اذا قام به البعض في بلدة سقط عن الباقين.فان لم يكن في البادة من يقوم به. اشتركوا جميعافي المأ شم

        Adapun menjaga sesuatu yang akan datang,tempo yang akan terjadi ,(misalnya,sholat jenazah,mejenguk orang sakit dan lain-lain),hukumya adalh fardu kifayah. yakni, apabila sebagian penduduk yang ada sudah mengerjakannya ,maka sudah cukup (kewajiban penduduk telah terpenuhi). Akan tetapi, jika seluruh penduduk tidak ada yang mengerjakan sama sekali , maka seluruh penduduk akan terkena dosa.

فيجب عل الامام ايأمرهم بذلك. فيجبر اهل البادة  عل ذلك فقيل بأن علم ما يقع عل نفسه في جميع الأحوال بمنزلة الطعام لابد لكل واحد من ذلك وعلم ما يقع في بعض الأ حا يين  بمنزلة الدواء يحتاج اليه في بعض الا وقات

    Oleh karena itu , wajib bagi imam untuk memerintahkan mereka , agar dapat menjaga dari fardu kifayah tersebut. jika perlu hendaknya seluruh penduduk dipaksa agar menjaga fardu kifayah. karena telah dikatakan:” sesungguhnya mengetahui ilmu yang berhubungan dengan dirinya dalam segala hal , bagaikan makan, setiap orang tentu  membutuhkan makan. jadi hal itu merupakan keharusan  .lain halnya mengetahui sesuatu yang jarang terjadi. kalaupun terjadi hanya pada saat yang langka , ibarat obat. apabila sedang sakit.”

وعلم النجوم بمنزلة المرض فتعلمه حرام لانه يضر ولا ينفع والهرب من قضاء الله تعالى وقدره غير ممكن.

    Adapun mempelajari ilmu nujum dengan maksud hendak menghindari diri dari ketentuan dan kepastian allah swt. , maka hukunya adalah haram. Karena ilmu nujum itu bukan bermanfaat , tetapi justru mebahayakan dirinya .Padahal lari dari kenyataan  dan ketentuan allah swt.itu tidak mungkin bisa .

ويجب  لكل مسلم أيشتغل فى جميع  او قاته بذكرالله تعالى  والدعاء والتضرع وقراءة القران والصدقات الدافعة للبلاء ويسئل الله تعالى العفو والعافية فى الدنيا والاخرة ليصونه الله تعالى عن البلاء والافات فان من رزق الدعاء لم يحرم الاجابة فان كان لبلاء مقدرا يصيبه لامحالة.

  Maka, wajiblah bagi setiap muslim agar setiap waktu dan kesempatannya, dapat digunakan untuk dzikir, yaitu mengingat-ngingat Allah swt. Dengan cara berdoa , mendekatkan diri kepada-nya, membaca al qur’an dan sedekah , karena seddekah itu dapat menghindarkan diri dari becana(bahaya). Dan hendaknya memohon kepada Allah Ta’ala agar diberi ampunan dan kesehatan, dunia dan akhirat, serta dijaga dari bahaya dan bencana.Karena orang yang telah diberi rezeki mau berdoa , insya Allah akan terpenuhi permintaannya. Adapun sesuatu yang tidak diinginkan (bahaya) itu terjadi menurut takdir, mau tidak mau tentu akan terjadi dengan pasti. 

ولكن ييسره الله تعالى عليه ويرزقه الصبر ببركة الدعاء.اللهم الا اذا تعلم من النجوم قدرما يعرف به القبلة واوقات الصلاة فيجوز ذلك.

     (Dengan doa tersebut) diharapkan agar Allah swt, memberi keringanan dan    kesabaran. Ya Allah , semoga engkau menjauhkan kami dari ilmu nujum yang haram dan menyesatkan.

   Akan tetapi, jika mempelajari ilmu nujum hanya untuk mengetahui arah kiblat dan waktu-waktu sholat, maka hukumya boleh.

واما تعلم علما الطب فيجوز, لانه سبب من الأ سباب فيجوزتعلمه كساْئر فقد تدواى النبى صلى الله عليه وسلم

 Adapun ilmu mempelajari kedokteran,maka hukumnya wenang(boleh). Karena mempelajari ilmu kedokteran itu akan dapat mengetahui sebab-sebab terjadinya sakit. Diperbolehkannya mempelajari ilmu kedokteran tersebut, karena beliau, nabi muhammad saw, sendiri melakukan berobat.

وقد حكى عن الشافعى رحمه الله انه قال:العلم علمان علم الفقه للأديا وعلم الطب للابدان وما وراء ذلك بلغة مجلس

   Demikian , bahwa beliau , imam syafi i  -rahimahullah-  pernah berkata : ilmu itu hanya dua: 1. Ilmu fiqih, yaitu untuk mengetahui seluk-beluk masalah agama. 2.ilmu kedokteran, yaitu untuk mengetahui keadaan sehat dan sakit tubuh.

   Adapun ilmu-ilmu yang selainnya, hanya bersifat sebagai pelengkap bekal hidup.

واما تفسير العلم فهو صفة يتجلى بها لمن قامت هي به المذكور,والفقه معرفة دقائق العلم.   

  Adapun pengertian ‘’ilmu’’, yaitu suatu sifat yang dapat dijadikan sarana mengetahui sesuatu itu dengan sempurna.(Dengan ilmu, orang akan dapat menyelesaikan semua perkara dengan sempurna dan baik). Adapun mempelajari ilmu fiqih adalah untuk mengetahui  hal-hal yang rumit dan lembut.

قال ابوحنيفة رحمة الله عليه : الفقه معرفة النفس ما لها وما عليها وقال : ما العلم الا للعمل به والعمل به ترك العاجل للاجل.

  Imam Abu Hanifah berkata : ‘’ilmu fiqih  adalah ilmu untuk mengetahui sesuatu yang manfaat (berguna) serta madarat (membahayakan) bagi dirinya.’’Beliau berkata : “tujuan daripada ilmu tiada lain hanya untuk diamalkan. Adapun mengamalkan ilmu adalah meninggalkan dunia untuk akhirat

فيمبغي للانسان ان لا يغفل عن نفسه وما يضرها  فى اولاها واخراها . فيستلجب ما ينفعها ويجتنب ما يضرها كيلا يكون عقله وعلمه حجة فيزدا دعقوبة نعوذ بالله من سخطه وعقابه وقد ورد فى مناقب العلم وقضائله آيات واخبار ضحيحة مشحورة لم نستغل بذكرها كيلا يطول الكتاب.

   Maka, hendaknya setiap manusia jangan sampai lupa dan lengah memikirkan dirinya, mana yang baik dan bermanfaat serta yang tidak baik dan mecelakakan bagi dirinya selama hidup didunia , apalagi sampai lupa kehidupan diakhirat nanti . Untuk itu, pandai-pandailah mencari sesuatu yang dapat berguna serta menyelamatkan diri anda.Cepat-cepatlah menghindar dan menjauh dari sesuatu yang dapat mencelakakan dan merusak diri anda . Semoga kita terjaga dari siksa dan murka Allah swt. Adapun dalil (bukti) yang menerangkan tentang keutamaan ilmu , sangat banyak terdapat dalam alqur’an ,begitu juga dalam hadist rasulullah saw. yang sahih dan masyur. Akan tetapi tidak kami sebutkan disini , agar tidak memperpanjang keterangan.

BAB ll

NIAT KETIKA AKAN BELAJAR

فصل فى النية فى حال التعلم

ثم لا بد له من النية فى زمان تعلم العلم اذ النية هى الاصل فى جميع الأحوال.لقوله عليه الصلاة والسلام: انماالأعمال باالنيات,حديث صحيح. وعن رسول الله صلى الله عليه اسلام: كم من عمل يتصور بصورة اعمال الدنيا ويصير بحسن النية من اعمال الاخرة . وكم من عمل يتصور بصورة اعمال الآخرة ثم يصير من اعمال الدنيا بسوء الني

Selanjutnya, bagi pelajar hendaknya meletakan niat selama dalam belajar.  Karena niat itu sebagai pangkal dari segala amal. Sebagaimana disabdakan oleh rasulullah saw:’’sahnya semua perbuatan itu apabila disertai niat.”hadist ini shahih.  Diceritakan lagi dari rasulullah saw,beliau bersabda ‘’banyak terjadi amal-amal yang tampaknya tidak pantas mendapat pahala . Akan tetapi lantaran disertai niat yg baik, akhirnya amal tersebut termasuk amal akhirat yang sudah barang tentu akan menerima pahala. Dan banyak sekali amal yang tampak merupakan amal akhirat,tetapi amal tersebut termasuk amal dunia yang berarti tidak mendapatkan pahala apa-apa. Semua itu lantaran disertai niat yang buruk.’’

ويمبغى ان ينوى المتعلم بطلب العلم رالضاالله تعلى والدار الاخرة وازالة الجهل عن نفسه وعن سائر الجهار واحياء الدين وابقا ء الاسلام فان بقاء الاسلام بالعلم ولا يصيح الزهد واتقواى مع الجهل.وانشد الشيخ الامام الاجا ر برهان الدين صاحب الهداية شعرا لبعضهم

  (Maka dari itu) sebaiknya setiap pelajar mempunyai niat yang sungguh –sunguh dalam mencari ilmu dan keridhaan Allah swt, agar mendapat pahala kelak diakhirat, menghilangkan kebodohan yang ada pada dirinya dan kebodohan orang-orang yang masih bodoh, serta niat mnghidupkan dan melestarikan agama islam. Karena, kelestarian agama itu sendiri dapat terjaga apabila ada ilmu. Tidak sah bagi orang yang melakukan zuhud dan takwa  tanpa dasar ilmu. Beliau imam syekh burhanuddin, pengarang kitab AL-Hidayah pernah membaca sebuah syair kepada sebagian ulama,  yang isinya sebagai berikut:

فساد كبير عالم متحتك   ♣   واكبر منه جا هل متنسك

Besar kerusakannya bagai orang alim yang melakukan sesuatu tidak menurut aturan agama. Dan lebih besar lagi kerusakannya apabila ada orang bodoh, melakukan ibadah tanpa ilmu.

هما فتنة فى العالمين عظيمة  ♣    لمن بهما فى دينه يتمسك

Kedua orang tersebut hanya akan membuat fitnah yang besar didunia ini, bagi orang lain yang mengikuti didalam melakukan agamanya.

ويوى به الشكر على نعمة العقل وصحة البدن ولا ينوى به اقبال الناس ولا استجلاب حطام الدنيا والكرمة عند السلطان وغيره

Dan sangat baik sekali apabila seorang pelajar dalam mencari ilmu, mempunyai niat dan syukur karena mendapat kenikmatan berupa akal dan badan sehat. Jangan sampai niat itu hanya ketika berhadapan dengan manusia atau agar lebih mudah memperoleh harta benda, terpandang mulia dihadapan pemimpin, dan niat lain yang kesemuanya itu bukan karena Allah swt.

قال محمد ابن الحسن رحمه الله تعالى لوكان الناس كلهم عبيدى لاعتقتهم وتبرأت عن ولا ئهم ومن وجد لذة العلم والعمل به قلما يرغب فيما عند الناس. انشدنا الشيخ الامام الاجل قوام الدين حماد بن ابراهيم بن اسماعيل الصفار الانصري املاء لأبى حنيفة رحمه الله تعالى شعرا    

Syekh muhammad ibnu hasan -rahimahullah- berkata:”seandainya semua manusia itu menjadi budakku, tentu akan aku merdekakan semua dan aku bebaskan mereka dari tanggunganya, sehingga aku merasa bersih dari hak-hak manusia. Barangsiapa yang telah merasakan kemanisan ilmu dan amal, maka ia tentu  tidak mempunyai harapan atas hak orang lain.” Beliau, Syekh Imam Al-Ajal Qawwamuddin Hammad bin Ibrahim bin Ismail Ash-shaffari Al-Anshari pernah membacakan sebuah syair kepadaku, syair ini dari Abu Hanifah, berbunyi:

من طلب العلم للمعاد    ♣    فاذ بفضل من الرشاد

Barangsiapa yang  belajar (mencari ilmu) hanya untuk tujuan akhirat, maka ia akan mendapat (memperoleh) kebahagiaan,karunia,dan petunjuk dari tuhan. Sebab, dengan niat yang demikian itu ia dapat menuju kebenaran dan memperoleh fadlal (keutamaan) .

فيالخسران طا لبيه  ♣  لنيل فضل من العباد

Barangsiapa mencari ilmu dengan tujuan agar dihormati dan dimuliakan oleh manusia, maka ia akan mengalami kerugian.

اللهم الا اذا طلب الجاه للامر با لمعروف والنهى عن المنكر وتنفيذالحق واعزازالدين لا لنفسه وهواه فيجوز ذلك بقدرما يقيم به الامر با لمعروف والنحى عن المنكرف

Wahai, Allah, (semoga engkau menjauhkan kami dari kerugian). Terkecuali apabila dalam mencari pengaruh kemuliaan dan kewibawaan tersebut dengan maksud amar ma’ruf nahi mungkar, melaksakan (membela) keberan dan memuliakan agama. Bukan hanya menuruti hawa nafsunya. Maka diperbolehkan kalau memang maksudnya melaksakan tujuan tersebut.

ويمبغى لطالب العلم ان يتفكر فى ذلك فانه يتعلم العلم بجهد كثير, فلا يصرفه الى الدنيا الحقيرة القليلة الفانية. شعر.

Seyogianya bagi setiap pelajar, berpikir dengan sungguh-sungguh. Karena, untuk memperoleh ilmu tersebut, jangan dipergunakan untuk mencari harta benda, yang kedudukanya tidak seberapa dan cepat sirna. Terdapat syair yang menyatakan:

هى الدنيااقل من القليل  ♣  وعاشقها اذل من الذليل

Adapun dunia, ia adalah sedikit dari yang paling sedikit,dan orang yang mencintainya adalah lebih hina dari yang paling hina.

تصم بسحر ها قوما وتعمى    ♣    فهم متهيرون بلا دليل

Dunia dengan sihirnya dapat membuat tuli dan buta masyarakat. Sehingga masyarakat menjadi bingung, tidak mempunyai pegangang.

ويمبغى لاهل العلم ان لا لايذل نفسه بالطمع فى غير مطمع ويتحرز عما فيه مذلة العلم واهله ويكون متواضعا. والتواضع بين التكبر والمذلة والعفة كذلك يعرف ذلك فى كتاب الأخلاق انشد اشيخ الامام الاجل الاستاذ ركن الاسلام, المعروف بالأديب المختار شعرا لنفسه

Dan seyogianya bagi ahli ilmu, janganlah mempunyai sifat tamak (menginginkan sesuatu yang bukan semestinya). Sebab, hanya akan menjadikan dirinya hina. Juga menjaga sesuatu yang dapat menyebabkan ilmu berseta ahlinya menjadi hina. Selanjutnya, hendaklah melakukan tawaduk (rendah diri). Dalam kitab Akhlak diterangkan: Tawaduk dan Iffah, keduanya hampir sama pengertianya, yaitu perilaku tengah-tengah antara sombong dan rendah diri.

Syekh ruknul islam, seorang guru terkenal, pernah membacakan sebuah syair untuk dirinya sendiri sebagai berikut:

ان التواضع منخصال المتقى  ♣  وبه التقى الى المعالى يرتقى

Sesungguhnya sikap tawaduk (rendah diri) adalah sebagian sifat sifat orang yang taqwa kepada allah Allah swt. Dan dengan tawaduk, orang yang takwa akan naik derajatnya menuju keluhuran.

ومن العجائب عجب من هوجاهل  ♣  فى حاله اهوالسعيد ام الشقى

Termasuk hal yang mengherangkan, yaitu apabila ada orang yang tidak mengerti akn dirinya sendiri, apakah ia menjadi orang yang beruntung atau  celaka.

ام كيف يختم عمره اوروحه  ♣  يوم النوى متسفل اومرتقى

(Dan nantinya kalau sudah mati) apakah ia membawa iman atau tidak?. Apabila mati dengan membawa iman, tentu bisa naik derajatnya ke golongan orang-orang yang beriman dan bertaqwa(Maqaamul mu’minin). Tetapi, apabila tidak, tentu akan terperosok ke tempat yang paling hina (Asfalas saafilin).

والكبرياء لربنا صفة به   ♣   مخصوصة فتجنبنها واتقى

Adapun sifat kibriya’ (sifat yang agung dan mulia) merupakan salah satu sifat yang hanya dimiliki oleh Allah. Maka dari itu pandai-pandailah menjaganya.

قال ابو حنيفة رحمه الله لاصحابه: عظموا عما ئمكم ووسعوا اكما مكم وانما قال ذلك لئلا يستخف بالعلم واهله .

Imam Abu Hanifah -rahimahullah- berkata kepada teman-temanya:”Jika enkau memakai sorban,buatlah yang besar(longgar).”Maksud dari kata-kata tersebut untuk menjaga, agar ilmu dan orang yang mempunyai ilmu itu jangan sampai kelihatan remeh, apalagi sampai diremehkan.

ويمبغى لطالب ان يحصل كتاب الواصية التي كتبها ابو حنيفة ليوسف نب خالد السمتى عند الرجوع الى اهله يجده من يطلب.

Dan baik sekali bagi pelajar, belajar Kitab Wasiat karangan Imam Abu Hanifah yang  ditulis untuk Yusuf bin Khalid As-simty ketika pulang ke keluarganya. Barang sipa yang mendapatkan Kitab Wasiat tersebut, akan berhasil.

وكان استاذنا الشيخ الامام برهان الائماتة على بن ابى بكر قدسالله روحهالعزيز امرنى بكتابته عند الرجوع الى بلدى وكتابته. ولا بد للمدرس والمفتى فى معاملات الناس منه

Guru kami, Syekh Imam Burhanul Aimmah, Ali bin Abu Bakar, memerintahkan kepada kami ketika hendak pulang kekampung setelah mondok ditempat beliau, agar menulis sebuah buku mengenai wasiat. Maka perintah tersebut kami laksanakan. Karenanya, seharusnya bagi seorang guru dan ahli nasihat didalam pergaulannya dengan masyarakat, hendaknya memiliki kitab tersebut (Kitab Wasiat,karangan Imam Abu Hanifah).

          وينبغى لطالب العلم أن يختار من كل علم أحسنه وما يحتاج إليه فى أمر دينه فى الحال، ثم ما يحتاج إليه فى المآل.

Seyogianya bagi para pelajar itu dapat memilih ilmu yang baik ,bagi agamanya kemudian ilmu yang dapat digunakan kelak (dimasa depan).

          ويقدم علم التوحيد والمعرفة ويعرف الله تعالى بالدليل، فإن إيمان المقلد ـ وإن كان صحيحا عندنا ـ لكن يكون دائما بترك الإستدلال.

Selain itu,hendaknya mendahulukan ilmu tauhid, sehingga dapat memahami tentang allah swt, dengan dalil yang jelas bukan hanya sekadar taklid. Meskipun iman orang itu sah ,tetapi masih terkenah dosa karena tanpa dalil.

          ويختار العتيق دون المحدثات، قالوا: عليكم بالعتيق وإياكم بالمحدثات، وإياك أن تشتغل بهذا الجدال الذى ظهر     بعد انقراض الأكابر من العلماء، فإنه يبعد عن الفقه ويضيع العمر ويورث الوحشة والعداوة، وهو من أشراط الساعة وارتفاع العلم وافقه ,كذا ورد فى الحديث.

hendaknya seorang pelajar dapat memilih ilmu yang kuno. Jangan memilih ilmu yang baru (tanpa ada dasar dari Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam). Para ulama berkata: Tetaplah pada ilmu yang kuno,, dan sungguh janganlah engkau memiliki ilmu yang baru. Jangan sekali-kali mempelajari (menggunakan) ilmu debat, yaitu ilmu yang timbul setelah para ulama besar meninggal dunia. Karena ilmu debat itu itu hanya akan menjauhkan orang yang hendak belajar ilmu fiqih dan menyia-nyiakan kan umur serta dapat memporak porandakan ketentraman hati (tidak tenang atau resah), juga hanya akan menimbulkan pertentangan (permusuhan). Selain itu ilmu debat termasuk tanda-tanda kedekatan hari kiamat. Juga tanda-tanda hilangnya ilmu, khususnya ilmu fiqih.  Demikian itu telah diceritakan dalam hadis

          أما اختيار الأستاذ:

         Adapun memilih guru

فينبغى أن يختار الأعلم والأورع والأسن، كما اختار أبو حنيفة، رحمة الله عليه، حماد بن سليمان، بعد التأمل والتفكير، قال: وجدته شيخا وقورا حليما صبورا فى الأمور.

Hendaknya dapat memilih seorang guru yang Alim (pandai), lebih wira’i dan yang lebih tua. Sebagaimana Imam Abu Hanifah ketika belajar, beliau memilih Ustadz hammad bin Abi Sulaiman. Setelah dipikir-pikir dan di angan-angan, maka Abu Hanifah rohimahullah Ta’ala mengatakan: Beliau (Syekh hammad) adalah seorang guru yang tua ilmunya, sikapnya mulia dan Agung, serta sifatnya baik dan sabar.

          وقال: ثبت عند حماد بن ابى سليمان فنبت

Imam Abu Hanifah berkata: ”Aku tetap belajar kepada Syekh Hammad, menetap dan tidak berpindah-pindah, hingga aku dapat menyelesaikan pelajaran dengan sempurna.

وقال أبو حنيفة رحمة الله عليه: سمعت حكيما من حكماء سمرقند قال: إن واحدا من طلبة العلم شاورنى فى طلب العلم، وكان قد عزم على الذهاب إلى بخارى لطلب العلم.

kemudian aku mendengar ada seorang ulama yang pandai dan bijaksana di daerah samarqandi”. Seorang cendekiawan berkata: ada seseorang meminta musyawarah kepadaku masalah dia mau belajar. Maksud orang tersebut hendak belajar ke negara Bukharah.

          وهكذا ينبغى أن يشاور فى كل أمر، فإن الله تعالى أمر رسوله عليه الصلاة والسلام بالمشاورة فى الأمور ولم يكن أحد أفطن منه، ومع ذلك أمر بالمشاورة، وكان يشاور أصحابه فى جميع الأمور حتى حوائج البيت.

Sebaiknya, orang Islam itu selalu melakukan musyawarah dalam hal apa saja. karena Allah Subhanahu Wa Ta’ala, telah memerintahkan kepada Rasul-nya agar membiasakan musyawarah di dalam segala urusan. Padahal tidak ada seorang pun yang melebihi kepandaian Rasulullah saw. Kendati demikian,Rasulullah saw, masih diperintahkan musyawarah. Dan nabi saw sendiri masih melakukan musyawarah dengan para sahabatnya, sampai mengenai masalah keluarga.

       قال على كرم الله وجهه: ما هلك امرؤ عن مشاورة   قيل

          [الناس] رجل [تام] ونصف رجل، ولا شيئ فالرجل: من له رأي صائب ويشاور العقلاء، ونصف رجل: من له رأي صائب لكن لا يشاور، أو يشاور ولكن لا رأي له. ولا شيئ: من لا رأي له ولا يشاور.

Sayyidina Ali berkata: Tidak akan mengalami kerusakan orang yang mau bermusyawarah Sebagian ulama ada yang mengatakan: keadaan manusia itu ada 3 macam: 1. orang yang sempurna yaitu orang yang mempunyai gagasan benar dan mau bermusyawarah. 2. setengah sempurna yaitu orang yang mempunyai gagasan benar, tetapi tidak mau bermusyawarah atau mau bermusyawarah tapi tidak mempunyai gagasan yang benar. 3. Tidak termasuk manusia, apabila ada orang yang tidak mempunyai gagasan benar dan tidak mau bermusyawarah.

          وقال جعفر الصادق لسفيان الثورى: شاور فى أمرك الذين يخشون الله تعالى. فطلب العلم من أعلى الأمور وأصعبها، فكانت المشاورة فيه أهم وأوجب.

Syekh Jafar Sodiq berkata kepada Sufyan Ats- Tsuri: ”bermusyawarah lah engkau dalam (segala) permasalahan mu kepada orang yang taqwa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.” Adapun mencari ilmu itu termasuk permasalahan yang besar lagi sulit. Maka bermusyawarah tentang mencari ilmu,( karena hal itu) lebih penting dan wajib.

          قال الحكيم رحمة الله عليه: إذا ذهبت إلى بخارى فلا تعجل فى الإختلاف إلى الأئمة وامكث شهرين حتى تتأمل وتختار أستاذا، فإنك إن ذهبت إلى عالم وبدأت بالسبق عنده فربما لا يعجبك درسه فتتركه فتذهب إلى آخر، فلا يبارك لك فى التعلم

Seorang Hakim samarqandi berkata kepada orang yang meminta keterangan (yang mengajak musyawarah): apabila engkau telah sampai di negara bukhara, engkau jangan tergesa-gesa berguru kepada guru yang ada di sana. Akan tetapi Bersabarlah dahulu kira-kira 2 bulan lamanya, agar dapat berpikir dengan sungguh-sungguh. Kemudian, pilihlah guru yang sekiranya engkau cocok dengan pelajarannya. Karena, jika engkau sudah terlanjur masuk menjadi murid dan sudah memulai belajar kepadanya, yang kadangkala muka kurang cocok dengan pelajaran yang diberikan gurumu, kemudian engkau kau berpindah pada guru yang lain. Maka yang demikian itu akan membuatmu tidak mendapat berkah dari ilmu yang engkau pelajari.

          فتأمل فى شهرين فى اختيار الأستاذ، وشاور حتى لا تحتاج إلى تركه والاعراض عنه فتثبت عنده حتى يكون تعلمك مباركا وتنتفع بعلمك كثيرا.

maka dari itu, berangan-angan lah dahulu kira-kira 2 bulan lamanya untuk memilih guru. Dan bermusyawarahlah dengan orang setempat, yang sekiranya pantas (mampu) diajak bermusyawarah, sehingga engkau tidak mengalami pindah pindah, dari satu guru pindah ke guru yang lain. (kalau sudah berhasil menemukan seorang guru yang cocok), maka menetaplah di situ dan Belajarlah kepadanya, agar belajarmu nanti mendapatkan berkah serta ilmu yang bermanfaat lagi banyak.

          واعلم أن الصبر والثبات أصل كبير فى جميع الأمور ولكنه عزيز، كما قيل:

Ketahuilah! Bahwa sesungguhnya kesabaran dan tahan uji adalah dasar pokok lagi besar pengaruhnya terhadap segala masalah. Akan tetapi yang melakukan demikian itu sangat jarang sebagaimana disebutkan dalam sebuah syair.

لكل إلى شأو العلا حركات      ولكن عزيز فى الرجال ثبات

Setiap orang yang menginginkan cita-cita yang tinggi, tetapi sangat jarang yang betah mempertahankan cita-citanya. Dikatakan kan bahwa keberanian itu tidak tergantung pada kekuatan badan.

          قيل: ما الشجاعة ؟

          [قيل]: الشجاعة صبر ساعة.

Tetapi keberania itu tergantung pada kesabaran dan tahan uji.

          فينبغى لطالب العلم  أن يثبت ويصير على أستاذ وعلى كتاب حتى لا يتركه أبتر، وعلى فن حتى لا يشتغل بفن آخر قبل أن يتقن الأول، وعلى بلد حتى لا ينتقل إلى بلد آخر من غير ضرورة، فإن ذلك كله يفرق الأمور ويشغل القلوب ويضيع الأوقات ويؤذى المعلم.

Maka seyogianya seorang pelajar tahan uji dan sabar. Betah dan tetap pada satu guru dan satu kitab, sehinggah tidak meninggalkan guru atau kitab sebelum sempurna. Demikian pula harus sabar dan tetap pada satu bab, jangan tergesah-gesah  pindahpada bab lain sebelum bab pertama selesa dengan sempurna. Disamping itu, hendaknya betah dalam satu tempat ( pondok), jangan pindah ke lain tempat, terkecuali dalam keadaan terpaksa. Sebab yang demikian itu hanya akan memisahkan sesuatu dan akan membuang-buang biaya, meresahkan hati menyia-nyiakan waktu dan membuat sakit hati sang guru. 

          وينبغى أن يصبر عما تريده نفسه وهواه.

Hendaklah, bersabar menahan kemauan nafsunya.

          قال الشاعر:

Sebuah syair mengatakan :

إن الهوى لهو الهوان بعينه     وصريع كل هوى صريع هوان

Sesunggguhnya keinginan hawa nafsu itu keberadaanya hinah dan remeh. Orang terdesak oleh hawa nafsu, maka ia terdesak oleh kehinaan .

          ويصبر على المحن والبليات.

(Sebagaimana tersebut diatas, bahwa seseorang yang sedang belajar), hendaknya sabar menerima ujian dan cobaan.

          قيل: خزائن المنن، على قناطير المحن.

Dikatakan:Gedung keanugerahan itu penuh dengan ujian dan cobaan.

          ولقد أنشدت، وقيل إنه لعلى بن أبى طالب كرم الله وجهه شعرا:

Aku pernah dibacakan syair Sayidinah Ali karamallahu wajhah isinya sebaai berikut:

ألالا تنــال الــعـلم إلا بســتة       سأنبيك عن مجموعها ببيان

Ingatlah, sesungguhnya enkau tidak akan dapat memperoleh ilmu, kecuali dengan memenuhi syarat enam perkara yang akan aku terangkan secara ringkas, yaitu: 

ذكاء وحرص واصطباروبلغة   ♣   وإرشاد أستاذ وطـول زمان

1.Cerdas 2.Rajin 3. Pandai 4. Mempuayai bekal 5.petunjuk guru dan 6. Waktu yang panjang (lama).

          وأما اختيار الشريك، فينبغى أن يختار المجد والوراع وصاحب الطبع المستقيم المتفهم، ويفر من الكسلان والمعطل والمكثار والمفسد والفتان.

Adapun memilih teman,pilihlah teman yang rajin,wira’i (menjaga diri dari yang haram),mempunyai watak jujur, dan ahli memahami. jauihlah teman yang malas, suka menganggur, banyak omong , dan perilakunya rusak , apalagi teman yang teman yang suka memfitnah.

          قال الشاعر:

Sebuah syair mengatakan:

عن المرء لا تسئل وأبصر قرينه        

                             فـإن الـقرين بالمـقارن يقــتـدى

Jika ingin tahu watak seseorang, maka janganlah bertanya kepadanya , tetapi lihatlah dengan siapa ia bergaul. Sebab, didalam pergaulan itu sering, terjadi perilaku seseorang ikut-ikutan.

فـإن كـان ذا شر فــجـنبه سرعـة       

                             وإن كان ذا خير فقارنه تهـتدى

Jika teman itu perilakunya tidak baik, maka cepat-cepatlah enkau menjauhinya. Jika perilakunya baik, maka bertemanlah denganya, agar engkau dapat petunjuk darinya 

وأنشدت شعرا آخر:

Dan kami dibacakan sebuah syair:

لا تصحـب الكسلان فى حـالته

                             كـم صـالــح بفـسـاد آخــر يفسـد

Janganlah engkau bergaul dengan orang pemalas , banyak sekali orang baik, lantaran bergaul dengan orang yang rusak, tingkah lakunya akhirnya ikut-ikutan rusak.

عدوى البليد إلى الجليد سريعة

                             كالجمر يوضع فى الرماد فيخمد

Menularnya perilaku yang buruk terhadap orang yang baik itu  cepat sekali, bagaikan api yang dimasukan ke abu, tentu api itu akan cepat mati.

          قال النبى صلى الله عليه وسلم: كل مولود يولد على فطرة الإسلام، إلا أن أبواه يهودانه وينصرانه ويمجسانه. الحديث.

Nabi Muhammad saw. telah bersabda: ”Setiap anak yang lahir itu dilahirkan atas dasar islam, hanya kedua orang tualah yang dapat menjadikanya Yahudi, Nasrani atau Majusi.

          ويقال فى الحكمة بالفارسية:

Dikatakan dalam bahasa persi tentang hikmah pergaulan

باربد بدتـر بود ازمـاربد        بحـق ذات بـاك الله الصـمـد

Sesunggunya teman yang buruk itu lebih bahaya dari pada ular jahat, demi ALLAH yang Maha luhur dan maha suci.

باربد ازدترا سوى حجيم        بار نـيكــوكــير نابـى نعــيم

Sesungguhnya teman yang buruk dan jahat itu dapat menjerumuskan engkau kedalam neraka jahanam. Karena itu carilah teman yang baik tingkah lakunya , agar engkau berhasil mendapatkan surga naim.

          وقيل:

Ada lagi syair mengatakan:

إن كنت تبغى العلم وأهله        أو شـاهدا يخـبـر عن غائب

Jika ingin mendapat ilmu dari ahlinya. Atau engkau ingin mengetahui perilaku seseorang dari kejauhan.

فاعتبر الأرض بأسـمائها        واعتبر الصاحب بالصاحب

Maka lihatlah pada temanya, sebagaimana engkau melihat macam-macam bumi melalui nama-namanya. (Umpamanya, yang disebut sawah adalah tanah yang mengeluarkan padi, sedang yang disebut kebun adalah tanah yang mengeluarkan buah-buahan).

 

 

          اعلم أن طالب العلم لا ينال العلم ولا ينتفع به إلا بتعظيم العلم وأهله، وتعظيم الأستاذ وتوقيره

Ketahuilah, sesungguhnya orang yang mencari ilmu itu tidak akan memperoleh ilmu dan kemanfaatannya, kecuali dengan memuliahkan ilmu beserta ahlinya, dan memuliahkan guru.

          قيل: ما وصل من وصل إلا بالحرمة، وما سقط من سقط إلا بترك الحرمة والتعظيم

Dikatakan: Tidak akan sampai maksud seseorang,kecuali ia mau menghormat. Sebaliknya, seseorang akan jatuh dari kedudukanya akibat ia tidak mau menghormati dan meremehkan. 

          وقيل: الحرمة خير من الطاعة، ألا ترى أن الإنسان لا يكفر بالمعصية، وإنما يكفر باستخفافها، وبترك الحرمة

Dikatakan oleh sebagian ulama: Menghormati itu lebih baik dari pada taat. Tidaklah engkau tahu, bahwa seorang menjadi kufur bukan karena berbuat maksiat. Tetapi ia bisa menjadi kufur lantaran tidak mengindahkan perintah dan larangan Allah swt.

          ومن تعظيم العلم تعظيم الأستاذ، قال على رضى الله عنه: أنا عبد من علمنى حرفا واحدا، إن شاء باع، وإن شاء استرق

Termasuk memuliakan guru adalah memuliakan guru. Sayyidinah Ali berkata: Aku adalah budak bagi orang yang mengajarkan ilmu kepadaku, meskipun hanya satu huruf. kalau orang tersebut ingin menjualku, maka bolelah. jika ingin membebaskan atau menetapkan aku sebagai budaknya aku tetap mau.

وقد أنشدت فى ذلك

Kami pernah dibacakan sebuah syair sayidinah Ali mengenai masalah memuliakan guru, yaitu:

رأيت أحق الحق حق المعلم  ♣   وأوجـبه حفظا على كل مسلم

Aku tahu bahwa hak seorang guru itu harus diindahkan  melebihi segala hak. Dan lebih wajib dijaga oleh setiap orang islam. 

لقد حق أن يهدى إليه كرامة  ♣   لتعليم حرف واحد ألف درهم

Sebagai (balasan) memuliakan guru, amat pantaslah jika beliau diberi seribu dirham, meskipun hanya mengajar satu kalimat.

          فإن من علمك حرفا واحدا مما تحتاج إليه فى الدين فهو أبوك فى الدين

Karena sesungguhnya orang yang mengajarkanmu satu huruf, yang hal itu (masalah agama) memang kamu perlukan , maka ia temasuk (dihukumi) sebagai bapakmu dalam agama.

          وكان أستاذنا الشيخ الإمام سديد الدين الشيرازى يقول: قال مشايخنا: من أراد أن يكون ابنه عالما ينبغى أن يراعى الغرباء من الفقهاء، ويكرمهم ويطعمهم ويطيعهم شيئا، وإن لم يكن ابنه عالما يكون حفيده عالما

Guru kami, syekh imam sadiduddin syairazi berkata: Guru-guruku berkata:”Barang siapa yang menginginkan anaknya menjadi orang alim, maka seyogianya menjaga,memuliakan,menghormati dan memberi segala sesuatu kepada mereka yang pergi untuk belajar (Mondok). jika anaknya tidak menjadi orang alim, maka cucu-cucunyainsya Allah menjadi orang alim.”

ومن توقير المعلم أن لايمشى أمامه، ولا يجلس مكانه، ولا يبتدئ بالكلام عنده إلا بإذنه، ولا يكثر الكلام عنده، ولا يسأل شيئا عند ملالته ويراعى الوقت، ولا يدق الباب بل يصبر حتى يخرج الأستاذ

Sebagaimana dari memuliakan guru ialah janganlah berjala didepanya, duduk ditempat duduknya, memulai berbicara kecuali mendapat izin darinya, banyak bicara, dan jangan mengajukan pertayaan jika guru dalam keadaan tidak enak , dan jagalah waktu, jangan sampai mengetuk-ngetuk pintunya , tetapi sabarlah sebentar tunggu sampai dia keluar.

فالحاصل: أنه يطلب رضاه، ويجتنب سخطه، ويمتثل أمره فى غير معصية لله تعالى، فإنه لا طاعة للمخلوق فى معصية الخالق كما قال النبى صلى الله عليه وسلم: إن شر الناس من يذهب دينه لدنيا بمعصية الخالق. ومن توقيره: توقير أولاده ومن يتعلق به

Walhasil: Seorang murid hendaknya selalu meminta keridhaan gurunya, menjauhi kemurkaanya, melaksanakan perintah, kecuali perintah maksiat kepada Allah swt. Atau  taat kepada makhluk dan maksiat kepada tuhan. Termasuk memuliakan guru , ialah menghormati dan memuliakan anak-anak serta familinya.

          وكان أستاذنا شيخ الإسلام برهان الدين صاحب الهداية رحمة الله عليه حكى: أن واحدا من أكابر الأئمة بخارى كان يجلس  الدرس، وكان يقوم فى خلال الدرس أحيانا فسألوا عنه, فقال: إن ابن أستاذى يلعب مع الصبيان فى السكة، ويجيئ أحيانا إلى باب المسجد، فإذا رأيته أقوم له تعظيما لأستاذى.

Guru kami, syekh imam burhanuddin pengarang kitab Al-Hidayah pernah bercerita: Ada seorang alim diantara tokoh imam-imam yang ada dinegara bukhara , sesekali beliau berdiri ketika ditengah-tengah majelis pengajian. (karena sering berbuat demikian), kemudian orang-orang bertanya kepada imam tersebut. jawabanya:” Sebab putra guruku sedang bermain bersama teman-temanya .oleh karena itu , kalau aku melihatnya  maka aku berdiri untuk anak itu.(maksudku berdiri,tiada lain) lantaran memuliakan  guruku.”

          والقاضى الإمام فخر الدين الأرسابندى كان رئيس الأئمة فى مرو وكان السلطان يحترمه غاية الاحترام وكان يقول: إنما وجدت بهذا المنصب بخدمة الأستاذ فإنى كنت أخدم الأستاذ القاضى الإمام أبا زيد الدبوسى وكنت أخدمه وأطبخ طعامه [ثلاثين سنة] ولا آكل منه شيئا.

Seorang Qodhi, imam fakhruddin Al-Arsabandi pimpina para imam di negera Marwa, dan sultan sangat menghormatinya .Dan dia berkata: ”Adapun aku memperoleh derajat (kedudukan) ini, lantaran menghormati guru. Karena aku berkhidmah (melayani) kepada guruku Imam Abu Yazid Ad-Dabusi. Aku melayani dan memasakan untuk guruku, sedang aku tidak makan dari apa yang aku masak tadi.”

          وكان الشيخ الإمام الأجل شمس الأئمة الحلوانى رحمة الله عليه قد خرج من بخارى وسكن فى بعض القرى أياما لحادثة وقعت له وقد زاره تلاميذه غير الشيخ الإمام شمس الأئمة القاضى بكر بن محمد الزرنجرى رحمه الله تعالى، فقال له حين لقيه: لماذا لم تزرنى؟ قال: كنت مشغولا بخدمة الولادة. قال: ترزق العمر، لاترزق رونق الدرس، وكان كذلك، فإنه كان يسكن فى أكثر أوقاته فى القرى ولم ينتظم له الدرس. فمن تأذى منه أستاذه يحرم بركة العلم ولا ينتفع بالعلم إلا قليلا.

syekh Imam Al-Ajallu Syamsul Aimmah Al-Huwani, keluar dari negara bukhara untuk mengungsi beberapa hari kesuatu daerah. Selama dalam pengungsian, banyak muridnya yang datang menjenguk, kecuali Syekh Abu Bakar Az-Zaranji. setelah setelah Syekh Abu Bakar dengan syekh Hulwani, bertanya kemudian Syekh Hulwani kepada Syekh Abu Bakar:” Mengapa hanya kamu sendiri yang tidak datang menjengukku?.” Syekh Abu Bakar menjawab:”karena pada saat itu kami repot melayani ibu. Syekh Hulwani berkata:”Kalau begitu, engkau akan diberi rezeki umur, tetapi engkau tidak diberi rezeki enaknya belajar.” kenyataannya Syekh Abu Bakar mecocoki pada perkataan Syekh Hulwani. Karena Syekh Abu Bakar sering menetap di desa, maka pengajiaanya tidak lancar. Oleh karena itu, barang siapa yang membuat sakit hati gurunya maka ia tidak akan memperoleh (terhalang) keberkahan ilmu dan tidak bisa berhasil memperoleh ilmu yang bermanfaat, kecuali sedikit.

[إن الـمـعلم والطـبيب كـلاهـما  ♣  لا ينصحـان إذا هـما لم يكــرما]

Ketahuilah! sesungguhnya guru dan dokter keduanya jika tidak dihormati, tentu tidak akan mau memberi nasihat dengan benar.

[فاصبر لدائك إن جفوت طبيبه  ♣  واقنع بجهلك إن جفوت معلما]

Maka terimalah rasa dengan sabar rasa sakitmu, jika kamu meremehkan doktermu. Dan terimalah kebodohanmu, jika kamu meremehkan gurumu.

          حكى أن الخليفة هارون راشيد بعث ابنه إلى الأصمعى ليعلمه العلم والأدب فرآه يوما يتوضأ ويغسل رجله، وابن الخليفة يصب الماء على رجله، فعاتب الأصمعى [فى ذلك] بقوله: إنما بعثت إليك لتعلمه وتؤدبه فلماذا لم تأمره بأن يصب الماء بإحدى يديه، ويغسل بالأخرى رجلك؟ 

Ada sebuah cerita: Seorang khalifah baghdad, namanya Harun Ar-Rasyid, mengirimkan putranya kepada Ustadz Ashmu’i agar dididik tentang  ilmu dan tata krama. Pada suatu hari Khalifah Harun Ar-Rasyid menjenguk anaknya, kebetulan Ustadz Ashmu’i sedang wudu membasuh kakinya. Sedang putra Khalifah Harun Ar-Rasyid menguncurkan air untuk wudunya(Ustadz Ashmu’i). Pada saat khalifah Harun Ar-Rasyid melihat kejadian tersebut, seketika itu tidak terima dan berkata kepada Ustadz Ashmu’i :”Sesungguhnya kukirim kepadamu itu agar engkau  didik dan ajari tata krama. Tapi, mengapa engkau tidak memerintahkan anakku agar menguncurkan air dengan tangan kanan,sedang tangan kirinya untuk menggosokan kakimu?.”  Termasuk dalam memuliakan ilmu, ialah memuliakan kitab. Maka seyogianya bagim orang yang mencari ilmu hendaknya jangan sampai memegang kitab, kecuali dengan keaadan suci.

          ومن تعظيم العلم: تعظيم الكتاب، فينبغى لطالب العلم أن لا يأخذ الكتاب إلا بطهارة.

Diceritakan oleh syekh Hulwani:” Adanya aku bisa berhasil dalam memperoleh ilmu, adalah karena aku memuliakan ilmu. Karena, setiap kali Aku hendak mengambil khurasan (lembaran kitab), Aku selalu dakam keadaan suci.”

          وحكى عن الشيخ شمس الأئمة الحلوانى رحمه الله تعالى أنه قال: إنما نلت هذا العلم بالتعظيم، فإنى ما أخذت الكاغد إلا بطهارة.

Pada suatu malam, Syekh Imam As-Sarakhsy sakit perut (masuk angin). Pada malam itu beliau berwudu berulang kali (sampai tujuh belas kali). Karena beliau tidak belajar kitab, kecuali dalam keadaan suci. 

          والشيخ الإمام شمس الأئمة السرخسى كان مبطونا فى ليلة، وكان يكرر، وتوضأ فى تلك الليلة سبع عشرة مرة لأنه كان لا يكرر إلا بالطهارة، وهذا لأن العلم نور والوضوء نور فيزداد نور العلم به.

(Adapun memuliakan ilmu dengan bersuci {wudu} ketika memegang kitab atau sedang belajar), itu adalah karena sesunggunya ilmu adalah nur {sinar} dan wudu juga nur. Maka jadilah ilmu itu bertambah lantaran adanya wudu.

          ومن التعظيم الواجب للعالم أن لا يمد الرجل إلى الكتاب ويضع كتاب التفسير فوق سائر الكتب [تعظيما] ولا يضع شيئا آخر على الكتاب.

termasuk juga memuliakan ilmu yang wajib, ialah jangan sekali-kali memanjangkan kaki {selonjor} pada kitab, dan ketika meletakkan kitab Tafsir hendaknya diletakan diatas kitab-kitab yang lainya . Semua itu hanya untuk memuliakan, dan jangan meletakan apa-apa diatas kitab.

          وكان أستاذنا الشيخ برهان الدين رحمه الله تعالى يحكى عن شيخ من المشايخ: أن فقيها كان وضع المحبرة على الكتاب، فقال له [بالفارسية]: برنيابي

Guru kami Syekh Burhanuddin, menceritakan tentang kata-kata salah seorang guru: Ada seorang pandai yang biasa meletakan tempat tinta diatas kitabnya, kemudian ketahuan oleh gurunya sehingga gurunya berkata dengan bahasa persi :”Bumayabi {kalau begitu, engkau tidak akan memperoleh ilmu yang brmanfaat.}”

          وكان أستاذنا القاضى الإمام الأجل فخر الدين المعروف بقاضى خان رحمه الله تعالى يقول: إن يرد بذلك الاستخفاف فلا بأس بذلك والأولى أن يحترز عنه

Guru kami, Syekh fakhrul islam  yang terkenal dengan sebutan”Qadhi Khan” pernah berkata:” kalau sekiranya dalam meletakan sesuatu diatas kitab tersebut, tidak bermaksud meremehkan, maka tidak apa-apa. Tetapi sebaiknya dapat menjaga dari meletakan sesuatu diatas kitab.

          ومن التعظيم: أن يجود كتابة الكتاب ولا يقرمط ويترك الحاشية إى عند الضرورة.

Termasuk juga memuliakan ilmu, yaitu menulis kitab dengan tulisan yang baik, jangan sampai tulisan itu kecil-kecil,( akan tetapi) hendaknya jelas dan terang. Dan janganlah meninggalkan pinggiran (memberi sisa halaman pinggir), untuk mencatat hal-hal yang perlu, terkecuali dengan keadaan terpaksa.

          ورأى أبو حنيفة رحمه الله تعالى كتابا يقرمط فى الكتابة فقال: لا تقرمط خطك، إن عشت تندم وإن مت تشتم. يعنى إذا شخت وضعف نور بصرك ندمت على ذلك.

Imam Abu Hanifah pernah melihat orang menulis dengan tulisan yang lembut(kecil-kecil). Seketika itu Abu Hanifah berkata:” Jangalah tulisanmu kamu buat kecil-kecil, sebab kalau kamu masih hidup nanti kamu rugi. Dan kalau kamu sudah mati, kamu akan dicaci maki. Artinya jika kamu diberi umur panjang sampai tua, sedang penglihatanmu sudah berkurang, tentu kamu akan merasa rugi atas perbuatanmu dulu ( menulis dengan tulisan yang kecil).

          وحكى عن الشيخ الإمام محمد مجد الدين الصرحكى، أنه قال: ما قرمطنا ندمنا، وما انتخبنا ندمنا، وما لم نقابل ندمنا.

 Diceritakan dari Syekh Imam Muhammad Majduddin Ash-Sharahki rahimahullah, sesungguhnya dia berkata:” Aku menyesal menulis dengan tulisan yang lembut (kecil-kecil) dan menyesali pekerjaanku yang kurang sempurna. Demikian juga, mengapa aku tidak mau membanding-bandingkan dengan kitab yang lain.”

          وينبغى أن يكون تقطيع الكتاب مربعا، فإنه تقطيع أبى حنيفة رحمه الله تعالى، وهو أيسر على الرفع والوضع والمطالعة.

Sebaiknya kitab itu dibagi menjadi empat kurasan. Kitab dipotong menjadi empat adalah peraturan Imam Abu Hanifah. Demikian itu agar memudahkan untuk diangkat dan diletakan, juga memudahkan untuk keperluan muthala’ah. 

          وينبغى أن لا يكون فى الكتابة شيئ من الحمرة، فإنه من صنيع الفلاسفة لا صنيع السلف، ومن مشايخنا كرهوا استعمال المركب الأحمر.

Dan sebaiknya pada tulisan tersebut jangan sampai ada tinta (tulisan merah) karena sesungguhnya kitab yang ada tulisan merah itu pekerjaan orang Filsafat, bukan pekerjaan para ulama kuno. sebagian dari guru kami ada yang tidak senang apabila ada tulisan yang diselingi dengan warna merah.

          ومن تعظيم العلم: تعظيم الشركاء [فى طلب العلم والدروس] ومن يتعلم منه. والتملق مذموم إلا فى طلب العلم.

Termasuk juga memuliakan ilmu, adalah  memuliakan guru {dalam mencari ilmu dan pelajaran} dan mereka yang belajar darinya. Melekat hati adalah tercelah, kecuali melekatnya hati dalam mencari ilmu

          فإنه ينبغى  أن يتملق لأستاذه وشركائه ليستفيد منهم.

Dia harus menyanjung gurunya dan rekan-rekannya sehingga dia bisa mendapatkan keuntungan dari mereka.

          وينبغى لطالب العلم أن يستمع العلم والحكمة بالتعظيم والحرمة، وإن سمع مسألة واحدة أو حكمة واحدة ألف مرة.

Sebainya, orang yang mencari ilmu itu hendaknya mendengarkan ilmu dan hikmah serta memuliakan dan menghormati. Meskipun masalah tersebut pernah didengar seribu kali.

          وقيل: من لم يكن تعظيمه بعد ألف مرة كتعظيمه فى أول مرة فليس بأهل العلم.

Dikatakan:” Barang siapa yang memulikan ilmu yang sudah didengarkan seribu kali itu tidak sama dengan waktu memuliakan ilmu ketika mendengarkan pertama kali, maka ia tidak termasuk ahli ilmu.”

          وينبغى لطالب العلم أن لا يختار نوع العلم بنفسه، بل يفوض أمره إلى الأستاذ، فإن الأستاذ قد حصل له التجارب فى ذلك، فكان أعرف بما ينبغى لكل واحد وما يليق بطبيعته.

Sebaiknya, orang mencari ilmu itu janganlah memilih bermacam-macam ilmu  atas pilihanya sendiri, tetapi serahkanlah semua itu pada guru. Karena seorang guru adalah sudah berpengalaman banyak mengenai memilih ilmu, disamping sudah mengetahui mana ilmu yang baik sesuai akal dan tabiat ( Watak) orang tersebut (maksudnya,seorang guru itu sudah bisa mengira-ngirakan terhadap muridnya, misalnya si fulan itu cocoknya belajar ilmu fiqih, tetapi kalau si fulan yang ini pantasnya belajar ilmu hadis, demikian seterusnya).

 وكان الشيخ الإمام الأجل الأستاذ شيخ الاسلام  برهان الحق والدين رحمه الله تعالى يقول

Beliau imam yang agung, Syekh Burhanuddin rahimahullah berkata:

          كان طلبة العلم فى الزمان الأول يفوضون أمرهم فى التعلم إلى اساتذهم، وكانوا يصلون إلى مقصودهم ومرادهم، والآن يختارون بأنفسهم، فلا يحصل مقصودهم من العلم والفقه.

Para pelajar ( santri ) masa lalu, semuanya menyerahkan segala urusan yang berhubungan dengan pendidikan kepada gurunya. Oleh karena itu, mereka dapat berhasil segala maksud dan tujuannya. Akan tetapi para pelajar masa sekarang ini, mereka senang memilih dengan caranya sendiri. Oleh sebab itu mereka tidak bisa memperoleh apa yang dikehendaki dari ilmu dan fiqih.

          وكان يحكى أن محمد بن إسماعيل البخارى رحمه الله تعالى كان بدأ بكتابة الصلاة على محمد بن الحسن رحمه الله، فقال له محمد بن الحسن: إذهب وتعلم علم الحديث، لما روى أن ذلك العلم أليق بطبعه، فطلب علم الحديث فصار فيه مقدما على جميع أئمة الحديث.

Diceritakan: Sesungguhnya Syekh Muhammad bin Ismail Al-Bukhari rahimahullah memulai belajar pada seorang guru, Syekh Muhammad bin Hasan, hendak belajar ilmu fiqih khusus mengenai masalah sholat. Beliau, syekh Muhammad Hasan berkata kepada syekh Muhammad Ismail:” Sebaiknya engkau pindah dari sini, dan belajarlah ilmu hadis”.  Syekh Muhammad bin Hasan berkata demikian itu, karena beliau mengerti dan faham bahwa akal, watak dan fak Syekh Muhammad Ismail adalah lebih cocok belajar ilmu hadis. Setelah syekh Muhammad Bin Ismail menerima perintah  demikian , lalu pergilah belajar ilmu hadis. kenyataannya, Syekh Muhammad bin Ismail menjadi unggul dalam ilmu hadis, melebihi ulama-ulama hadis. 

          وينبغى لطالب العلم أن لايجلس قريبا من الأستاذ عند السبق بغير ضرورة، بل ينبغى أن يكون بينه وبين الأستاذ قدر القوس فإنه أقرب إلى التعظيم.

Sebaiknya bagi pelajar ketika sedang belajar, jangan sampai duduk berdekatan dengan sang guru, kecuali dalam keaadan terpaksa. Akan tetapi sebaiknya duduk antara murid dan guru itu kira-kira sepanjang qaus ( bagian yang melengkung (busur) ). Sebab yang demikian itu sudah berarti memuliakan guru.

          وينبغى لطالب العلم أن يحترز عن الأخلاق الذميمة، فإنها كلاب معنوية، وقد قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا تدخل الملائكة بيتا فيه كلب أو صورة. وإنما يتعلم الإنسان بواسطة ملك

Sebainya pula seorang murid dapat menjaga dari budi pekerti yang tercela ( sifat madzmumah). Karena sifat tercela itu diibaratkan seperti anjing (yang tidak tampak). Rasulullah saw berkata: ” Malaikat itu tidak berkenan masuk rumah ( seseorang) yang didalam rumah tersebut terdapat gambar-gambar atau anjing.” Karena ilmu itu memakai lantaran malaikat. Adapun perihal budi pekerti yang tercela, dapat diketahui pada  kitab-kitab yang menerangkan tentang akhlak. 

          والأخلاق الذميمة تعرف فى كتاب الأخلاق وكتابنا هذا لا يحتمل بيانها. 

          [وليحترز] خصوصا عن التكبر ومع التكبر لا يحصل العلم.

          قيل:

Dalam kitab ini kami tidak menerangkan tetang akhlak. Diantara ( dikhususkan ) yang mencari ilmu, harus dapat menjaga dari sifat takabur ( sombong ). Dikatakan dalam syair:

          العلم حرب [للفتى] المتعالى  ♣   كالسيل حرب للمكان العالى

Ilmu itu musuh  orang-orang yang sombong, sebagaimana banjir merusak tempat-tempat yang tinggi.

بجد لا بجد كل مجد   ♣     فهل جد بلا جد بمجد

Semua pangkat ( keluhuran) itu tidak diperoleh dari kesungguhan, melainkan dari fadhal (karunia) Allah swt. Disamping itu, bergandengan dengan amal usaha. Karena jarang sekali menemukan keluhuran tanpa usaha yang sungguh-sungguh. 

فكم عبد يقوم مقام حر  ♣  وكم حر يقوم مقام عبد

Sebab, banyak sekali seorang budak yang menduduki tempat orang merdeka. Dan sebaliknya, banyak sekali orang merdeka yang terjatuh menempati kedudukan seorang budak.

          ثم لا بد من الجد والمواظبة والملازمة لطالب العلم، وإليه الإشارة فى القرآن بقوله تعالى: يا يحيى خذ الكتاب بقوة. وقوله تعالى: والذين جاهدوا فينا لنهدينهم سبلنا.

Selanjutnya, bagi orang yang mencari ilmu itu hendaknya rajin, bersungguh dan tetap. Ketika syarat diatas telah diterangkan oleh Allah swt,  dalam Al-qur’an;” orang-orang yang sungguh mengharap keridhaan-ku dengan mencari ilmu, tentu aku tunjukan jalan mencari ilmu yang dapat mendatangkan keridhaan-ku.

          قيل:

      Dikatakan:

          بجـد لا بجــد كــل مـجــد    ♣    فهل جد بلا جد بمجدى

Semua pangkat ( keluhuran) itu tidak diperoleh dari kesungguhan, melainkan dari fadhal (karunia) Allah swt. Disamping itu, bergandengan dengan amal usaha. Karena jarang sekali menemukan keluhuran tanpa usaha yang sungguh-sungguh.

          فكم من عبد يقوم مقام حر    ♣    وكم حر يقوم مقام عبد

Sebab, banyak sekali seorang budak yang menduduki tempat orang merdeka. Dan sebaliknya, banyak sekali orang merdeka yang terjatuh menempati kedudukan seorang budak.

          وقيل: من طلب شيئا وجد وجد، ومن قرع الباب ولج ولج.

Dan dikatakan: Barangsiapa meminta sesuatu ditemukan, dan siapa pun yang mengetuk pintu akan masuk.

          وقيل: بقدرما تتعنى تنال ما تتمنى.

Dikatakan: Menurut kemampuan sendiri kamu akan mendapatkan apa yang diharapkan. 

          وقيل: يحتاج فى التعلم والتفقه إلى جد ثلاثة: المتعلم، والأستاذ، والأب، إن كان فى الأحياء.

          أنشدنى الشيخ الإمام الأجل الأستاذ سديد الدين الشيرازى للشافعى رحمهما الله

Dikatakan: Dalam belajar dan memahami, dibutuhkan tiga kakek: pelajar, guru, dan ayah, jika dia masih hidup. Beliau syekh sadiduddin  Asy-Sairazi  membaca syair pernah membacakan syair kepadaku. Syair tersebut milik Imam Syafi’ isinya sebagai berikut:

الجـــد يــدنـى كــل أمـر شـاسـع

Ketekunan itu dapat mendekatkan sesuatu yang jauh.

                             والـجــد يفــتـح كــل باب مــغـلـق

          Dan ketekunan itu bisa juga membuka pintu yang tertutup.

وأحق خلق الله تعالى بالهم امرؤ

Makhluk Allah swt, yang pantas melakukan susah dan prihatin adalh orang-orang yang mempunyai cita-cita mulia.

                             ذو هــمـة يــبلـى بـعــيـش ضـيـق

Tetapi terkena cobaan yang berat dalam kehidupannya (kehidupan sempit). 

ومن الدليل على القضاء وحكمه   ♣    بؤس اللبيب وطيب عيش الأحمق

(Terkecuali dalam qodho’ dan takdir Allah SWT.) karena , sebagian dalil menunjukkan bahwa qodho’ dan hukum Allah.Adalah orang pandai (kaya akal) hidupnya berat (sulit). Sedang orang yang bodoh mendapatkan kesenangan hidup (hidupnya enak).

 لكن من رزق الحجا حرم الغنى    ♣   ضـدان يــفـــتـرقــان أى تــفــرق

                 Akan tetapi, orang yang diberi rezeki kaya akal ( pandai ), terhalang untuk menjadi orang kaya ( miskin hidupnya ). Kenyataanya, kedua orang tersebut selalu bertentangan arah, antara utara dan selatan.

وأنشدت لغيره:

Kami juga pernah dibacakan syair selain syair Imam Syafi’i:

          تمـنيت أن تمسى فـقيها مناظـرا   ♣   بغـير عناء والجـنون فنون    

                     Engkau megharap (ingin) menjadi orang yang alim  ilmu agama dan ahli bicara, tetapi engkau tidak mau besungguh-sungguh (enak-enakan). Keinginan yang demikian itu seperti halya keinginan orang gila. Karena orang gila itu banyak macamnya.             

          وليس اكتساب المال دون مشقة    ♣   تحملها فالعلم كـيف يكون؟     

Ketahuilah, tidak ada orang yang mendapatkan harta benda tanpa bekerja. Apalagi ilmu, bagaimana engkau cara mendapatkanya, sedang engkau tidak mau belajar.

قال أبو الطيب المتنبى:

Abu tayyib telah berkata:

          ولم أرى فـى عيوب الناس عيبا    ♣    كنقص القادرين على التمام

Aku belum pernah melihat cacat (cela) manusia yang lebih buruk,    sebagaimana berkurangnya orang yang dapat menyempurnakan. Artinya         dapat  menyelesaikan pekerjaan, tetapi tidak mau menyelesaikan (sembrono)                              

ولا بد لطالب العلم من سهر الليالى كما قال الشاعر:

Orang yang mencari ilmu itu hendaknya tidak banyak tidur diwaktu malam. Sebagaimana dikatakan dalam syair:

بقـدر الـكــد تكــتـسـب المـعالى    ♣    ومـن طـلـب الـعـلى سـهـر اللـيالى

Sesuai dengan kadar ketekunannya, orang itu dapat memperoleh beberapa keluhuran. Maka, barangsiapa ingin memperoleh keluhuran, hendaknya tidak banyak tidur diwaktu malam

تــروم الــــعــز ثـم تنــام لــــيلا       ♣      يغوص فى البحر مـن طلب اللآلى

Engkau bermaksud ingin mulia, akan tetapi engkau tiap malam tidur hanya saja,.Ketahuilah, bahwa orang yang mencari intan tidak merasa keberatan, meskipun harus menyelam dilaut.

علـو الـكــعـب بالهـمـم الـعـوالى    ♣    وعـن الـــمـرء فـى ســهـر اللـيالى

Derajat keluhuran itu hanya bisa ditempuh dengan cita-cita yang luhur. Demikian juga kemuliaan seseorang, harus ditempuh tanpa banyak tidur malam.

تركــت الــنوم ربى فى اللــيالى    ♣      لأجــل رضـاك يامــولـى الـمـوالى

Wahai tuhan kami, tiap malam kami tidur, karena itu kami hanya ingin keridhaan-mu.

ومــن رام الــعـلى مـن غـير كد    ♣     أضاع الـعـمـر فى طـلب المـحــال

Barangsiapa mengharap keluhuran tanpa usaha, orang tersebut berarti menyia-nyiakan hidupnya didalam mencari barang yang halal.

فــوفـقـنى إلـى تحــصــيل عـلـم    ♣     وبلـغــنـى إلـى أقــصـى الـمـعــالى 

                Oleh karena itu, semoga tuhan memberi pertolongan kepada kami agar dapat memperoleh hasil ilmu dan sampai cita-cita yang luhur.             

          قيل: اتخذ الليل جملا تدرك به أملا. قال المصنف وقد اتفق لى نظم فى هذا المعنى شعر

Dikatakan: ”Ambillah waktu malam dengan unta yang menyadari harapan.” pengarang kitab ini berkata yang isinya sesuai nazham-ku ini:

          مـن شاء أن يحـتوى آماله جـملا    ♣      فلـيتـخـذ لــيله فـى دركــها جــمـلا  

Barangsiapa yang menghendaki segala harapanya dapat tercapai, maka sebaiknya gunakanlah waktu malam itu sebagai kendaraan untuk mengejar                               segala harapanya.                            

إقلل طعامك كى تحظى به سهرا     ♣     إن شئت يا صاحبى أن تبلغ الكملا

                            Kurangilah makanmu, agar kamu dapat menjaga malam (tidak tidur). Wahai saudara-saudaraku, demikian itu jika kalian ingin mencapai kesempurnaan.

          وقيل: من أسهر نفسه بالليل، فقد فرح قلبه بالنهار.

Dikatakan:” Barang siapa yang tidak tidur diwaktu malamnya, maka hatinya akan merasa gembira dan senang diwaktu siangnya.”

          ولا بد لطالب العلم من المواظبة على الدرس والتكرار فى أول الليل وآخره، فإن ما بين العشائين، ووقت السحر، وقت مبارك.

Bagi seorang pelajar, hendaknya mempunyai waktu belajar tertentu akan mengulang-ngulangi pelajaranya, khususnya diwaktu awal dan akhir malam. Karena antara waktu maghrib dan isya’ serta waktu sahur, merupakan waktu yang pernuh dengan berkah.( Maka janganlah diabaikan). 

          قيل فى هذا المعنى:

Dikatakan dalam pengertian ini:

يا طالب العـلم باشـر الورعا    وجـانب الـنوم واترك الشبعـا

(Ada syair mengatakan: ) Hai, orang yang mencari ilmu, lakukanlah wira’i{ menjauhi hal-hal yang haram}, banyak tidur dan jagalah perut dari kekenyangan.

وداوم على الدرس لا تفارقه    ♣    فإن العلم بالدرس قام وارتفعا

Dan biasakanlah selalu belajar, janganlah kamu mencoba untuk memisahkan ( meninggalkan) pelajaran, karena ilmu itu (bergantung pada orangnya) bisa jadi tetap dan semakin bertambah lantaran selalu dipelajari terus-menerus.

          فيغتنم أيام الحداثة وعنفوان الشباب، كما قيل:

Orang yang  mencari ilmu itu hendaknya dapat menggunakan kesempatan diwaktu muda, yaitu ketika masih kuat dan gagah. Sebagaimana dikatakan dalam syair:

بقـدر الـكــد تعــطى ما تروم    ♣    فـمــن رام المـنى لــيلا يقـوم

Sesuai dengan kerjamu, kamu akn mendapatkan sesuatu yang kamu maksud. Maka, barangsiapa menghendaki (ingin) memperoleh kemuliaan atau anugerah, hendaknya setiap malam selalu Qiyaamul lail ( bangun diwaktu malam).

وأيام الـحــداثـة فـاغـتـنـمـهـا   ألا إن الــحــــــداثــة لاتــدوم

Karena itu, gunakanlah waktumu selagi masih kuat dan gagah perkasa. Karena waktu muda kuat dan gagah itu tidak selamanya ada (terbatas).

          قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ألا إن هذا الدين متين فأوغل فيه برفق، ولا تبغض نفسك فى عبادة الله تعالى فإن المنبت لا أرضا قطع ولا ظهرا أبقى

Rasulullah saw, bersabda:” Ingatlah! Sesungguhnya agama islam adalah agama yan kuat dan kukuh. Maka dari itu, kerjakanlah dengan sungguh-sunguh dan pelan-pelan. Janganlah engkau merasa jengkel atau marah untuk mengerjakan ibadah kepada Allah swt. Sebagaimana terkilir kakinya, sehingga terputus kekuatanya untuk berjalan jauh, dan dan ia tidak dapat memulihkan kembali ( menjadi sehat).”

          وقال عليه السلام: نفسك مطيتك فارفق بها. فلا بد لطالب العلم من الهمة العالية فى العمل، فإن المرء يطير بهمته كالطير يطير بجناحيه. وقال أبو الطيب رحمه الله

Nabi Muhammmad saw, bersabda: ” Dirimu ( nafsumu) merupakan kendaraanmu. Karena itu berhati-hati dan pelan-pelan dalam menggunakan kendaraan itu.” Dan abu thayib rahimahullah berkata:

          على قدر أهل العزم تأتى العـزائم      ♣    وتأتى على قـدر الكـرام المكارم

Hasil yang diperoleh orang yang mempunyai niat (maksud) adalah menurut apa  hasilnya yang dikehendaki. Orang yang menghendaki kemuliaan, sudah                                    tentu  hasilnya adalah kemuliaan yang luhur.                                

          وتعظم فى عين الصغير صغارها    ♣      وتصغر فى عين العظيم العظائم    

   Besar kecilnya dapat dilihat  secara lahiriah. Orang kecil (rendahan) yang mempunyai cita-cita  tinggi, tentu akan tampak mulia. Sebaliknya, meskipun orang besar, tetapi cita-citanya rendak, akan tampak rendah.   

          والرأس فى تحصيل الأشياء الجد والهمة العالية، فمن كانت همته حفظ جميع كتب محمد بن الحسن، واقترن بذلك الجد والمواظبة، فالظاهر أنه يحفظ أكثرها أو نصفها، فأما إذا كانت له همة عالية ولم يكن له جد، أو كان له جد ولم تكن له همة عالية لا يحصل له العلم إلا قليلا.

Sebagai dasar (pokok) untuk memperoleh sesuatu adalah dengan ketekunan yang disertai cita-cita yang tinggi. Maka seandainya ada seseorang yang ingin hafal kitab karangan Muhammad bin Hasan, yang demikian itu disertai cita-cita, ketekunan dan rajin menghafal tentu pada kenyataan (insyaalah) orang tersebut bisa hafal semua, paling tidak hafal dua pertiga ataupun setengahnya. Adapun orang yang mempunyai maksud (niat) ingin menjadi mulia, tetapi ia tidak mempunyai ketekunan, atau (sebaliknya), ia tekun tetapi tidak mempunyai cita- cita yang tinggi. Maka , meskipun orang tersebut dapat berhasil memperoleh ilmu, tetapi hanya sedikit.

وذكر الشيخ الامام الأجل الأستاذ رضى الدين النيسابورى فى كتاب مكارم الأخلاق أن ذا القرنين لما أراد أن يسافر ليستولى على المشرق والمغرب، شاور الحكماء وقال: كيف أسافر بهذا القدر من الملك، فإن الدنيا قليلة فانية، وملك الدنيا أمر حقير، فليس هذا من علو الهمة.

Syekh Imam yang agung, Ustadz Ridhaddin telah menerangkan didalam Makaarimil Akhlaq, sesungguhnya raja iskandar Dzurqanain ketika hendak menjajah dan menguasai daerah masyriq dan maghrib, beliau bermusyawarah dengan para hakim. Raja iskandar berkata:” apakah perlu aku lanjutkan perjalananku (kepergianku) menuju masyriq dan maghrib yang hanya bermaksud ingin memperoleh pangkat dan menguasai dunia. Padahal dunia ini sangat sedikit kegunaanya dan cepat rusak (sirna). Sedangkan menguasai dunia itu adalah suatu perkara yang remeh. Jadi, kepergian yang disertai niat memperjuangkan perkara dunia, bukan termasuk cita-cita yang luhur.”

          فقال الحكماء: سافر ليحصل لك ملك الدين والآخرة.

Para hakim berkata:” Sebaiknya anda pergi dengan niat memperjuangkan kalimat (agama) Allah swt, agar anda dapat memperoleh hasil kerajaan dunia dan akhirat.”

          فقال: هذا أحسن.

Kemudian raja iskandar berkata: ” kalau niatnya demikian baik sekali.”

          وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إن الله يحب معالى الأمور ويكره سفسافها.

Dan Rasulullah saw bersabda:” Sesunggunya Allah swt, senang terhadap keluhuran suatu perkara yang berhubungan dengan masalah agama. Sebaliknya, Allah swt tidak senang dengan terhadap sesuatu yang remeh dan hina.”

          وقيل:

Dikatakan dalam sebuah syair:

فلا تعجل بأمرك واستدمه   ♣    فما صلى عصاك كمستديم

Jika engkau menghendaki suatu perkara, maka jangankah tergesa-gesa mengharap cepat berhasil. tetapi  lakukanlah dengan tekun , karena meluruskan tengkat yang bengkok itu harus dengan cara pelan-pelan dan terus menerus.

          قيل:

Telah diceritakan:

قال أبو حنيفة رضى الله لأبى يوسف: كنت بليدا أخرجتك المواظبة، وإياك والكسل فإنه شؤم وآفة عظيمة.

Bahwa Abu Hanifah pernah berkata kepada Abu Yusuf : ” Engkau adalah seorang yang bodoh, seharusnya engkau keluarkan atau hilangkan kebodohanmu itu secara terus menerus belajar . Karena itu, pandai-pandailah engkau menjaga sifat malas, karena sesungguhnya sifat malas itu adalah sifat buruk yang dapat membahayakan dan menghancurkan.

         : قال الشيخ الإمام أبو نصر الصفار الأنصارى

Syekh  Abu Nashar Ash-Shaffar Al-Anshari berkata  dalam syairnya:

          يا نفس يا نفس لا ترخى عن العمل  ♣  فى البر والعدل والإحسان فى مهل 

Wahai nafsuku, wahai nafsuku, janganlah engkau malas dan lemah dalam berbuat kebaikan, berlaku adil dan jujur. Apalagi berbuat baik, hendaknya cara pelan-pelan (sedang).

           فـكـل ذى عـمـل فى الخـير مـغـتبط  ♣  وفـى بـلاء وشــؤم كــل ذى كــسـل 

Setiap orang mempunyai kebaikan, sudah tentu akan beruntung. Tetapi bagi orang pemalas, justru ian akan menjadi sasaran bahaya dan keburukan.

         : قال المصنف: وقد اتفق لى فى هذا المعنى شعر

Pengarang kitab ini berkata:maksud dan daripada Syair Abu Nashar tersebut sesuai dengan arti syair kami berikut: 

دعى نـفـسى الـتكــاسـل والـتـوانـى  وإلا فـاثـــبــتـى فـى ذا الـــهـــوان 

 Wahai nafsuku, tinggalkanlah sikap pemalas.  Jika tidak engkau tinggalkan sifat malas tersebut, maka engkau menjadi orang yang hina.                

فلم أر للـكــسـالـى اـلحـظ [ يحظى]   ♣   ســوى نــدم وحــــرمــان الأمــانـى

Karena menurut yang aku ketahui, bahwa orang yang pemalas itu tidak ain hanya mendapat kekecewaan dan tidak memperoleh keberhasilan  apapun yang menjadi cita-citanya   

: وقيل

Telah dikatakan dalam sebuah syair:

كـم مـن حـياء وكم عـجـز وكـم نـدم   ♣   جــم تــولـــد للإنـسـان مــن كـــسـل

Betapa banyak rasa malu, tidak berdaya, dan seberapa besar penyesalan seseorang yang lahir dari kemalasan

 إياك عن كسل فى البحث عن شبه  ♣   فـمــا علـمـت وما قـد شذ عنك سل  

Karena itu, engkau harus dapat menjaga dari sifat malas. Sebab, meniti suatu perkara yang belum jelas dan belum diketahui dengan terang, semua itu timbul  karena sikap malas. 

          وقد قيل: الكسل من قلة التأمل فى مناقب العلم وفضائله، فينبغى أن يتعب نفسه على التحصيل والجد والمواظبة بالتأمل فى فضائل العلم، فإن العلم يبقى [ببقاء المعلومات] والمال يفنى، كما قال أمير المؤمنين على بن   أبى طالب كرم الله وجهه  

Telah dikatakan: Bahwa sesungguhnya sikap malas itu bersumber pada sedikitnya angan-angan tentang dongengan dan keutamaan ilmu. Maka dari itu, bagi orang yang yang mencari ilmu, seharusnya dapat mengerakan serta menggiatkan dirinya untuk mendapat ilmu secara sungguh  dan terus-menerus menekuni, disamping itu mengingat dan memikirkan ilmu , sebab ilmu itu abadi dan langgeng adanya. Adapun harta benda, pasti akan rusak. Sebagaimana diaktakan oleh Amirul mukminin Sayidina Ali bin Abi thalib Karamallahu Wajha:

          رضـينا قسمة الجـبار فينا    ♣    لـنا علم وللأعـداء مال

Aku terima dan rela atas pemberian tuhanku (Allah swt) terhadapku berupa ilmu, sedang musuhku diberi bagian harta benda.

          فإن المال يفنى عن قريب    ♣    وإن العلم يبقى لا يزال

Karena, sesungguhnya harta benda itu tidak lama akan rusak (tidak kekal). Akan tetapi kalau ilmu sudah tentu akan awet, abadi dan tidak akan hilang.

          والعلم النافع يحصل به حسن الذكر ويبقى ذلك بعد وفاته فغنه حياة أبدية.

(Dikatakan) ilmu yang bermanfaat ialah apabila orang itu berhasil (dapat mengamalkan ilmunya), sehingga orang tersebut mendapat sebutan yang baik. Mesipun ia meniggal, namanya tetap harum dan disebut-sebut kebaikanya secara terus-menerus . Disebut-sebut nama dan kebaikannya itu menunjukkan hidup yang abadi (langgeng).

          وأنشدنا الشيخ الإمام الأجل ظهير الدين مفتى الأئمة الحسن بن على المعروف بالمرغينانى:

Syekh Hasan bin Ali, juru mufti para imam terkenal dinegara Murghinani pernah  membacakan sebuah syair kepada kami demikian:

          الجـــاهـلـون مـوتـى قـبل مـوتـهــم   ♣   والعـالمـون وإن ماتوا فأحياء

Hidup orang-orang  bodoh yang tidak makrifat, sepertinya halnya orang-orang yang telah mati sebelum meniggal dunia. Adapun orang-orang alim, meskipun mereka sudah meninggal (mati), sepertinya mereka hidup terus (tidak pernah meninggal, karena kebaikanya selalu disebut-sebut.    

          وأنشدنى الشيخ الإمام الأجل برهان الدين رحمه الله:

Kami pernah dibacakan syair oleh syaikhul islam, Burhanuddin yang isinya hampir sama dengan yang diatas tadi:

          وفى الجهل قبل الموت موت لأهله  ♣   فـأجــسامهـم قبل القبور قبور

Orang yang selalu dalam kebodohan sebelum mati, dapat dikatakan ia sudah mati. Karena jasad orang bodoh sebelum dikuburkan  seperti sudah dikubur ( karena ia tidak bermanfaat atau tidak memberi manfaat kepada orang lain).  

         وإن امــرؤ لم يحـــيى بالعلم مــيت    ♣   فـليس له حــين النشور نشور

Dan sesungguhnya orang tidak mempunyai ilmu, ia bagaikan mayat. Orang tersebut ketika bangun dari ghaffah-nya , tidak bisa seperti kehidupan orang mati bangkit dari kubur.   

      :    [وقال غيره]

Dan selain Syekh Burhanuddin juga pernah berkata:

أخـو الـعـلم حـي خــالـد بـعـد مــــــوتـه

Orang yang mempunyai ilmu itu dapat dikatakan hidup secra terus-menerus (abadi dan langgeng).

                                      وأوصـاله تحـت التراب رمـيم

Meskipun tulang rusuknya sudah busuk  dan hancur dibawah tanah.

وذو الجهل ميت وهو يمشى على الثرى        

Sebaliknya, orang yang bodoh itu dapat dikatkan mati padahal ia masih berjalan diatas bumi. 

                                      يظهر مـــن الأحياء وهوعديم

Menurut pandangan umum , orang yang bodoh tersebut dikatakan hidup, tetapi sebenarnya orang itu sama halnya dengan orang yang sudah mati.

         : وقال آخر

Dan yang yang lain berkata :

          حـياة الـقـلب عـلـم فاغـتـنمـه

Kehidupan hati adalah pengetahuan ,jadi saya merebutnya.

                                      ومـوت القلب جهـل فاجتنبه

Dan kematian adalah ketidaktahuan, jadi saya hindari.

          وأنشدنى أستاذنا شيخ الإسلام برهان الدين رحمة الله عليه شعرا:

Dan Syekh Burhanuddin pernah membacakan syair kepadaku:

اذ العلم أعلى رتبة فى المــــــــراتب   

Ilmu dalah paling tinggih derajat kepangkatanya dibanding derajat lainnya.

                             ومن دونه عز العلى فـى المواكــب

Adapun derajat kepangkatan selain ilmu, adalah hanya untuk pergaulan.

فذو العلم يبقــى عزه متضــاعفـــــــا

Karena oran yang mempunyai ilmu itu kemuliannya terus-menerus berlipat ganda dan abadi.

                             وذو الجهل بعد الموت فـى الترائب

Adapun orang yang bodoh ketika ia sudah mati, maka ia akan terkulai segalanya didalam tanah. tidak ada riwayat apa-apa (mati semua)

فـهــيات لا يرجــو مـداه مـن ارتـقى

Maka jauh sekali orang yang mempunyai kekuasaan memegang pemerintahan, sehingga memerintahkan kepada prajurit.

                             رقى ولى الملك والـى الكــــــــتائب

Karena ia tidak mungkin mengharapkan mencapai kemulian ilmu.

سأملى عليكــم بعض ما فيه فاسمعوا

Disini kami akan menerangkan kepada anda sebagai keterangan tentang ilmu.

                             فبى حصر عن ذكر كـل المــــناقب

Maka kami tidak dapat menyebutkan secara keseluruan. Oleh karena itu dengarkanlah:

هو النور كل النور يهدى عن العمى

Ilmu adalah nur yang dapat menerangi dan memberi petunjuk terhadap butanya kebodohan.

                             وذو الجهل مر الدهر بين الغــياهب؛

Adapun orang yang bodoh itu selamanya akan berjalan diatas kegelapan.

هو الـذروة الشماء تحمى مـــن التجا

Ilmu itu ibarat gunung  yang tinggi, sehingga dapat menjaga terhadap orang-orang yang mengungsi ke gunung tersebut

                             إليها ويمشى آمـــــنا فـى الـــنـوائب

Dan menjaga keamanan dari bahaya

به ينتجــــى والناس فى غفلاتـــــهـم

Dengan ilmu, orang dapat selamat dikala orang-orang lupa

                             به يرتجـــــى والـروح بين الترائب

Sebab, dengan ilmu orang akan mempunyai harapan selamat, dikala roh mendekati tulang rusuk dada (menjelang kematian atau sakaratul maut)

به يشفع الإنسان مــن راح عاصـــيا

Dengan ilmu orang dapat memberi syafaat kepada orang yang sudah mati dalam keadaan durhaka

                             إلى درك النيران شـر العـــــــواقب

ketika digiring menuju neraka, seburuk-buruk tempat terakhir.

فمن رامه رام المآرب كلــــــــــــــها

Barangsiapa yang menghendaki ilmu, maka berarti menghendaki segala sesuatu.

                             ومـــــن حازه قد حاز كـل المطالب

Demikian juga barangsiapa yang memperoleh ilmu, maka berarti ia memperoleh segala yang dimaksud.

هو المنصب العالى يا صاحب الحجا

Ilmu adalah suatu pangkat yang tinggi, ingatlah wahai saudara yang mempunyai akal:

                             إذا نلته هون بفــــــــوت المـناصب

Jika engkau telah menghasilkan ilmu, maka lebih muda untuk memperoleh derajat atau pangkat selain ilmu.

فإن فاتك الدنيا وطيب نعيمـــــــــــها

Jika engkau telah mencapai puncak kenikmatan dunia beserta kesenangannya,  janganlah engkau menoleh pada dunia.

                                    [ فغمض[ فإن العلم خير المواهب

Tetapi pejamkalah matamu, karena sesunguhnya ilmu adalah sebaik-baiknya pemberian dari Allah swt.

      :   وانشدت لبعضهم

Dan kami ulama juga memacakan syair kepada kami :

إذا مـــــــا اعتز ذو علم بعــــــــــلم

Karena ilmu pengetahuan itu menjadi sebab kemulian orang yang memilikinya,

                             فعلم الفقــــــــه أولـــــــــى باعتزاز

Maka ketahuilah, bahwa ilmu fiqih itu lebih utama dan paling unggul untuk mendapatkan kemulian. 

فكـــــــــــم طيب يفوح ولا كــمسك  

   Banyak sekali wewangian, dan semuanya harum baunya. Tetapi tidak seharum misik (kasturi).

                             وكــــــــــــم طير يطير ولا كبازى

Demikian juga, banyak sekali burung yang dapat terbang, tetapi tidak seperti burung elang. 

        :  وأنشدت أيضا لبعضهم

Sebagian ulama juga membacakan syair kepada kami :

الفقه أنفس كل شيئ أنت ذا خـــــره

Ilmu fiqih itu seindah-indah segala sesuatu yang engkau punyai. 

                             مــن يدرس العلم لم تدرس مفاخره

Barangsiapa yang membacakan ilmu, maka tidak akan habis kebahagiaanya.

فاجهد لنفسك ما أصبحت تجهــــله

Maka dari itu, rajin-rajinlah mempelajari sesuatu dan pahamilah apa yang belum kamu tahu untuk kepentingan dirimu.

                             فأول العلم إقبال وآخـــــــــــــــــره

Sebab prmulaan dan berakhirnya ilmu itu adalah semata-mata menuntun pada kebahagiaan. 

          وكفى بلذة العلم والفقه والفهم داعيا وباعثا للعاقل على تحصيل العلم.

Kiranya telah cukup keterangan mengenai kelezatan suatu ilmu fiqih dan faedah memahami dalam menarik dan menggiatkan orang  berkal dalam mencapai keberhasilan ilmu.

          وقد يتولد الكسل من كثرة البلغم والرطوبات، وطريق تقليله، تقليل الطعام.

Bisa juga adanya sifat malas itu timbul karena daha dan basahnya tubuh  lantaran banyak makan. Adapun jalan untuk mengurangi dahak dan basahnya tubuh itu harus mengurangi makan.

          قيل: اتفق سبعون طبيبا على أن النسيان من كثرة البلغم، وكثرة البلغم من كثرة شرب الماء، وكثرة شرب الماء من كثرة الأكل، والخبز اليابس يقطع البلغم، وكذلك أكل الزبيب على الريق، ولا يكثر منه، حتى لايحتاج إلى شرب الماء فيزيد البلغم.

Dikatakan: Tujuh puluh nabi telah sepakat bahwa sering lupa itu diseabkan kebanyakan dahak. Adapun banyak dahak itu disebabkan oleh banyak minum. Sedangkan banyak minum itu disebabkan banyak makan. Ketahuilah ! Bahwa dengan kering-kering itu dapat menghilangkan dahak. Demikian juga memakan anggur kering  ketika perut sedang lapar dapat menghilangkan dahak. Meskipun demikian, janganlah terlalu banyak makan anggur agar tidak terlalu membutuhkan minum . Sebab, kalau terlalu banyak minum dapat menimbulkan bertambah dahak.

          والسواك يقلل البلغم، ويزيد الحفظ والفصاحة، فإنه سنة سنية، تزيد فى ثواب الصلاة، وقراءة القرآن، وكذا القيء يقلل البلغم والرطوبات، وطريق تقليل الأكل التأمل فى منافع قلة الأكل هى: الصحة والعفة والإيثار. وقيل فيه      شعر 

Adapun bersiwak ( mengosok gigi dengan mengnakan kayuk irak) juga dapat menambah (memperlancar) hafalan dan kefasihan juga dapat menambah pahal shalat dan membaca Al-qur’an. Karena  bersiwak itu merupakn suatu perbuatan yang luhur, juga termasuk sunnah Rasul. Disamping itu untu mengurangi dahan dan basahnya tubuh adalah dengan jalan memuntahkan isi perut. Adapun jalan untuk mengurangi makan adalah dengan melalui berfikirdan berangan-angan tentang manfa’at makan sedikit, yaitu dapat menyehatkan badan, menjaga diri dari barang haram dan syubhat, serta mau mengalah demi kepentingan orang lain. Dikatakan dalam sebuah syair :

          فعار ثم عار ثم عار    شقاء المرء من أجل الطعام

Disebut sangat cacat dan tercela, orang yang celaka hanya masalah makanan , sehingga mendatangkan maksiat. 

       . وعن النبى عليه السلم أنه قال: ثلاثة يبغضهم الله من غير جرم: الأكول والبخيل والمتكبر

Diceritakan, bahwa Nabi Muhammad saw, bersabda:” Ada tiga orang yang dimurkai Allah swt tanpa dosa, yaitu: 1.) Orang-orang yang banyak makan , 2.) Orang yang bakhil , 3.)Orang yang sombong.”

    .  وتأمل فى مضار كثرة الأكل وهى: الأمراض وكلالة الطبع، وقيل: البطنة تذهب الفطنة

Ingat dan pikirkanlah , bagaimana akibat dari terlalu banyak makan , yaitu hanya akan menyebabkan timbul berbagai penyakit dan tumpul otak . Dikatakan: Bahwa perut yang terisi penuh itu dapat menghilangkan kecerdasan.

  حكى عن جالينوس أنه قال: الرمان نفع كله، والسمك ضرر كله، وقليل السمك خير من كثرة الرمان

Diceritakan, bahwa Pendeta Jalinus pernah berkata: ” Buah delima itu bermanfaat semua. Adapun ikan laut , semuanya dapat membahayakan . Kedati demikian , makan ikan laut sedikit itu lebih baik daripada makan delima yang banyak .

        وفيه أيضا: إتلاف المال، والأكل فوق الشبع ضرر محض ويستحق به العقاب ودار الآخرة، والأكول بغيض فى القلوب

Disamping yang telah tersebut diatas,banyak makan itu dapat membuat orang jadi boros dan merusak harta benda. Adapun makan melebihi dari kenyang itu sangat berbahaya . Sebab yang demikin itu kelak di akhirat berhak mendapat siksa ( karena makan terlalu kenyang itu hukuna haram ). Dan orang yang terlalu banyak makan itu justru dibenci oleh semua banyak orang .

          وطريق تقلييل الأكل: أن يأكل الأطعمة الدسمة ويقدم فى الأكل الألطف والأشهى، ولايأكل مع الجائع إلا إذا كان له غرض صحيح، بأن يتقوى به على الصيام والصلاة والأعمال الشاقة فله ذلك

Termasuk jalan untuk mengurangi makan ialah, apabila sedang makan  makanlah makanan yang mengandung gaji (lemak), mendahulukan makan-makanan yang halus-halus dan yang lebih disukai . Janganlah makan bersama orang yang sedang lapar, kecuali  orang-orang tersebut mempunyai hajat makan banyak dengan maksud baik dan sah, misalnya, dengan tujuan agar puasa , shalat, dan suatu pekerjaanya yang berat itu dapat dikerjakan dngan baik . Demikian itu diperbolehkan.

 

          كان أستاذنا شيخ الإسلام برهان الدين رحمه الله يوقف بداية السبق على يوم الأربعاء، وكان يروى فى ذلك حديثا ويستدل به ويقول: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ما من شيئ بدئ  يوم الأربعاء إلا وقد تم

Guru kami, syekh burhanuddin menetapkan suatu ketentuan mengenai permulaan belajar, yaitu pada hari rabu. Syekh Burhanuddin mengatakan demikian itu dengan dalil (bukti) hadis dari Rasulullah saw, yang mengatakan : ”Apa saja yang dimulai pada hari rabu itu dapat sempurna .”

  وهكذا كان يفعل ابو حنيفة وكان  يروى هذا الحديث عن أستاذه الشيخ الإمام الأجل قوام الدين أحمد بن عبد الرشيد رحمه الله  وسمعت ممن أثق به، أن الشيخ يوسف الهمذانى رحمه الله، كان يوقف كل عمل من الخير على يوم الأربعاء. وهذا لأن يوم الأربعاء يوم خلق فيه النور، وهو يوم نحس فى حق الكفار فيكون مباركا للمؤمنين

Demikian itu, juga dilakukan oleh Imam Abu Hanifah dengan menceritakan sebuah hadis dari seorang gurunya, Syekh Qawwamuddin Ahmad bin Abdul Rasyid. Disamping itu , beliau berkata:” Saya  juga pernah mendengar dari orang dapat dipercaya. Sesungguhnya beliau, Syekh Abu Yusuf Hamdany menentukan hari untuk memulai pekerjaan yang baik, dilakukan pada hari rabu.”

Adapun mengenai (alasan) hari rabu dijadikan pedoman permulaan untuk melakukan sesuatu , karena pada hari rabu itu merupakan hari dijadikanya nur dan hari nas, yaitu hari yang tidak memberi ( membawa) berkah bagi orang kafir, tetapi bagi orang mukmin, hari rabu  tersebut adalah hari yang penuh berkah.

          وأما قدر السبق فى الإبتداء: كان أبو حنيفة رحمه الله يحكى عن الشيخ القاضى الإمام عمر بن أبى بكر الزرنجرى رحمه الله أنه قال: قال مشايخنا رحمهم الله: ينبغى أن يكون قدر السبق للمبتدئ  قدر ما يمكن ضبطه بالإعادة مرتين بالرفق ويزيد كل يوم كلمة حتى أنه وإن طال وكثر يمكن ضبطه بالإعادة مرتين، ويزيد بالرفق والتدريج، وأما إذا طال السبق فى الإبتداء واحتاج المتعلم إلى الإعادة عشر مرات فهو فى الإنتهاء أيضا يكون كذلك، لأنه يعتاد ذلك، ولا يترك تلك الإعادة إلا بجهد كثير وقد قيل: السبق حرف، والتكرار ألف.  وينبغى أن يبتدئ بشيئ  يكون أقرب إلى فهمه 

Adapun ukuran permulaan bagi orang yang memulai belajar, menurut keterangan Imam Abu Hanifah dari Syekh Imam Umar bin Abu Bakar Az-Zaranji, beliau mengatakan : Guruku telah berkata : sebaiknya ukuran prakiraan pelajaran yang diberikan pada pelajar yang baru memulai belajar, adalah agar diberi batas yang kira-kira mampu untuk diulang dua kali. selanjutnya, setiap hari ditambah satu kslimst umpamanya, sehingga pelajaan tersebut semakin banyak dan panjang , serta mampu mengulang sampai dua kali. Demikian seterusnya, kemudian menambah pelajaran tersebut sedikit demi sedikit , secara pelan-pelan.  Jika pemberian pelajaran tersebut sangat panjang pada permulaanya, sedangkan orang yang belajar menghendaki untuk mengulang pelajarannya sampai sepuluh kali, maka orang yang belajar itu pada akhirnya sudah terbiasa mengulang . karenanya, dia tetap akan mampu mengulang sampai sepuluh kali. Jika yang demikian itu sudah menjadi kebiasaanya, tentu dia tidak mau meninggalkan kebiasaan tersebut , kecuali karena kesibukan yang melelahkan(uzur). Dikatakan oleh sebagian ulama :” pengajian satu kalimat, hendaknya diulang sampai seribu kali . sedang  bagi orang yang baru memulai belajar, sebaiknya dapat memilih kitab yang mudah untuk dipahami.”    

وكان الشيخ الإمام الأستاذ شرف الدين العقيلى رحمه الله يقول: الصواب عندى فى هذا ما فعله مشايخنا رحمهم الله، فإنهم كانوا يختارون للمبتدئ صغارات المبسوط لأنه أقرب إلى الفهم والضبط، وأبعد من الملالة، وأكثر وقوعا بين الناس.

Syekh Imam Syarafuddin  Al- Uqaily mengatakan : Menurutku, cara-cara yang benar bagi orang yang memulai belajar (mengaji) adalah sbagaimana yang digunakan oleh guru-guruku. Beliau memilih kitab kepada orang yang memulai belajar, agar mengaji (belajar) kitab kecil-kecil terlebih dahulu. Karena yang demikian itu, disamping mempercepat kefahaman, juga lebih mudah tertanam dalam hati dan tidak menimbulkan kebosanan serta lebih mudah untuk diterima diantara manusia.  

          وينبغى أن يعلق السبق بعد الضبط والإعادة كثيرا، فإنه نافع جدا.

          ولا يكتب المتعلم شيئا لا يفهمه، فإنه يورث كلالة الطبع ويذهب الفطنة ويضيع أوقاته.

          وينبغى أن يجتهد فى الفهم عن الأستاذ بالتأمل وبالتفكر وكثرة التكرار، فإنه إذا قل السبق وكثرة التكرار والتأمل يدرك ويفهم.

          قيل: حفظ حرفين، خير من سماع وقرين، وفهم حرفين خير من حفظ سطرين.

          وإذا تهاون فى الفهم ولم يجتهد مرة أو مرتين يعتاد ذلك فلا يفهم الكلام اليسير، فينبغى أن لا يتهاون فى الفهم بل يجتهد ويدعو الله ويتضرع إليه فإنه يجيب من دعاه، ولا يخيب من رجاه.

          وأنشدنا الشيخ الأجل قوام الدين حماد بن إبراهيم بن إسماعيل الصفار الأنصارى إملاء للقاضى الخليل بن أحمد الشجرى فى ذلك شعرا:

Kami pernah dibacakan syair oleh Syekh Muhammad bin Ibrahim bin Ismail syair kepunyaan Syekh Kholil Ahmad Sarakhsih demikian

أخدم العلم خدمـــــــة المستفيد  وأدم درسه بفعل حـــــــميد

jadikanlah dirimu menjadi pelayan ilmu sebagaimana melayani orang yang mencari faedah ilmu dan biasakanlah rajin belajar dengan baik menghafal memahami dan mengulang karena yang demikian itu merupakan pekerjaan yang terpuji

وإذا مـــــــا حفظت شيئا أعده  ثم أكده غاية التأكــــــــــــيد

jika engkau telah hafal satu ilmu maka ulangi lah sehingga tidak akan lupa kemudian kukuhkanlah dengan sekuat-kuatnya

كى لا يزول ثم علقه كى تعود  إليه وإلى درسه على التأبيد

selanjutnya catatlah ilmu tersebut akan engkau dapat mengulang dan mempelajari selama-lamanya

فإذا ما أمنت مــــــــــــنه فواتا  فانتدب بعده لشيئ جــــــديد

setelah engkau merasa aman atau hafal sekiranya tidak lupa terhadap pelajaran yang telah dipelajari maka cepat cepatlah menambah pelajaran yang baru

مع تكرار ما تقدم مــــــــــــنه  واقتناء لشأن هـــــذا المـزيد

serta mengulang-ulang pelajaran yang telah dihafal disertai mencari hasil tambahan pelajaran yang baru telah engkau memperoleh ilmu sebarkanlah kepada orang banyak Agar engkau dapat hidup abadi dan

ذاكــــــــر الناس بالعلوم لتحيا  لا تكن من أولى النهى ببعيد

setelah engkau memperoleh ilmu sebarkanlah kepada orang banyak Agar engkau dapat hidup abadi dan janganlah engkau menjauhi dari para alim ulama

إذا كتمت العلوم أنسيت حــتى  لا ترى غير جـــــاهل وبليد

janganlah engkau menyembunyikan ilmu jika engkau sembunyikan tidak menyebarkan ilmu Maka engkau akan dilupakan sehingga tidak tampak kecuali sebagaimana orang yang bodoh dan tumpul

ثم ألجمت فـــــــى القيامة نارا  وتلهبت بالعـــــــذاب الشديد

selanjutnya pada hari kiamat engkau akan dikendalikan api neraka dan disiksa dengan amat Pedihnya dalam neraka yang penuh dengan api

bagi orang yang mencari ilmu pelajar atau santri wajib harus adu penalaran saling tukar pemikiran dan berdiskusi dengan teman-temannya tetapi Sebaiknya dalam perdebatan tersebut harus dengan dasar hati insaf pikiran yang jernih tenang pelan-pelan dan penuh angan-angan semuanya harus dapat menjaga diri dari perkara yang tidak baik karena bertukar pikiran dan perdebatan yang disertai hati dingin itu maksudnya adalah musyawarah (berembung) dengan musyawarah akan dapat melahirkan kebenaran demikian itu harus didasari hati yang jernih dan angan angan serta insaf melahirkan kebenaran itu tidak akan berhasil apabila disertai marah dan jengkel serta menimbulkan perkara yang tutup kalau dalam perdebatan atau atau pikiran diskusi tersebut mempunyai maksud untuk mengalahkan musuh-musuhnya maka tidak diperbolehkan akan tetapi yang diperbolehkan berdebat atau adu pikiran itu kalau niatnya untuk melahirkan kebenaran perbuatan memulas berbelit-belit mereka-reka dalam perdebatan atau munadzarah tidak diperbolehkan kecuali si musuh hanya bertujuan untuk menjegal tidak mau mencari kebenaran maka diperbolehkan Syekh Muhammad bin Yahya Apabila mendapat pertanyaan yang sukar sedangkan beliau belum dapat menjawabnya maka Beliau berkata kepada orang-orang yang mengajukan pertanyaan tersebut pertanyaan anda itu aku terima tapi akan aku pikirkan dahulu Bila perlu aku musyawarah kan kepada yang lainnya karena setiap orang yang mengerti tentu ada lagi yang lebih mengerti manfaat dari perdebatan dan aduh penalaran diskusi adalah lebih kuat daripada faedah mengulang karena percepatan itu disamping mengulangi ilmu yang telah ada juga dapat memperoleh ilmu yang belum diketahui dikatakan bahwa bantah bantahan 1 jam itu lebih baik daripada mengulang pelajaran 1 bulan tetapi selama mengadakan percepatan tersebut dengan orang yang hatinya Insaf serta selamat wataknya Karena itu jagalah dirimu jangan sampai berdebat dengan orang yang suka menjegal dan tidak lurus watak kepribadiannya sebab watak itu sering mencuri dan budi pekerti sering menular apalagi bertetangga
Justru dapat melekat dan Membekas dalam sebuah syair yang mengandung beberapa faedah Syekh Kholil bin Ahmad menyebutkan syarat-syarat dari ilmu yaitu hendaknya seluruh manusia melayani atau membantu melayani ilmu dan sebaiknya bagi orang yang mencari ilmu hendaknya seluruh waktu nya dapat digunakan untuk perawatan dan memikirkan kehalusan ilmu karena untuk mendapatkan hasil ilmu yang lembut itu harus dengan jalan berpikir dan berangan-angan secara sungguh-sungguh karena itu dikatakan berpikirlah tentu kamu akan menemukannya demikian juga hendaknya selalu menggunakan ta ammul berangan-angan Janganlah sekali-kali Bekerjalah sebelum di angan-angan terlebih dahulu agar buah panah maka dari itu harus meluruskan kata-katanya Dengan berpikir terlebih dahulu agar pembicaraannya menjadi benar dalam ilmu usul Fiqih dikatakan bahwa angan-angan adalah menjadi dasar pokok yang penting bagi orang yang mengerti ketika dalam munadzarah aduh Nalar hendaklah selalu menggunakan angan-angan dikatakan bahwa rokok akan adalah apabila pembicaraan itu disertai pelan-pelan tidak asing dalam berbicara dan berpikir terlebih dahulu dikatakan dalam sebuah syair aku berwasiat kepadamu Jika kamu menerima atas orang yang memberikan wasiat , berdasarkan belas kasihan, yaitu agar kamu dalam berbicara bisa teratur baik maka jangan lupa terhadap 5 berkah dibawah ini 1 sebab-sebab pembicaraan, 2.waktu berbicara 3. Cara berbicara empat bilangan (panjang pendek) pembicaraan. 5. Tempat berbicara. orang yang mencari ilmu itu seharusnya dalam segala waktu dan keadaannya dapat memperoleh hasil faedah dari setiap orang. Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda:“ hikmah adalah hilangnya benda orang mukmin. ketemu di mana saja, tentu akan diambil.“ dan dikatakan:“ ambillah sesuatu yang jernih dan Tinggalkanlah sesuatu yang keruh.“ aku pernah mendengar ustadz Fakhruddin Al kasyani berkata: pada suatu saat Jariyah Abu Yusuf rohimahullah berada di tempat Syekh Muhammad sebagai amanat Pada suatu hari Syekh Muhammad bertanya kepada Jariyah tersebut. tua Apakah saat ini engkau ada yang hafal dari perkataan Syekh Abu Yusuf yang berhubungan dengan masalah fiqih ? cari yang menjawab tidak hanya saja Syekh Abu Yusuf mengulangi dengan kata demikian : bagian yang berputar dan membingungkan adalah gugur. Lantaran dari perkataan jariyah tersebut Syekh Muhammad hujan apa terhadap masalah Sahmuddauri ( bagian yang berputar atau membingungkan) yang sedang dirasakan sulit oleh Syekh Muhammad titik karena ceria tersebut, kesengsaraan yang dialami oleh Syekh Muhammad menjadi hilang, sehingga tarantan jelas kalau mencari faedah itu bisa diperoleh dari setiap orang . Syekh Abu Yusuf berkata ketika ditanya: dengan Apa kamu bisa memperoleh ilmu? Syekh Abu Yusuf menjawab: karena aku tidak merasa malu bertanya dalam mencari beberapa faedah. Aku pun tidak keberatan memberikan faedah yang lain. Sahabat Abdullah bin Abbas juga pernah ditanya: dengan apa engkau dapat menemukan ilmu? Beliau menjawab: dengan cara tanya bertanya dan berpikir yang disertai hati (berangan-angan) titik sesungguhnya belajar (santri) pada zaman kuno disebut”maa taqulu ” yaitu ringan bertanya pada saat mendapat kesulitan. Biasanya, yang ditanyakan dengan menggunakan kata-kata : dalam masalah ini, bagaimana pendapatmu? Sesungguhnya Imam Abu Hanifah menjadi orang yang ahli dalam bidang ilmu fiqih, hal itu karena seringnya berbantah-bantahan dan berembug masalah sembari berjualan di tokohnya, ketika berjualan kain. Maka, jelaslah salah cara Imam Abu Hanifah memperoleh ilmu itu dilakukan sambil bekerja demikian pula Syekh Abu Hafash yang bekerja sambil mempelajari lagi ilmu yang telah diperoleh. maka dari itu Tapi orang yang mencari ilmu hendaknya bekerja untuk memberi nafkah keluarga dan lainnya. Bekerjalah sambil mengulang-ulangi ilmunya, Jangan malas. walhasil : orang yang sehat akal pikiran dan tubuhnya, tidak ada alasan untuk meninggalkan belajar dan memahami ilmu. sebab Mama tidak ada yang fakir melebihi ke parkiran Syekh Abu Yusuf. Kendati demikian, tidak menjadi halangan baginya dalam mencari ilmu. Maka barangsiapa yang kebetulan mempunyai rezeki banyak maka harta tersebut sebaiknya terdapat pada orang-orang yang soleh, sehingga dapat digunakan ke arah yang baik pula misalnya untuk mencari ilmu. Atasan atau orang yang meminta keterangan kepada orang alim: dengan apa engkau dapat memperoleh ilmu ? Jawabnya: karena seorang ayah yang kaya. seorang ayah yang kaya rumah dengan kekayaannya tersebut selalu dipergunakan untuk kebaikan, terhadap ahli ilmu dan keutamaan titik berbuat kebaikan yang demikian itu dapat menjadi sebab tambahnya ilmu karena sebagian rasa syukurnya mendapat nikmat akal dan ilmu. syukur dapat juga menjadi sebab bertambah (ilmu). Dikatakan: bahwa Imam Abu berkata:” sesungguhnya keberhasilanku dalam memperoleh ilmu itu, karena memuji kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. dan bersyukur kepadanya. Sewaktu-waktu aku mengerti dan paham mendapat pertolongan ilmu dan hikmah aku bersyukur kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dengan mengucapkan:” Alhamdulillah” , maka bertambahlah ilmuku. Demikian ulah koma, syukur kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala disertai ucapan dan hati dibuktikan dengan anggota badan serta harta bendanya. Para belajar hendaknya mengetahui dan merasa, bahwa ketahanan serta pertolongan adalah semata-mata atas pembelian dan Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Di samping itu, rajin berdoa dan mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala karena Allah Subhanahu Wa Ta’ala. tetap akan memberi petunjuk terhadap orang yang memerlukan petunjuk darinya. Adapun maksu “dari hak” adalah Ahlussunnah Wal Jamaah . golongan inilah yang mencari kebenaran dari Allah Saw. Yang hak, pemberi petunjuk pada jalan kebenaran dan menhaga dari kesesatan . Sedang “Ahlu dhahlaala”adala orang-orang yang memberanikan atau mengunggulkan pendapat akalnya, dan mencari kebenaran dari makhluk yang lemah adalah akal. Karena akal itu tidak dapat menemukan sesuatu secara keseluruhan. Karenanya, ia tertutup dari Kebenaran yang sejati, justru ia lemah, sesat dan semakin menyesatkan. Rasulullah SAW, bersabda:” Barang siapa yang mengetahui kelemahan dirinya, maka dia akan mengetahui kekuasaan Allah SWT. ( kekuasaan Tuhannya ). Walau dia telah mengerti kelemahan dirinya, maka yang kuasa adalah hanya Allah SWT semata.” Oleh karenanya , sebagai seorang pelajar hendaknya jangan terlalu memberanikan diri serta akalnya. Tetapi Carilah kebenaran itu dengan mohon serta tawakal kepada Allah SWT. Barang siapa yang bertaqwa kepada Allah SWT, Kentung Om notanya akan memberikan petunjuk nya ke jalan yang benar titik dan barangsiapa yang telah tercukupi harta bendanya, Janganlah kikir .Sebagai pelajar , hendaknya memohon kepada Allah Swt, agar terjaga dari sifat kikir. Rasulullah SAW, bersabda: ” tidak ada penyakit yang lebih parah, kecuali penyakit kikir (bakhil).” Abu Syekh Imam Syamsul Aimmah Al Halwani adalah salah seorang fakir yang biasa berjualan hanwha’. Beliau senang sekali memberikan halwa kepada para fuqaha sambil berkata:” semoga engkau berkenan mendoakan anakku.” Maka, berkat kemurahan hati iktikad serta belas kasihan dan sikap tadharru’nya, anak Syamsul Aimmah tercapai menjadi orang yang termasyur. Sebagai pelajar (santri) dalm memberi buku atau kitab-kitabnya, hendaknya, menggunakan harta bendanya sendiri. Jika tidak mempunyai harta bendanya sendiri, hendaknya berusaha dengan jalan sebagai menulis, agar dengan hasil menulis tersebut dapat memberi pertolongan untuk belajar dalam memperoleh pengetahuan. Ustaz Muhammad Bin Hasan adalah salah seorang yang kaya raya, sehingga yang mengurusi harta Bendanya berjumlah 300 orang. harta benda yang banyak itu oleh Muhammad Bin Hasan dipergunakan untuk memperoleh hasil ilmu dan fiqih. Sampai beliau sendiri kita mempunyai pakaian yang pantas dan baik. Hal tersebut diketahui oleh Abu Yusuf, sehingga atuh Yusuf mengutus seseorang untuk mengantarkan pakaian yang pantas dipakai. Kendati demikian, Ustadz Muhammad Bin Hasan tidak bersedia menerimanya, justru dia berkata:” engkau tidak perlu repot memikirkan diriku yang demikian ini. Karena niat dan tujuan Ku hanya ingin memperoleh pahala akhirat.” Adanya Syekh Muhammad Bin Hasan tidak berkenan menerima hadiah tersebut, Walaupun dia tahu bahwa menerima hadiah adalah boleh, bahkan sunnah titik tapi tidak demikian yang dimaksud oleh Muhammad Bin Hasan. Beliau hanya merasa kalau menerima hadiah tersebut, istrinya menjadi rendah. yang demikian itu Rasulullah SAW. telah bersabda:” tidak diperkenankan sebagai orang mukmin merendahkan dirinya ( membuat dirinya menjadi hina, sebagaimana tersebut di atas, yaitu menerima pemberian orang lain).” pernah diceritakan: sesungguhnya Syekh Fakhrul islam Al-Arsabandi mengumpulkan kulit kerahi yang terbuang di tempat yang sedih, kemudian dimakan. tiba-tiba ada semua orang Jariyah yang mengetahui nya . kemudian Jariyah tersebut melaporkan kepada juragannya, bahwa Syekh Fakhrul Islam mengambil kulit-kulit kerahi yang terbuang di jalan, kemudian dimakan. Setelah sang juragan mengetahui kalau Syekh Fakhrul Islam Al-Arsabandi demikian, agar beliau memerintahkan agar memasak, dan juragan memerintahkan untuk memanggil fahrul Islam. Akan tetapi Fakhrul Islam Ita bersedia datang. Demikian juga bagi para pelajar, sebaiknya mempunyai maksud dan tujuan yang luhur dan jangan tamak (serakah) terhadap milik orang lain. Rasulullah SAW bersabda:” Jagalah dirimu jangan sampai mempunyai sifat tamak, karena sifat serakah mendatangkan kefakiran. Janganlah mempunyai sifat kikir, tetapi gunakanlah harta bendamu itu untuk keperluan dirimu jika orang lain.” Rasulullah Saw, bersabda lagi:” Semua manusia adalah dalam kefakiran dan takut akan fakir.” pada zaman dahulu, yang diperlukan adalah belajar tentang pekerjaan terlebih dahulu titik kalau sudah pandai dan berhasil memperoleh pekerjaan, sarung lagunya belajar mencari ilmu. demikian itu dimaksudkan agar tidak serakah terhadap harta benda orang lain. disebutkan dalam kata-kata hikmaBarang siapa yang merasa cukup dengan mengharapkan harta orang lain maka orangtersebut tetap dikatakan fakir tap dikatakan fakir. Dan apabila ada orang alim yang serahkan, maka kita akan mendapat Kehormatan dan atas ilmunya dan tidak berani mengutarakan kata-kata yang sebenarnya.” maka dari itu, beliau saw. Yang mempunyai tatanan dan aturan agama selalu memohon perlindungan dengan doanya:” Aku berlindung diri kepada Allah SWT. dari sifat serakah yang selalu mengakibatkan watak menjadi buruk.” sebaiknya setiap pelajar (santri) jangan sampai mempunyai harapan, kecuali kepada Allah SWT demikian itu dapat diketahui dari sikap perilaku dan perbuatannya dalam melanggar batas-batas norma Agama, apakah tidak? Barangsiapa yang melakukan maksiat kepada Allah SWT. dan takut akan manusia . Jika timnya tidak berani melakukan maksiat kepada Allah SWT. dengan dasar takut pada manusia, Maka dia dikhawatirkan kalau perbuatannya melanggar batas norma agama. Maka, yang demikian itu berarti dia tidak takut terhadap selain Allah SWT, melainkan hanya takut kepada Allah SWT titik demikian pula dalam hal pengharapan, tentunya hanya kepada Allah SWT. Sebagai seorang pelajar hendaknya juga dapat membuat ketentuan daftar yang pasti dalam belajar, umpamanya harus belajar beberapa kali dalam setiap harinya. Karena , untuk memperoleh keberhasilan belajar sehingga dapat menetap dalam hati dan tercapai dengan sukses harus diulang dengan sungguh-sungguh. Sebaiknya dalam satu minggu karena pelajaran yang telah diterima dipelajari atau diulang sampai 5 kali. umpamanya, pelajaran yang kenalin dipelajari sampai 5 kali. Hari yang kemarin nya lagi dipelajari sampai 4 kali. Hari sebelumnya itu dipelajari sampai tiga kali, hari sebelumnya lagi dipelajari 2 kali. Dan hari sebelumnya lagi dipelajari 1 kali. Belajar dan mengalami seperti itu dapat menarik pada pelajaran yang dimaksud, yaitu cepat untuk dihafal setidak-tidaknya cepat dipahami. Oleh karena itu, sebaiknya jangan membiasakan menganggap remeh dan enteng terhadap belajar dan mengulangi pelajaran. Karena sesungguhnya belajar itu harus didSebaiknya dalam belajar jangan terlalu diforsir atau dipaksakan hingga kaya, supaya terhindar dari kebosanan. supaya terhindar dari kebosanan. Sebaik-baik sesuatu adalah yang tengah-tengah saja (sedang). Diceritakan: Pada suatu hari Abu Yusuf berembug tentang ilmu fiqih dengan para ahli fikih dalam keadaan kuat dan giat, sampai menantunya merasa heran melihat keadaan mertuanya yang demikian itu sambil berkata: “aku tahu persis, bahwa Mertuaku itu (Abu Yusuf) sudah 5 hari sampai sekarang tidak makan, sudah tentu perutnya lapar. Akan tetapi aku lihat beliau dalam bertukar pikiran dengan para ahli fiqih keadaan kuat dan Gigih.” sebaiknya nya, seorang pelajar hendaknya jangan sampai mempunyai sifat yang mengendur dan bingungan. Karena kedua sifat tersebut adalah suatu halangan yang dapat mencelakakan. Guru kami, Syekh Burhanuddin telah berkata:” Sesungguhnya aku dapat mengalahkan rekan-rekanku itu, karena aku tidak pernah mengendur dan merasa bingung serta tabah dalam mencari keberhasilan ilmu .” Diceritakan dari Syekhul islam Asbijab, beliau dalam mencari ilmu , pernah terserang rasa kendor (tidak giat) hatinya selama 12 tahun, sebab terbawa oleh arus perubahan pemerintah . Beliau Syekh Asbijab bersama temman-temanya mendatangi tempat munzharah. Keduanya setiap hari melakukan secara tetap dan tidak pernah absen tali majelis munazharah tersebut selama 12 tahun lantaran Syekh Al-Asbijabi terserang penyakit “( hati yang keruh mengendur ), akhirnya kalah unggul dengan temannya, sehingga temannya dapat menduduki sebagai Mufti Mazhab Syafi’i, karena temannya itu bermazhab Syafi’i. Guru kami, Syekh Al-Qadhi Imam Fakhrul islam berkata:” Sebaiknya orang yang ingin memperoleh hasil ilmu Fiqih, Hendaknya hafal satu kitab dari kitab-kitab salah satu golongan fiqih secara tetap tidak berpindah-pindah. karena yang demikian itu akan memudahkan dalam menghafal sesuatu yang didengarkan karena yang demikian itu akan memudahkan dalam menghafal sesuatu yang didengarnya mengenai (yang berhubungan dengan) ilmu fiqih.

           ثم لا بد لطالب العلم من التوكل فى طالب العلم ولا يهتم لأمر الرزق ولا يشغل قلبه بذلك
Selanjutnya, bagi setiap pelajar hendaknya selalu bertawakal selama dalam mencari ilmu dalam (pendidikan) . Selamat dalam mencari ilmu jangan sering menyusahkan mengenai rezeki dan hatinya jangan sampai direpotkan memikirkan masalah rezeki

          روى أبو حنيفة رحمه الله عن عبد الله بن الحارث الزبيدى صاحب رسل الله صلى الله عليه و سلم: من تفقه فى دين الله كفى همه الله تعالى ورزقه من حيث لا يحتسب

Imam Abu Hanifah rahimahullah menceritakan sahabat Rasulullah SAW. yang bernama Abdillah Bin Hasan Az Zubaidi demikian:” barang siapa yang mengetahui hukum-hukjm syarak Islam , maka Allah Swt. Mencukupi segala maksud serta memberi rezeki yang tak terkira.

فإن من اشتغل قلبه بأمر الرزق من القوت والكسوة قل ما يتفرغ لتحصيل مكارم الأخلاق ومعالى الأمور

Karena, barangsiapa yang terlalu sibuk memikirkan tentang rezeki, misalnya makanan atau pakaian , jelas dia sedikit sekali mempunyai waktu untuk memperoleh hasil budi pekerti yang luhur serta perkara yang Mulia.”

          قيل:  دع المكـــــارم لا ترحل لبغيتها

                                       واقعد فإنك انت الطاعم الكاسى

Dikatakan dalam sebuah syair: Tinggalkanlah kemuliaan dan kemewahan, tidak perlu engkau ke sana kemari untuk mencari kemuliaan dan kemewahan itu .tetapi, cukup engkau duduk saja kau karena engkau ada yang memberi makan dan pakaian.

          قال رجل [لابن] منصور الحلاج : أوصنى, فقال [ابن] المنصور : هي نفسك, إن لم تشغلها شغلتك.

Ada salah seorang laki-laki berkata kepada Syekh Manshur Al-Hallaj: berwasiatlah engkau kepadaku. Kemudia Syekh Mashur berkata : wasiatku adalah perbaikilah nafsumu (yakni digunakan nafsumu untuk memperoleh akhlak yang baik). Karena, jika kamu tidak menyibukkan nafsumu ke arah kebaikan, tentu kamu sendiri akan direpotkan oleh nafsumu dengan menuruti kemauannya.

          فينبغى لكل أحد أن يشغل نفسه بأعمال الخير حتى لا يشغل نفسه بهواها


Maka dari itu , sebaiknya setiap orang supaya dapat mengendalikan nafsunya ke arah perbuatan (amal) kebaikan, agar nafsu tersebut tidak mengikuti kehendaknya sendiri.

ولا يهتم العاقل لأمر الدنيا لأن الهم والحزن لا يرد المصيبة, ولا ينفع بل يضر بالقلب والعقل, ويخل بأعمال الخير, ويهتم لأمر الآخرة لأنه ينفع

Bagi orang yang sehat akalnya, janganlah terlalu memikirkan masalah urusan duniawi. Karena memikirkan atau memperhatikan perkara yang belum jelas tampak wujudnya tidak akan dapat menolak pada nasib dan tidak dapat memberi manfaat apa-apa , justru akan merusak hati, pikiran dan tubuh. Juga dapat merusak amal kebaikan. Karenanya, yang perlu diperhatikan bagi orang yang berakal adalah memprihatinkan tentang amal-amal akhirat. sebab, memprihatinkan urusan akhirat itu besar sekali manfaatnya.

وأما قوله عليه الصلاة والسلام : إن من الذنوب ذنوبا لا يكفرها إلا هم المعيشة

Adapun mengenai sabda Rosululloh SAW :” Diantara dosa-dosa seseorang, ada dosa yang tidak dapat dimaaf (dilebur), kecuali memprihatinkan maslah kehidupan. “

فالمراد منه قدر هم لا يخل بأعمال الخير ولا يشغل القلب شغلا يخل بإحضار القلب فى الصلاة, فإن ذالك القدر من الهم والقصد من أعمال الآخرة

Arti dari maksud kata-kata tersebut adalah ukuran prihatin yang dapat merusak amal kebaikan. Karena itu bagi orang yang berakal janganlah hatinya itu kemasukan angan-angan atau pikiran yang dapat merusak kehadiran hati (khusuk) pada waktu mengerjakan sholat. Hasil keterangan tentang memprihatinkan masalah kehidupan sekadar yang tersebut tadi termasuk juga amal akhirat.

          ولا بد لطالب العلم من تقليل العلائق الدنيوية بقدر الوسع فلهذا اختاروا الغربة

Merupakan keharusan pula bagi pelajar, agar dapat mengurangi urusan keduniaan menurut kemampuan masing-masing. Karena terlalu memikirkan urusan keduniaan itu hanya akan menhalang-halangi lam mencapai ilmu.

Maka dari itu, para ulama suka memilih mengembara atau mondok.

          ولا بد من تحمل النصب والمشقة فى سفر التعلم,

Sebagai seorang pelajar agau santri, seharusnya dapat memikul beban penderitaan serta tahan uji dan tabah, selama kepergiannya mencari ilmu.

كما قال موسى صلوات الله على نبينا وعليه فى سفر التعلم ولم ينقل عنه ذلك فى غيره من الأسافر [ لقد لقينا من سفرنا هذا نصبا]

Nabi Musa berkata:” Sungguh aku alami dan merasakan payah serta berat atas kepergianku dalam mencari ilmu.”

          ليعلم أن سفر العلم لا يخلو عن التعب

Agai diketahui bahwa bepergian dalam mencari ilmu itu tidak sepi dari penderitaan dan kepayahan.

، لأن طلب العلم أمر عظيم

Karena, mencari ilmu adalah perintah yang agung.

وهو أفضل من الغزاة عند أكثر العلماء، والأجر على قدر التعب والنصب، فمن صبر على ذلك التعب وجد لذة العلم تفوق لذات الدنيا

Mencari ilmu itu lebih berharga daripada perang. Demikian menurut kebanyakan para ulama. Padahal pahala itu menurut ukuran kepayahandan penderitaan dalam melakukannya. Maka, barangsiapa yang mau bersabar memikul penderitaan dan tahan uji terhadap kepayahan mencari ilmu, maka sudah tentu aka dapat merasakan kelezatan ilmu melebihi semua kelezatan yang ada didunia ini.

          ولهذا كان محمد بن الحسن إذا سهر الليالى وانحلت له المشكلات يقول: أين أبناء الملوك من هذه اللذات؟

Karena itu, Syekh Muhammad Bin Hasan ketika tidak tidur sampai beberapa malam dapat melepaskan kesulitan-kesulitan yang dideritanya, Kemudian beliau Muhammad Bin Hasan berkata:” kesenangan para Putra Raja itu tidak seberapa dibanding kelezatan ilmu yang telah aku temukan ini.”

          وينبغى لطالب العلم ألا يشتغل بشيئ أخر غير العلم ولا يعرض عن الفقه
sebaiknya, seorang pelajar jangan sampai tersibukkan oleh sesuatu selain ilmu dan jangan sampai tidak mengerti tentang ilmu fiqih .

          قال محمد بن الحسن رحمه الله: صناعتنا هذه من المهد إلى اللحد فمن أراد أن يترك علمنا هذا ساعة فليتركه الساعة

Syekh Muhammad rahimahullah berkata:” sesungguhnya pekerjaan kita ini (mencari ilmu) , mulai bayi sampai mati. maka barangsiapa yang ingin meninggalkan ilmu kita ini sekejap, maka hendaknya mengigalkannya sekarang juga.

          ودخل فقيه، وهو إبراهيم بن الجراح، على أبى يوسف يعوده فى مرض موته وهو يجود بنفسه، فقال أبو يوسف: رمي الجمار راكبا أفضل أم راجلا؟ فلم يعرف الجواب، فأجاب بنفسه

” salah seorang ahli Fiqih, yaitu Ibrahim bin Jarrah datang ke tempat Syekh Abu Yusuf untuk kepentingan menjenguk Syekh Abu Yusuf yang dalam keadaan sakit menjelang kematiannya. dan ia menyerahkan dirinya, Syekh Abu Yusuf berkata: “lebih utama mana melempar jumroh dengan berkendaraan atau melempar jumroh dengan berjalan kaki? .” Ibrahim tidak mampu menjawabnya. kemudian dijawab sendiri oleh Syekh Abu Yusuf

          وهكذا ينبغى للفقيه أن يشتغل به فى جميع أوقاته فحينئذ يجد لذة عظيمة فى ذلك

Sebagaimana telah disebutkan bahwa seseorang yang ahli ilmu fiqih, sebaiknya seluruh waktunya dipergunakan untuk kepentingan ilmu fiqih, kalau sudah dapat demikian tentu akan dapat merasakan kelezatan yang agung.

          وقيل: رؤي محمد بن الحسن فى المنام بعد وفاته فقيل له: كيف كنت فى حال النزع؟ فقال: كنت متأملا فى مسألة من مسائل المكاتب، فلم أشعر بخروج روحى

Diceritakan Syekh Muhammad bin al hasan terlihat dalam mimpi setelah kematian beliau , di tanyakan kepada beliau: “Bagaimana keadaan anda ketika naza’ (menghadapi mati .)” Syekh Muhammad menjawab: “pada saat itu aku sedang memikirkan sesuatu masalah mukatab , sehingga aku tidak merasa apa-apa sewaktu rohku terlepas.

          وقيل إنه قال فى آخر عمره: شغلتنى مسائل المكاتب عن الإستعداد لهذا اليوم، وإنما قال ذلك تواضعا.

Yang lain atau yang mengatakan: jawaban Syekh Muhammad:” pada saat akhir hayatku tiba, aku sedang sibuk memikirkan tentang masalah mukatab, sehingga aku tidak mempersiapkan diri menghadapi maut tersebut .” Sesungguhnya Syekh Muhammad berkata demikian itu, karena beliau amat tawaduk,

قيل: وقت التعلم من المهد إلى اللحد

Dikatakan, bahwa waktu menghasilkan ilmu itu tidak terbatas titik yaitu mulai masih dalam ayunan (bayi) sampai ke liang lahat (kubur).

          دخل حسن بن زياد فى التفقه وهو ابن ثمانين سنة، ولم يبت على الفراش أربعين سنة فأفتى بعد ذلك أربعين سنة

Syekh Hasan Bin Ziyad mulai belajar ilmu fiqih saat umur 80 tahun. 40 tahun beliau tidak pernah tidur di atas kasur, dan setelah itu berfatwa selama 40 tahun

          وأفضل الأوقات شرخ الشباب، ووقت السحر، وما بين العشائين

Waktu yang lebih utama untuk belajar ialah pada masa mudanya, waktu sahur waktu menjelang subuh, Kemudian waktu antara Maghrib dan Isya (waktu menjelang subuh), Kemudian waktu antara Maghrib dan Isya.

وينبغى أن يستغرق جميع أوقاته، فإذا مل من علم يشتغل بعلم آخر

Sebaiknya, ia menghabiskan seluruh waktunya untuk mencari ilmu, jika sudah merasa bosan dengan satu ilmu, Maka gantilah menekuni ilmu yang lain.

          وكان ابن عباس رضى الله عنه إذا مل من الكلام يقول: هاتوا ديوان الشعراء

Sahabat Ibnu Abbas radhiallahu anhu, kalau sudah merasa bosan dengan satu cabang ilmu, kemudian dia berkata: ambilkan lah kitab-kitab syairan.

          وكان محمد بن الحسن لا ينام الليل، وكان يضع عنده الدفاتر، وكان إذا مل من نوع ينظر فى نوع آخر، وكان يضع عنده الماء، ويزيل نومه بالماء، وكان يقول: إن النوم من الحرارة

Syekh Muhammad Bin Hasan tidak pernah tidur Malam . beliau meletakkan kitab-kitab di sebelahnya. kalau sudah bosan dengan satu cabang (kitab) kemudian melihat pada kitab yang lain. Syekh Muhammad Bin Hasan meletakkan air di sebelahnya atau bila mengantuk air tersebut digunakan untuk wudhu atau membasuh mukanya, agar kantuknya hilang. Syekh Muhammad berkata: kantuk itu disebabkan panas . oleh karena itu, untuk menolak kantuk tersebut harus menggunakan air yang dingin.

 

 

 

 

 

           ينبغى أن يكون صاحب العلم مشفقا ناصحا غير حاسد، فالحسد يضر ولا ينفع

Orang yang berilmu, hendaknya mempunyai sifat belas kasihan kalau sedang memberi nasihat. jangan sampai mempunyai maksud jahat dan iri hati. Karena sifat iri hati dan dengki adalah sifat yang membahayakan dan tidak ada manfaatnya.

وكان أستاذنا شيخ الإسلام برهان الدين رحمه الله يقول: قالوا إن ابن المعلم يكون عالما لأن المعلم يريد أن يكون تلميذه فى القرآن عالما فببركة اعتقاده وشفقته يكون ابنه عالما

Guru kami, Syekh burhanuddin berkata: para ulama berkata: .” biasanya, Putra seorang guru itu menjadi orang yang pandai pandai Karena Guru tersebut sangat mengharapkan murid-muridnya agar menjadi orang yang pandai pandai, khususnya pandai tentang Alquran. lantaran berkat kemauan dan belas kasih seorang guru terhadap murid-muridnya, kemudian putranya biasanya menjadi orang yang pandai.

          وكان أبو الحسن يحكى أن الصدر الأجل برهان الأئمة جعل وقت السبق لابنيه الصدر الشهيد حسام الدين  والصدر السعيد تاج الدين وقت الضحوة الكبرى بعد جميع الاسباق، وكانا يقولان: إن طبيعتنا تكل وتمل فى ذلك الوقت، فقال أبوهما رحمه الله: إن الغرباء وأولاد الكبراء يأتوننى من أقطار الأرض فلا بد من أن أقدم أسباقهم. فببركة شفقته فاق ابناه أكثر فقهاء الأمصار، وأهل الأرض فى ذلك العصر

Diceritakan: bahwa Syekh shadhul ajal Kalau waktu mengajar pada anak-anaknya yang bernama Shadrusy Syahid Husamuddin dan Shadrus Said Tajuddin, ditetapkan pada akhir waktu (Dhuha kira-kira jam 11), telah mengajar sebagai santri pondok. Kedua anaknya berkata:” Sesungguhnya mata dan hati kami sudah merasa lelah dan bosan menunggu sampai saat akhir waktu Dhuha. (Tolong kami berdua inti dari pelajaran terlebih dahulu sebelum santri-santri pondok).” Ayahnya menjawab:” sesungguhnya santri-santri yang mondok dan anak orang besar dari berbagai penjuru, yang kesemuanya itu memerlukan datang ke sini maka sudah sepantasnya aku mendahulukan mengajar mereka .” Karena berkat belas kasihan ayahnya terhadap sanrri-santri pondok, akhirnya kedua anaknya dapat mengungguli semus ahli fiqih pada masa itu dalam bidangnya.

          وينبغى أن لا ينازع أحدا ولا يخاصمه لأنه يضيع أوقاته

Sebaiknya bagi orang yang berilmu, jangan sampai menentang atau membedakan yang lainnya. karena yang demikian itu hanya akan menyia-nyiakan waktu saja.

          قيل: المحسن سيجزى بإحسانه والمسيئ ستكفيه مساويه

dikatakan: orang yang berbuat kebaikan akan dibalas atas kebaikannya itu. orang yang berbuat keburukan karena dia akan tercukupi atas keburukannya.

          أنشدنى الشيخ الإمام الزاهد العارف ركن الإسلام محمد بن أبى بكر المعروف بإمام خواهر زاده مفتى الفريقين رحمه الله قال: أنشدنى سلطان الشريعة والطريقة يوسف الهمذانى

          لا تجز إنسانا على سوء فعله * سيكفيه مــا فيه وما هو فاعله

aku pernah dibacakan sebuah syair oleh Syekh Muhammad bin Abu Bakar, yang terkenal sebagai Imam negara Khowahir Zada Al Mufti rohimakumullah Beliau berkata aku telah dibacakan syair oleh Sultanushy Syari’ah, yaitu Syekh Yusuf Al-Hamdani, inilah syairnya: Apabila Engkau diolok-olok oleh seorang, janganlah engkau membalas atas keburukanya, tetapi engkau diam saja. Tentu dia akan terkena akibat dari perbuatannya itu .

          قيل: من أراد أن يرغم أنف عدوه فليكرر

Dikatakan: barangsiapa yang ingin membuatmu musuhnya menjadi Hina, sebaiknya selalu mengulang ngulang syair tadi.

وأنشدت هذا الشعر

          إذا شئت أن تلقى عدوك راغمـا * وتقتله غما وتحرقــــــــــه هما

          فرم للعلى وازدد من العلم إنه * من ازداد علما زاد حاسده غما

Aku juga pernah dibacakan syair yang isinya demikian: ketika kamu ingin bertemu dengan musuhmu, dan agar musuh merasa hina dan rendah, sehingga musuh itu meninggal dunia lantaran susah atau terbakar karena keprihatinannya. Maka Carilah keluhuran kan menambah ilmu titik Karena, barangsiapa semakin bertambah ilmunya, bagi orang yang menghina kan, tentu semakin bertambah susahnya.

          قيل: عليك أن تشتغل بمصالح نفسك لا بقهر عدوك، فإذا أقمت مصالح نفسك تضمن ذلك قهر عدوك

Dikatakan: Usahakanlah agar berbuat baik terhadap diri sendiri, janganlah sibuk memikirkan usaha untuk mengalahkan musuhmu. Jika kamu telah dapat menetapkan diri menjadi baik, berarti sudah mengalahkan musuhmu.

إياك والمعاداة فإنها تفضحك وتضيع أوقاتك، وعليك بالتحمل لا سيما من السفهاء

Jagalah dirimu jangan sampai sikarena permusuhan itu hanya akan membuat dirimu tercela dan membuang-buang waktu saja. Sebaiknya, lakukanlah kesabaran dari menahan rasa yang kurang berkenan. Apalagi dari perbuatan orang-orang bodoh.

          قال عيسى بن مريم صلوات الله عليه: احتملوا من السفيه واحدة كى تربحوا عشرا

Nabi Isa bin Maryam Alaihissalam telah berkata: bertahan karena dirimu dari perbuatan orang-orang bodoh, agar kamu dapat selamat dari 10 perbuatan orang-orang foto yang menyakitkan.

          وأنشدت لبعضهم شعرا

بلوت الناس قرنا بعـــــد قرن   ولــــــم أر غير ختال وقالى

ولم أر فى الخطوب أشد وقعا   وأصعب من معاداة الرجال

وذقت مرارة الأشياء طـــــرا   وما ذقت أمر مــــن السؤال

 

ada syair mengatakan : raku telah banyak mencoba terhadap manusia dari zaman ke zaman titik tetapi aku belum pernah melihat mereka kecuali orang-orang yang banyak cacat celanya dan selalu menjengkelkan. Aku tidak pernah melihat sesuatu yang lebih besar sangat Membekas nya dan lebih menderita daripada hinaan manusia. Dan aku telah merasakan pahit getir segala sesuatu, tetapi tidak ada yang lebih pahit daripada meminta.

          وإياك أن تظن بالمؤمن سوءا فإنه منشأ العداوة ولا يحل ذلك، لقوله عليه الصلاة والسلام: ظنوا بالمؤمنين خيرا.

Janganlah sekali-kali kamu mengangkat buruk terhadap orang mukmin. karena anggapan yang buruk itu akan dapat menimbulkan permusuhan, lagi pula tidak diperbolehkan. Untuk itu perhatikanlah hadis Rasulullah SAW: “Beranggaplah kamu kepada orang-orang mukmin dengan anggapan yang baik.”

وإنما ينشأ ذلك من خبث النية وسوء السريرة

Adapun hal tersebut timbul dari keburukan niat dan jeleknya hati

كما قال أبو الطيب

          إذا ساء فعل المرء ساءت ظنونه * وصدق ما يعتاده مــــــن توهم

          وعادى محبيه بقول عداتــــــــــه * وأصبح فى ليل من الشك مظلم

Abu Tholib berkata dalam syairnya : Apabila salah seorang itu buruk kelakuannya, maka anggap nya adalah buruk. keterangan yang demikian itu bisa dibenarkan oleh sesuatu yang dikerjakan orang tersebut dari anggapannya. Dan dibenarkan anggapan musuh terhadap kekasihnya, dengan ucapannya yang menunjukkan terhadap anggapan musuh kekasihnya. Kejadian orang tersebut dalam berkasih-kasihan tidak dapat diyakini (ada keragu-raguan), seperti halnya malam yang gelap gulita.

          وأنشدت لبعضهم

          تنح عن القبيح ولا تـــرده * ومن أوليته حسنا فزده

          ستكفى من عدوك كل كيد * إذا كــاد العدو فلا تكده

Setelah dibacakan Sya ir kepunyaan Sebagian ulama: menyingkir dari perbuatan yang buruk, dan janganlah menghendaki untuk berbuat buruk. Jika kamu berbuat baik kepada orang lain, maka tambahlah kebaikan itu. Allah SWT titik akan mencukupi kamu dari usaha buruk kepadamu, janganlah kamu membalas dengan keburukan. Aku juga telah dibacakan

          وأنشدت للشيخ العميد أبى الفتح البستى

          ذو العقل لا يسلم مـــــــن جاهل * يسومـــــــــــــه ظلما وإعناتا

          فليختر السلم على حربـــــــــــه * ولـــــــيلزم الإنصات إنصاتا

syair kepunyaan Syekh Umaid Abu Fath Al-Busati rohimahullah. : Orang yang berakal itu tidak akan selamat dari godaan orang bodoh yang sengaja membuat kedholiman dan menghalang-halangi. Maka dari itu, orang yang berakal hendaklah memiliki damai saja, orang bodoh itu tidak perlu dilawan. jika orang bodoh itu menyerang, maka tetaplah Diam, tidak perlu ditandingi.

 

           وينبغى أن يكون طالب العلم مستفيدا فى كل وقت حتى يحصل له الفضل والكمال فى العلم

Sebaiknya bagi orang yang mencari ilmu dalam setiap waktunya, hendaknya dipergunakan untuk mencari faedah, agar dapat memperoleh ilmu dengan sempurna.

وطريق الإستفادة أن يكون معه فى كل وقت محبرة حتى يكتب ما يسمع من الفوائدالعلمية

Adapun cara memperoleh faedah adalah, agar dalam setiap ada waktu dan kesempatan selalu membawa alat tulis (pulpen dan kertas) untuk mencatat segala yang didengar, yang berhubungan dengan faedah ilmu.

          قيل: من حفظ فر ومن كتب قر

Dikatakan: Barang siapa yang pernah hafal sesuatu maka kadang-kadang bisa terjadi lupa, akan tetapi, jika tersebut dicatat(ditulis), tentu tetap tidak akan lupa.

          وقيل: العلم ما يؤخذ من أفواه الرجال، لأنهم يحفظون أحسن ما يسمعون، ويقولون أحسن ما يحفظون

Dikatakan juga: ilmu yang sempurna kebaikannya ilmu yang diperoleh dari ucapan para ulama. Karena, para ulama tersebut menghafalkan sesuatu dengan jalan memilih yang baik, yang sudah dihafalakan.

          وسمعت عن شيخ الإمام الأديب الأستاذ زين الإسلام المعروف بالأديب المختار يقول: قال هلال بن زيد بن يسار: رأيت النبى صلى الله عليه وسلم يقول لأصحابه شيئا من العلم والحكمة، فقلت يا رسول الله أعد لى ما قلت لهم، فقال لى: هل معك محبرة؟ فقلت: ما معى محبرة، فقال النبى عليه السلام: ياهلال لا تفارق المحبرة لأن الخير فيها وفى أهلها إلى يوم القيامة

Aku telah mendengar Ustadz Zainul Islam yang terkenal ahli mendidik tata krama yang terpilih berkata demikian: Sahabat Bilal bin Yasar berkata demikian: Aku melihar Nabi Saw bersabda kepada para sahabatnya, me erangkan sesuatu dari ilmu dan hikmah. Kemudian aku berkata:”wahai Rosulullah Saw, tolong engkau ulangi keterangan yang telah engkau sampakkan kepada sahabat tadi.” Kemudian Rosulullah Saw bersabda kepadaku:” Apakah engkau membawa pulpen? ” Aku menjawab : “kami tidak membawa pulpen.” kemudian Rasulullah SAW, bersabda:”Hai Hilal, jangan sampai kamu terpisah dari pulpen. karena kebaikan itu tidak dapat terlepas dari pulpen, dan orang yang menggunakan pulpen, demikian itu sampai hari kiamat .”

          ووصى الصدر الشهيد حسام الدين إبنه شمس الدين أن يحفظ كل يوم شيئا من العلم والحكمة فإنه  يسير، وعن قريب يكون كثيرا

Syekh Shadrusy Syahid berwasiat kepada putranya Syamsuddin, agar setiap hari menghafal sedikit-sedikit ilmu dan hikmah. Karena, kalau setiap hari menghafal sedikit-sedikit, maka semakin lama akan bertambah banyak.

          واشترى عصام بن يوسف قلما بدينار ليكتب ما يسمعه فى الحال، فالعمر قصير والعلم كثير

Syekh Isham Bin Yusuf membeli pulpen dengan harga satu dinar, maksud dan tujuannya adalah untuk menulis segala sesuatu yang sewaktu-waktu beliau mendengar faedah- faedah yang perlu dicatat. Karena umur itu pendek, sedangkan ilmu itu banyak sekali.

          فينبغى أن لا يضيع طالب العلم الأوقات والساعات ويغتنم الليالى والخلوات

Oleh karena itu, sebaiknya seorang pelajar jangan menyia-nyiakan waktu dan kesempatan . Gunakanlah waktu malam dan tempat-tempat yang sepi.

          يحكى عن يحيى بن معاذ الرازى أنه قال الليل طويل فلا تقصره بمنامك، والنهار مضيئ فلا تكدره بآثامك

Syekh Yahya bin Muadz Az-Zari berkata: Malam itu amat panjang, Maka janganlah engkau buat pendek hanya digunakan untuk tidur. Sedang siang itu terang benderang, maka janganlah waktu siang itu engkau pergunakan untuk melakukan dosa, sehingga yang mestinya terang Kau jadikan gelap.

          وينبغى أن يغتنم الشيوخ ويستفيد منهم، وليس كل ما فات يدرك، كما قال أستاذنا شيخ الإسلام فى مشيخته: كم من شيخ كبير أدركته وما استخبرته

Sebagai pelajar, hendaknya dapat menyempatkan diri untuk mendatangi para sesepuh, dan Ambillah beberapa faedah dari para sesepuh tersebut, selagi masih ada kesempatan untuk bertemu. Karena Setiap perkara yang sudah berlalu tak mungkin akan bertemu. Sebagaimana kata guruku, Syekhul Islam dalam kitabnya: banyak sekali para sesepuh yang agung ilmunya lagi Mulia, sedangkan aku pada saat itu masih ada kesempatan untuk bertemu tetapi aku belum sempat mengaji dan belajar ilmu dari para sesepuh tersebut, sampai meninggal dunia dari kerugian ku itu

          وأقول على هذا الفوت منشئا هذا البيت:

لهفا على فوت التلاقى لهفا      ما كل ما فات ويفنى يلفى

dan aku ucapkan dan Nyatakan dalam sebuah syair: Aduh…! Aku sangat merugi dan menyesal sekali tidak ada kesempatan bertemu dengan para sesepuh, Setelah beliau terlanjur meninggal dunia akhirnya aku tidak dapat memperoleh ilmu nya. Benar-benar Aku sangat menyesal. Padahal sesuatu yang telah hilang musnah dan tidak mungkin akan kembali lagi.

          قال على رضى الله عنه: إذا كنت فى أمر فكن فيه، وكفى بالإعراض عن علم الله خزيا وخسارا واستعذ بالله منه ليلا ونهارا

Sayyidinah Ali r.a. berkata: Apabila engkau sedang melakukan sesuatu, maka lanjutkanlah pekerjaanmu itu sampai berhasil. Menghindari dari ilmu Allah SWT, adalah sangat hina dan rugi dunia akhirat. Karena itu selalulah berlindung diri kepada Allah SWT. Siang dan malam, semoga selamatkan dari menghindari ilmu Allah SWT.

          ولا بد لطالب العلم من تحمل المشقة والمذلة فى طلب العلم

Orang yang mencari ilmu harus tabah dan tahan merasakan segala penderitaan serta rela dirinya hina selama mencari ilmu.

والتملق مذموم إلا فى طلب العلم فإنه لا بد له من التملق للأستاذ والشريك وغيرهم للإستفادة منهم

 dan Rasa dekat adalah tercela, kecuali rasa dekat yang berhubungan dengan mencari ilmu. Karena bagi orang yang mencari ilmu harus mempunyai rasa dekat dan lekat terhadap gurumteman-teman dan lain-lainya, agar sapat mengambil faedah dari guru maupun temanya.

          قيل: العلم عز لا ذل فيه، لا يدرك إلا بذل لا عز فيه

Dikatakan: ilmu itu Mulia adanya, bila tidak kecampuran hina sama sekali. Ilmu yang agung tersebut, tidak akan dapat diperoleh tanpa hina dan rendah, yang tidak kecampuran mulia.

          وقال القائل:

          أرى لك نفسا تشتهى أن تعزها * فلست تنال العز حــتى تذلها

Dikatakan salam sebuah syair : Aku melihat nafsunya ingin sekali mendapat kemuliaan. Tetapi kamu tidak akan memperoleh kemuliaan itu apabila telah tersedia merendahkan nafsumu.

           روى بعضهم حديثا فى هذا الباب عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال: من لم يتورع فى تعلمه ابتلاه الله تعالى بأحد ثلاثة أشياء: إما أن يميته فى شبابه، أو يوقعه فى الرساتيق، أو يبتليه بخدمة السلطان

Sebagain ulama meriwayatkan sebuah hadis dari Rosulullah SAW . Tentang wira’i Sesungguhnya Rasulullah SAW, relah bersabda:” Barangsiapa yang tidak melakukan wira’i selama belajar. Maka Allah SWT, memberi cobaan kepada Nya salah satu diantara tiga perkara: masih salah usia muda, orang tersebut ditempatkan di pedesaan atau menjadi pegawai pemerintah.”

فكلما كان طالب العلم أورع كان علمه أنفع، والتعلم له أيسر وفوائده أكثر

selama orang yang mencari ilmu itu lebih wirai, maka ilmunya akan lebih bermanfaat, lebih mudah belajarnya dan memperoleh faedah yang lebih banyak.

          ومن الورع الكامل أن يتحرز عن الشبع وكثرة النوم وكثرة الكلام فيما لا ينفع

Sebagian warak ialah menjaga diri dari kekenyangan, terlalu banyak tidur, banyak bicara (membicarakan sesuatu yang tidak ada manfaatnya)

وأن يتحرز عن أكل طعام السوق إن أمكن، لأن طعام السوق أقرب إلى النجاسة والخباثة، وأبعد عن ذكر الله وأقرب إلى الغفلة، ولأن أبصار الفقراء تقع عليه ولا يقدرون على الشراء منه، فيتأذون بذلك فتذهب بركته

dan sedapat mungkin menjaga jangan sampai memakan makanan pasar. Karena, makanan pasar itu keadaanya gampang terkena najis dan kotoran. Jauh dari mengingat Allah SWT, dan justru lebih dekat melulakan Allah SWT. Sedangkan penglihatan para fakir yang mengetahui makanan tersebut tidak mampu membelinya, sehingga yang ada hanya keinginan saja. Karena yang demikian itu justru membuat sakit hati para fakir, sehingga menjadikan kehilangan berkah dari makanan tersebut.

          وحكي أن الإمام الشيخ الجليل محمد بن الفضل كان فى حال تعلمه لايأكل من طعام السوق، وكان أبوه يسكن فى الرساتيق ويهيئ طعامه ويدخل أليه يوم الجمعة، فرأى فى بيت ابنه خبز السوق يوما فلم يكلمه ساخطا على ابنه فاعتذر ابنه، فقال: ما اشتريت أنا ولم أرض به ولكن أحضره شريكى، فقال أبوه: لو كنت تحتاط وتتورع عن مثله لم يجرؤ شريكك على ذلك

Diceritakan : Bahwa Syekh Jalil Muhammad bin Fadhal selama pada masa belajarnya beliau tidak pernah memakan makanan pasar. Ayah Syekh Jalil Muhammad bin Fadhal yang bertempat tinggal didesa yang selalu menyediakan makanannya. Kalau hari jum at kadang kala ayahnya menengok ke tempat Syekh Meuhammad. Pada suatu hari, ayahnya datang melihat kerumah Syekh Muhammad terdapat roti pasar, maka ayahnya tidam mau bicara dengan Syekh Muhammad karena marah melihat roti pasar tersebut. Setelah Syekh Muhammad mengetahui bahwa ayahnya marah, kemudian Syekh Muhammad menjelaskan kepasa ayahnya denga menyatakan: ” Roti ini buka aku yang membeli, lagi pula aku tidak suka roti itu. Tetapi roti ini temanku yang membawa.” Kemudian ayahnya berkata:” Kalau kamu mau berhati-hati dan warak, pasti temanmu itu tidak akan berani membawakan roti yang dibeli dari pasar.

          وهكذا كانوا يتورعون فلذلك وفقوا للعلم والنشر حتى بقى اسمهم إلى يوم القيامة

Demikianlah para ulama kuno dalam melakukan Warak. Karenanya, mereka itu mendapatkan pertolongan Ilmu dan menyebarkan ilmunya, sehingga namanya tetap akan harum sampai hari kiamat.

          ووصى فقيه من زهاد الفقهاء طالب العلم أن يتحرز عن الغيبة وعن مجالسة المكثار، وقال: من يكثر الكلام يسرق عمرك ويضيع أوقاتك

Seorang ahli fiqih yang zuhud telah memberikan wasiat kepada orang yang mencari Ilmu:” Hendaklah engkau menjaga dari ghibab(mengumpat) dan tempat banyak orang bicara. Karena orang yang banyak bicaranya, hanya akan mencuri umur dan menyia-nyiakan waktumu.”

          ومن الورع أن يجتنب من أهل الفساد والمعاصى والتعطيل، ويجاور الصلحاء فإن المجاورة مؤثرة، وأن يجلس مستقبل القبلة ويكون مستنا بسنة النبى عليه الصلاة والسلام، ويغتنم دعوة أهل الخير، ويتحرز عن دعوة المظلومين

Termasuk juga sebagian warak, ialah hendaknya orang yang mencari Ilmu itu dapat menjaga dan menjauhi orang yang rusak kelakuanya, orang yang suka bermaksiat dan orang yang suka menganggur. Sebab jika berdekatan atau berteman , pasti segala sesuatunya pasti akan menular dan membekas. Sebaiknya orang yang mencari Ilmu disaat mengaji dan belajar, hendaknya menghadap kiblat dan menunaikan (mengikuti) sunnah nabi SAW. Serta mengharap doa restu dari orang yang ahli berbuat kebaikan, di samping itu menjaga doa dari orang teraniaya.

          وحكي أن رجلين خرجا فى طلب العلم للغربة وكانا شريكين فرجعا بعد سنين إلى بلدهما وقد فقه أحدهما ولم يفقه الآخر، فتأمل فقهاء البلاد وسئلوا عن حالهما وتكرارهما وجلوسهما فأخبروا أن جلوس الذى تفقه فى حال التكرار كان مستقبل القبلة والمصر الذى حصل العلم فيه والآخر كان مستدبرا القبلة ووجهه إلى غير المصر

Diceritakan : Ada dua orang laki-laki bersama-sama pergi mondok untuk mencari ilmu, kedua orang tersebut selama mencari Ilmu, selalu berdua samoai bertahun- tahun. Setelah lama keduanya dipondok, kemudian bersama-sama pulang kekampungnya. Kenyataannya kedua orang tersebut, yang satu menjadi alim dan pandai. Sedangkan yang satunya tidak berhasil memperoleh kepandaiannya. Dari kejadian tersebut para ulama ahli fiqih di daerahnya sampai berpikir Apa sebabnya? akhirnya nya, ditanyakan kepada kedua orang itu tentang belajar dan duduk pada waktu mengaji, bagaimana? Kemudian para ulama mendapat keterangan (jawaban), bahwa keadaan kedua orang itu dalam segalanya hampir sama, bedanya hanya orang yang berhasil menjadi Alim dan pandai tersebut, , kalau sedang belajar atau mengaji duduknya menghadap kiblat atau arah Mesir karena mesir adalah tempat dia mencari ilmu. Adapun yang tidak berhasil menjadi orang alim, Biasanya kalau tetap belajar atau mengaji duduknya selalu membelakangi kiblat dan tidak menghadap Mesir.

فاتفق العلماء والفقهاء أن الفقيه فقه ببركة استقبال القبلة إذ هو السنة فى الجلوس إلا عند الضرورة، وببركة دعاء المسلمين فإن المصر لا يخلو من العباد وأهل الخير والزهد، فالظاهر أن عابدا دعا له فى الليل

Dari keterangan diatas maka para ulama dan fuqaha sepakat bahwa orang yang berhasil menjadi pandai dan Alim tadi keberhasilannya sebabkan berkat menghadap arah kiblat karena menghadap kiblat Memang disunahkan ketika duduk kecuali karena darurat dalam keadaan terpaksa juga karena berkat doa restu karang muslimSesungguhnya Mesir itu tidak lebih dari orang-orang ahli ibadah dan ahli berbuat baik dan ahli berbuat kebaikan . Secara lahir , setiap orang yang ahli ibadah pasti mendoakan kepada orang alim tersebut setiap malam.

          فينبغى لطالب العلم أن لا يتهاون بالآداب والسنن، ومن تهاون بالأدب حرم السنن، ومن تهاون بالسنن حرم الفرائض، ومن تهاون بالفرائض حرم الآخرة. وبعضهم قالوا بهذا حديثا عن رسول الله صلى الله عليه وسلم

Sebaiknya, seorang pelajar jangan suka menganggap remeh terhadap tata krama dan kesunnahan. Karena, barangsiapa yang menganggap remeh terhadap tata krama, maka orang tersebut akan tertutup untuk melakukan sunnah. Barangsiapa yang menganggap remeh terhadap remeh terhadap sunnah, maka dia akan tertutup dari fardu. Dan barangsiapa yang menganggap remeh terhadap fardu, maka dia akan terhalang oleh pahala akhirat. Sebagaimana ulama mengatakan, bahwa hadis tersebut dari Rasulullah SAW.

          وينبغى أن يكثر الصلاة، ويصلى صلاة الخاشعين، فإن ذلك عون له على التحصيل والتعلم

Demikian pula, seorang pelajar hendaklah selalu rajin memperbanyak salat sunnah dan dilakukan secara khusuk, karena salat dengan khusuk itu dapat memberi pertolongan kepada pelajar dalam memperoleh ilmu.

          وأنشدت للشيخ الإمام الجليل الزاهد الحجاج نجم الدين عمر بن محمد النسفى شعرا

Aku pernah dibacakan sebuah syair oleh guru besarku yang ahli zuhud , yaitu Syekh Najmuddin Umar bin Muhammad:

كـــــــــــن للأوامر والنواهى حافظا * وعلى الصلاة مواظبا ومحافظا

Jagalah selalu olehmu terhadap semua perintah dan larangan, apalagi perintah salat hendaknya engkau selalu menjaganya.

واطلب علوم الشرع واجهد واستعن* بالطيبات تصر فقيها حافــــــظا

Belajarlah ilmu syariat agama dengan sungguh-sungguh dan carilah Pertolongan Allah SWT, dengan amal-amal Saleh serta akhlak yang terpuji, yang insya Allah engkau akan menjadi orang pandai lagi hafalan.

واسئل إلهك حفـــــــظ حفظك راغبا * مــــــــن فضله فالله خير حافظا

Mintalah kepada Tuhanmu, agar hafalan mu terjaga karena suka mengharap karunia Tuhan, Sesungguhnya Allah SWT adalah sebaik-baik perlindungan.

 

          وقال رحمة الله عليه
Syekh Umar bin Muhammadbaerkata:”

أطيعوا وجدوا ولا تكسلوا       وأنتم إلــى ربكم ترجعون

Taatlah kamu sekalian (kepada Allah SWT, beserta Rosul-nya), rajin-rajin dan bersungguh-sungulah, jangan bermalas-malasan karena engkau semua akan kembali kepada tuhan kalian.

ولا تهجعوا فخيار الورى       قليلا من الليل ما يهجعون

Janganlah kamu suka tidur, karena sebaik-baik manusia dan yang paling mulia adalah mereka yang sedikit tidur diwaktu malam.

          وينبغى أن يستصحب دفترا على كل حال ليطالعه. وقيل: من لم يكن الدفتر فى كمه لم تثبت الحكمة فى قلبه

Sebagai pelajar, sebaiknya selalu membawa buku untuk mencatat hal-hal yang perlu dicatat, agat suatu saat dapat muthala’ah (mempelajari). Dikatakan: Barangsiapa yang tidak menyempatkan membawa buku catatan, maka hikmah itu tidak akan dapat menetap dalam hatinya.

          وينبغى أن يكون فى الدفتر بياض ويستصحب المحبرة ليكتب ما يسمع من العلماء. وقد ذكرنا حديث هلال بن يسار

Setiap saat, bawalah selalu buku kosong dan pena, agar dapat mencatat beberapa faedah yang sempat didengar. Bab ini telah kami terangkan diatas, yang berhubungan dengan hadis Hilal bin Yasar.

          وأقوى أسباب الحفظ: الجد والمواظبة، وتقليل الغذاء، وصلاة الليل

Kami Terangkan, bahwa sebab-sebab yang dapat membuat orang menjadi Hafal bersungguh-sungguh, rajin, tetap, mengurangi makan dan mengerjakan salat malam.

وقراءة القرآن من أسباب الحفظ قيل: ليس شيئ أزيد للحفظ من قراءة القرأن نظرا، والقراءة نظرا أفضل لقوله عليه الصلاة والسلام: أعظم أعمال أمتى قراءة القرآن نظرا

Adapun membaca Alquran, juga termasuk menjadi sebab mudah hafal. Telah dikatakan: tidak ada sesuatu yang dapat menambah hafal, daripada membaca Al-qur’an dengan melihat. Membaca al-quran dengan melihat huruf-hurufnya adalah , lebih utama. Sebagaimana Rasulullah SAW, bersabda:”Perbuatan umatku yang paling utama ialah mambaca Al-qur’an dengan melihat hurufnya.”

ورأى شداد بن حكيم بعض إخوانه فى المنام، فقال لأخيه: أى شيئ وجدته أنفع؟ قراءة القرآن نظرا

Syekh Syaddad bin Hakim pernah bermimpi bertemu dengan saudaranya yang sudah meninggal. Dalam mimpi tersebut, Syekh Syaddad bertanya kepada saudaranya: “Perbuatan apakah yang paling bermanfaat engkau peroleh? Saudaranya menjawab:” Perbuatan membaca Al-qur’an dengan melihat huruf-hurufnya.

          ويقول عند رفع الكتاب: بسم الله وسبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله، والله اكبر، لا حول ولا قوة إلا بالله العلى العظيم العزيز العليم، عدد كل حرف كتب ويكتب أبد الآبدين ودهر الداهرين

Bagi orang yang mengaji ketika mengangkat kitab yang akan dibaca, hendaknya membaca:” bismilahi wa Subhanallahi walhamdulillah walaa ilaaha illallahu wallahu akbaru wala haula wala quwwata illa billaahil’aliyyil’azhimil’alim. ‘Adada kulli harfin kutiba wayuktabu Abadal aabidin wa dahrad daahirin.

          ويقول بعد كل مكتوبة: آمنت بالله الواحد الأحد الحق، وحده لا شريك له، وكفرت بما سواه

Hendaknya setiap selesai salat fardhu membaca :” Aamantu billahi waahidil ahadil haqqi wahdahu laa syariika lahuu wakafartu bimaa siwaahu.”

          ويكثر الصلاة على النبى عليه السلام فإن ذكره رحمة للعالمين

Disamping itu, hendaklah memperbanyak sholawat atas Nabi SAW. karena nabi Muhammad SAW , adalah menjadi rahmat bagi seluruh alam.

         قال الشافعى رضى الله عنه

          شكوت إلى وكيع سوء حفظى*فأرشدنى إلى ترك المعاصى

          فإن الحفظ فضل مــــــــن الله * وفضل الله لا يعطى لعاصـــــى

Dikatakan dalam syair: aku pernah melaporkan kepada Ustadz Waki’ mengenai tulisnya hafalan-ku, kemudian Ustadz Waki’ berkata kepadaku: Tinggalkan segala perilaku maksiat.

          والسواك وشرب العسل وأكل الكندر مع السكر وأكل إحدى وعشرين زبيبة حمراء كل يوم على الريق يورث الحفظ ويشفى من كثير من الأمراض والأسقام، وكل ما يقلل البلغم والرطوبات يزيد فى الحفظ، وكل ما يزيد فى البلغم يورث النسيان

Adalun siwakan, minum madu, makan getah kandar yang dicampur gula, dan makan anggur yang warnanya merah 21 buah, kemudian dimakan setiap hari sebelum makan sesuatu , juga dapat menyebabkan mudah menghafal disamping dapat menyembuhkan beberapa penyakit, dapat pula mengurangi dahak dan basah tubuh dari keringat serta menambah mudahnya menghafal. Sebaliknya, segala sesuatu yang menyebabkan bertambah riya’ (dahak) akan menyebabkan sering ( mudah) lupa.

          وأما ما يورث النسيان فهو: المعاصى وكثرة الذنوب والهموم والأحزان فى أمور الدنيا، وكثرة الإشتغال والعلائق

Adapun sesuatu yang dapat menyebabkan mudah lupa ialah maksiat, banyak dosa, susah, prihatin memikirkan perkara dunia, banyak pekerjaan dan sesuatu yang melekat dalam hati.

وقد ذكرنا أنه لا ينبغى للعاقل أن يهتم لأمر الدنيا لأنه يضر ولا ينفع

Di atas telah diterangkan bahwa sangat tidak pantas jika seseorang yang berakal sehat, selalu susah payah memikirkan perkara dunia. Karena, menyusahkan perkara dunia adalah sangat membahayakan dan tidak ada manfaatnya,

وهموم الدنيا لا تخلو عن الظلمة فى القلب، وهموم الآخرة لا تخلو عن النور فى القلب، ويظهر أثره فى الصلاة

juga dapat menyebabkan hati menjadi gelap. Sebaliknya, menyusahkan perkara akhirat, dapat menarik hati untuk menjadi terang sehingga tampak jelas bekas bekas terang hari tersebut pada waktu salat.

فهم الدنيا يمنعه من الخيرات، وهم الآخرة يحمله عليه، والإشتغال بالصلاة على الخشوع وتحصيل العلم ينفى الهم والحزن

Walhasil: Menyusahkan perkara dunia, akan menghambat terhadap perbuatan baik. Sedang menyusahka perkara akhirat, justru akan dapat menarik kita untuk melakukan kebaikan. Orang yang sempat melakukan salat dengan khusyuk dan menghasilkan ilmu, dapat menghilangkan susah dan prihatin.

كما قال الشيخ نصر بن الحسن المرغينانى فى قصيدة له:

          استعن نصر بن الحسن                   فــــــــى كل علم يحتـزن

          ذاك الذى ينفى الحــزن          وما سواه باطل لا يؤتمن

Sebagaimana kata Syekh Imam Nashrun bin Hasan Al-Murghinani dalam qasidahnya yang ditunjukan kepada dirinya sendiri. Hai, Nashrun bin Hasan , mintalah pertolongan guru dan teman-teman. Karena yang engkau peroleh tadi, dapat menghilangkan kesusahan. Adapun selain itu tidak dapat dipercaya.

          والشيخ الإمام الأجل نجم الدين عمر بن محمد النسفى قال فى أم ولد له
Sesuai dengan kata Syekh Najmuddin Umar bin Muhammad ketika menyifati jariyah mustauladahnya yang disebutkan dalam syairnya:

          سلام على مـــــــــن تيمتنى بظرفـها*ولمعة خــــــــدها ولمحة طرفها

Salamku Semoga tetap atas jariyahku mustauladah, yang halus dan lesung pipi serta matanya yang jeli yang selalu memikatku.

          سبتنى وأصبتنى فـــــــــــــتاة مليحة *تحيرت الأوهام فى كـنه وصفها

Jariyah yang masih muda belia, cantik rupawan  

          فقلت: ذرينى واعذرينــــــــى فإننـى* شغفت بتحصيل العلوم وكــشفها

tinggalkanlah aku. Karena aku, masih lebih senang menginginkan memperoleh ilmu dan membukanya.

          ولى فى طلاب الفضل والعلم والتقى *غنى عن غناء الغانيات وعرفها

Karena aku masih ingin mencari keutamaan Ilmu dan taqwa, maka aku tidak membutuhkan lagu-lagu biduwanita dan kesedapan perempuan.

          وأما أسباب نسيان العلم: فأكل الكزبرة الرطبة، والتفاح الحامض، والنظر إلى المصلوب، وقراءة الخط المكتوب على حجارة القبور، والمرور بين قطار الجمال، وإلقاء القمل الحي على الأرض، والحجامة على نقرة القفا، كلها يورث النسيان

Adapun sesuatu yang menyebabkan lupa terhadap ilmu ialah makan ketumbar yang masih basah, makan buah apel yang rasanya asam, melihat orang yang disalib, membaca tulisan yang ada di papan atau batu nisan kuburan, berjalan di antara (disela-sela) dua unta yang digandeng dan membuang kutu rambut hidup-hidup pada tanah. Semua itu jauhilah, karena menyebabkan sering lupa.

           ثم لابد لطالب العلم من القوة ومعرفة ما يزيد فيه وما يزيد فى العمر والصحة ليتفرغ فى طلب العلم

Sebagai seorang pelajar hendaknya mengetahui kekuatan rezeki dan mengetahui sesuatu yang dapat menambah nya, serta mengetahui sesuatu yang dapat menambah (memperpanjang) umur, apalagi mengetahui tentang kesehatan, agar dalam mencari ilmu tidak terganggu.

وفى كل ذلك صنفوا كتبا، فأوردت بعضها هنا على سبيل الإختصار

Semua yang telah tersebut di atas, para ulama sudah banyak menyusun beberapa kitab. Di sini akan kami Terangkan sebagian dari isi kitab tersebut secara ringkas.

          قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا يرد القدر إلا بالدعاء، ولا يزيد فى العمر إلا البر، فإن الرجل ليحرم من الرزق بذنب يصيبه

Rasulullah SAW. bersabda:”Tidak ada yang mampu menolak takdir kecuali doa. Dan tidak ada yang bisa menambah umur, kecuali berbuat kebaikan. Orang yang rezekinya sial (sempit) disebabkan dia melakukan dosa .”

          ثبت بهذا الحديث أن إرتكاب الذنب سبب حرمان الرزق خصوصا الكذب فإنه يورث الفقر, وقد ورد فيه حديث خاص

Karena hadis telah menetapkan: ” sesungguhnya melakukan dosa itu menjadi sebab tertutup rezeki, khususnya Iya akan dapat mendekatkan pada kefakiran. Sehingga ada hadis yang khusus menerangkan bahwa dusta itu mendekatkan ke kefakiran.

وكذا نوم الصبحة يمنع الرزق, وكثرة النوم تورث الفقر, وفقر العلم أيضا

Demikialah pula tidur pada waktu subuh , dapat mencegah datangnya rezeki. Banyak tidur juga dapat menyebabkan fakir dunia dan ilmu(bodoh).”

قال القائل شعرا:

سرور الناس فى لبس اللباس    وجمع العلم فـى ترك النعاس

Sebagaimana kata syair: Kebahagian manusia pada umumnya ialah memakai pakaian yang baik. Untuk memperoleh Ilmu, sedapat mungkin harus meniggalkan tidur.

          وقال:

أليس مــــــن الحزن أن لياليا   تمر بلا نفع وتخسر من عمر

Telah dikatakan : Apakah tidak termasuk kerugian? Malam yang begitu panjang. Hilang begitu saja tanpa ada manfaatnya, lantaran hanya dipergunakan untuk tidur. Padahal umur itu setiap hari diitung.

          وقال أيضا:

قـــــم الليل يا هذا لعلك ترشد   إلى كم تنام الليل والعمر ينفد

Sebuah syair lain mengatakan: Dirikanlah ibadah malam, barangkali dengan ibadah malam itu engkau mendapat petunjuk. Sampai kapan kau setiap malam tidur saja Ingatlah bahwa umur itu semakin habis.

          والنوم عريانا, والبول عرينا، والأكل جنبا, والأكل متكئا على جنب, والتهاون بسقوط المائدة, وحرق قشر البصل والثوم, وكنس البيت فى الليل بالمنديل, وترك القمامة فى البيت, والمشي قدام المشايخ, ونداء الوالدين باسمهما, والخلال بكل خشبة, وغسل اليدين بالطين والتراب, والجلوس على العتبة, والاتكاء على أحد زوجي الباب, والتوضؤ فى المبرز, وخياطة الثوب على بدنه, وتجفيف الوجه بالثوب, وترك العنكبوت فى البيت, والتهاون فى الصلاة, وإسراع الخروج من المسجد بعد صلاة الفجر, والإبتكار بالذهاب إلى السوق, والابطاء فى الرجوع منه, وشراء كسرات الخبز من الفقراء, والسؤال, ودعاء الشر على الوالد, وترك تخمير الأوانى وإطفاء السراج بالنفس

Termasuk menjadi sebab tidur telanjang, kencing telanjang, makan dalam keadaan junub, membakar kulit bawang merah atau bawang putih makan sambil tidur miring, menyapu rumah dengan menggunakan gombal, menyapu rumah pada waktu malam, menyapuh sampah tidak langsung di buang, berjalan atau lewat didepan orang tua, memangil ayah-ibunya dengan menyebut namanya, menusuk-nusuk gigi dengan kayu asal ketemu saja, membasuh tangan dengan tanah atau debu, duduk diatas tangga pintu, berwudu ditempat istirahat, menjahit pakaian yang berada ditubuhnya (yabg sedang dipakai), mengeringkan muka dengan gombal, tidak mau membersihkan sarang laba-laba yang berada di rumah, meremehkan (mempercepat) salat, letak lekas keluar dari masjid sesudah salat subuh, berangkat ke pasar pagi-pagi, keluar dari pasar paling akhir, membeli rontokan roti (makanan) dari pengemis, mendoakan buruk terhadap anak, tidak mau menutupi tempat (wadah) dan mematikan lampu dengan meniup.

          كل ذلك يورث الفقر, عرف ذلك بالآثار

Semua yang tersebut diatas menyebabkan kekafiran. Keterangan tersebut diambil dari sahabat.

          وكذا الكتابة بالقلم المعقود، والامتشاط بالمشط المنكسر، وترك الدعاء للوالدين، والتعمم قاعدا، والتسرول قائما، والبخل والتقتير، والإسراف، والكسل والتوانى والتهاؤن فى الأمور

Termasuk juga sebab-sebab kefakiran ialah:” Menulis dengan pen yang diikat (pen yang telah rusak), menyisir dengan menggunakan sisir yang telah pecah (rusak), mendoakan orangtuanya, memakai serban dengan duduk, memakai celana d3ngan berdiri, bakhil(kikir), irit, berlebihan, malas, enggan dan meremehkan terhadap sesuatu.

          وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: استنزلوا الرزق بالصدقة؛ والبكور مبارك يزيد فى جميع النعم خصوصا فى الرزق

Semua itu dapat menyebabkan kefakiran. Rasulullah SAW, bersabda:” Berharaplah pada turun rezeki dengan berbuat sedekah.” Biasahkan bangun pagi, karena disamping memberkahi juga dapat menambah segala kenikmatan, khususnya mengenai masalah rezeki,

          وحسن الحظ من مفاتيح الرزق وبسط الوجه وطيب الكلام يزيد فى الحفظ والرزق.

tulisan yang baik juga termasuk kunci rezeki, muka yang cerah serta ucapan yang baik juga dapat menyebabkan bertambah rezekinya.

وعن الحسن بن على: كنس الفناء وغسل الإناء مجلبة للغنى

Dari Sayyidina Hasan bin Sayyidina Ali r.a pernah berkata:” menyapu halaman dan mencuci tempat-tempat menyebabkan kaya.

          وأقوى الأسباب الجاذبة  للرزق إقامة الصلاة بالتعظيم والخشوع، وتعديل الأركان وسائر واجباتها وسننها وآدابها، وصلاة الضحى فى ذلك معروفة

Adapun sebab-sebab yang paling kuat untuk memperoleh rezeki ialah mendirikan salat dengan penuh takzim dan khusus, thumaninah, memenuhi syarat, rukun, sunnah dan tata krama salat. Adapun salat dhuha, hal itu sudah terkenal dan msyhur untuk urusan menarik rezeki.”

وقراءة سورة الواقعة خصوصا فى الليل وقت النوم، وقراءة الملك، والمزمل، والليل إذا يغشى وألم نشرح لك

Termasuk sebab yang dapat menarik rezeki membaca Surat Waqi’ah khususnya di waktu malam ketika orang-orang sudah pada tidur, membaca surat Al Mulk, Muzammil wallaili idzaa yaghsyaa, dan Alam Nasyrah,.

وحضور المسجد قبل الأذان، والمداومة على الطهارة، وأداء سنة الفجر والوتر فى البيت. وأن لا يتكلم بكلام الدنيا بعد الوتر

Begitu juga datang ke masjid sebelum adzan, selalu dalam keadaan suci, mengerjakan salat sunnah fajar dan salat Witir di rumah, kita membicarakan perkara dunia sesudah mengerjakan salat witir

ولا يكثر مجالسة النساء إلا عند الحاجة

 

 jangan suka duduk berdekatan dengan perempuan kecuali ada keperluan


وأن لا يتكلم بكلام لغو، وقيل: من اشتغل بما لا يعنيه فاته ما يعنيه. قال بزرجمهر: إذا رأيت الرجل يكثر الكلام فاستيقن بجنونه

dan jangan suka omong kosong yang tidak ada faedahnya mengenai agama dan dunianya. Dikatakan: barangsiapa yang terseret sesuatu yang tidak berfaedah, maka pasti akan kehilangan sesuatu yang berfaedah. Patih Bazrajamhar berkata:” jika engkau mendapat di orang yang banyak bicaranya, Percayalah bahwa orang tersebut orang gila.”

وقال على رضى الله عنه: إذا تم العقل نقص الكلام

Sayyidina Ali berkata:” jika akalya sempurna maka sedikit bicaranya.”

          قال المصنف رحمه الله: واتفق لى فى هذا المعنى شعرا:

Mushannif-rahimahullah Ta’ala- berkata: kata-kata tersebut sesuai dengan syairku :

إذا تم عقل المرء قل كلامـــه   وأيقن بحمق المرء إن كان مكثرا

kalau seseorang itu sempurna akalnya pasti sedikit bicaranya, Yakinlah bahwa orang yang banyak bicaranya adalah orang yang kosong (bodoh).

النطق زين والسكوت سلامة   فإذا نطقت فلا تكون مكــــــــــثرا

Kata syair yang lain: ucapan itu menjadi hiasan seseorang, diam adalah selamat, jika engkau bicara maka janganlah terlalu banyak, tapi cukuplah yang perlu perlu saja.

ما ندمت على سكوت مــــرة   ولقد ندمت على الكلام مــــــرارا

Engkau tidak akan kecewa dengan diammu, meskipun hanya sekali. Tapi justru engkau akan kecewa, karena bicaramu yang berulang-ulang.

          وأما ما يزيد فى الرزق: أن يقول كل يوم بعد انشقاق الفجر إلى وقت الصلاة: سبحان الله العظيم وبحمده، سبحان الله العظيم وبحمده، وأستغفر الله العظيم وأتوب إليه مائة مرة، وأن يقول: لا إله إلا الله الملك الحق المبين كل يوم صباحا ومساء مائة مرة

Termasuk juga sesuatu yang dapat menyebabkan bertambahnya rezeki ialah, hendaknya setiap hari pada waktu antara keluarga cara sampai waktu salat subuh membaca: Subhanallahil adzim, subhanallahi wabihamdih illallahul malikul haqqu mubiin, setiap hari pagi dan sore 100 kali. 

          وأن يقول بعد صلاة الفجر كل يوم: الحمد لله، وسبحان الله، ولا إله إلا الله، ثلاثا وثلاثين مرة، وبعد صلاة المغرب أيضا، ويستغفر الله تعالى سبعين مرة بعد صلاة الفجر،

 

 

Sesudah Fajar membaca: Alhamdulillahi Subhanallahi walaa illaahu, 33 kali. Demikian pula setiap selesai salat maghrib, 33 kali. Dan membaca Astaghfirullahal ‘azhiimi minkulli dzanbin ‘azhiim, 70 kali.

ويكثر من قول: لا حول ولا قوة إلا بالله العلى العظيم، والصلاة على النبى صلى الله عليه وسلم

Setelah salat subuh memperbanyak membaca: Lahaulah walaa quwwata illaa billlahil ‘aliyyil ‘azhiim, kan memperbanyak membaca shalawat Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam.

          ويقول يوم الجمعة سبعين مرة : اللهم أغننى بحلالك عن حرامك واكفنى بفضلك عمن سواك.

Setiap hari Jumat membaca: Allahumma, aghnini bihalaalika ‘an haraamika wakfini bifadhlika amman siwaak, 70 kali.

          ويقول هذا الثناء كل يوم وليلة : أنت الله العزيز الحكيم, أنت الله الملك القدوس, أنت الله الحكيم الكريم, انت الله خالق الخير والشر, أنت الله خالق الجنة والنار, أنت الله عالم الغيب والشهادة, أنت الله عالم السروأخفى, أنت الله الكبير المتعال, أنت الله خالق كل شيئ واليه يعود كل شيئ, أنت الله ديان يوم الدين, لم تزل ولا تزال, أنت الله لا إله إلا أنت الأحد الصمد, لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفوا أحد, أنت الملك القدوس السلام المؤمن المهيمن العزيز الجبار المتكبرلا إله إلا أنت الخالق البارئ المصور له الأسماء الحسنى يسبح له ما فى السموات والأرض وهو العزيز الحكيم

Disamping, hendaknya membaca tsana’ (pengalembana) dalam sehari semalam hanya sekali, inilah bacaannya: Antallahul ‘azizzul hakiimu, Antallahul maliikul qudduusu, Antallahul haliimul kariimu, Antallahul khaaliqul jannati wannari, ‘aalimul ghaibi wasyahaadati ‘aalimussirri wa akhfaa, Antallahul kabiirul muta’aalu, Antallahul khaaliqu kulli sya-in wa ilaihi ya’uudu kullu sya-in, Antalahul dayyanu yaumiddiini , lam tazal walaa yazaalu antalahu laa ilaaha illa anta. Antalahul ahadushshamadu lam yalid walam yuulad walam yakun lahuu kufuwan ahad. Antalahul laa illaa antal malikul qudduusus salammul mu’minul ‘aziizul jabbarul mutakabbiru. Laailaaha illaa antalahul khaaliqul baariul mushawwirulahul asmaul husna, yussabbihu lahuu ma fissamaawaati wal ardhi, wahuwal ‘aziizul hakiim.

          وأما ما يزيد في العمر: البر, وترك الأذى, وتوقير الشيوح, وصلة الرحم

Termasuk sesuatu yang dapat menambah umur, Ialah berbuat kebaikan, tidak menyakiti hati orang lain , memuliakan orangtua, siraturahmi

وأن يقول حين يصبح ويمسى كل يوم ثلاث مرات : سبحان الله ملء الميزان, ومنتهى العلم, ومبلغ الرضا, وزنة العرش. ولا إله إلا الله ملء الميزان, ومنتهى العلم وزنة العرش. والله أكبر, ملء الميزان, ومنتهى العلم, ومبلغ الرضا, وزنة العرش

dan setiap pagi dan sore membaca:” Subhaanallaahi mil-al miizaani wamuntahal ‘Ilmi wamablaghar ridhaa wazinatal ‘ arsyi.

          وأن يتحرز عن قطع الأشجار الرطبة إلا عند الضرورة, وإسباغ الوضوء والصلاة بالتعظيم, والقرآن بين الحج والعمرة, وحفظ الصحة, ولا بد أن يتعلم شيئا من الطب, ويتبرك بالآثار الواردة فى الطب التى جمعها الإمام أبو العباس المستغفري في كتابه المسمى : بطب النبى عليه السلام, يجده من يطلبه فهو كتاب مشهور

Kecuali yang telah tersebut di atas, untuk menambah umur dan rezeki, hendaklah menjaga jangan sampai memotong kayu yang masih hidup, kecuali dalam keadaan terpaksa. Kemudian mnyempurnakan wudu, mengerjakan salat dengan takzim, mengerjakan Ibadah Haji dan umrah serta menjaga kesehatan. Disamping itu, sedapat mungkin hendaklah memahami tentang Ilmu kesehatan (Obat-obatan) atau mengambil berkah atas arsar-atsar yang ada yang telah diterangkan dalam kitab yang berjudul Thibbun Nabi SAW. Karangan Syekh Imam Abdul Abbas Al-Mustaghfiri:” Barangsiapa yang bersungguh-sungguh ingin mendapatkan kitab tersebut, bisa berhasil.”

والحمد لله على التمام, وصلى الله على سيدنا محمد أفضل

الرسل الكرام, وآله وصحبه الأئمة الاعلام, على

ممر الدهور وتعاقب الأيام, آمين.